Kompas.com - 12/01/2020, 15:00 WIB
Presiden Soekarno KOMPAS/SONGPresiden Soekarno

KOMPAS.com - Ketika menduduki Tanah Air, Jepang menampilkan dirinya sebagai "saudara tua" yang akan membebaskan Indonesia dari penjajahan. Ini dikarenakan Jepang tahu bahwa rakyat Indonesia sangat ingin merdeka.

Jepang berusaha bekerja sama dengan para tokoh pergerakan. Cara ini digunakan agar mereka dapat merebut simpati rakyat dengan mudah lewat para tokoh.

Harapannya, golongan nasionalis dan intelektual dapat mencurahkan tenaga dan pikirannya untuk melancarkan perang Jepang.

Sebagai ganti Gerakan Tiga A yang dibubarkan karena tidak efektif, Jepang memprakarsai Pusat Tenaga Rakyat atau Putera. Putera dipimpin oleh tokoh nasional yang kerap dijuluki Empat Serangkai.

Baca juga: Gerakan Tiga A dan Propaganda Jepang

Toko Empat Serangkai pendiri Pusat Tenaga Rakyat (Putera), (searah jarum jam), Soekarno, Ki Hajar Dewantara, KH Mas Mansyur, dan Moh Hatta.Album Pahlawan Bangsa (2004) Toko Empat Serangkai pendiri Pusat Tenaga Rakyat (Putera), (searah jarum jam), Soekarno, Ki Hajar Dewantara, KH Mas Mansyur, dan Moh Hatta.
Empat Serangkai

Dikutip dari Masa Pendudukan Jepang (2018), Empat Serangkai terdiri dari Soekarno, Moh Hatta, KH Mas Mansyur, dan Ki Hajar Dewantara. Mereka berpendapat sikap kooperatif dan kerja sama adalah langkah terbaik ketika perang.

Dengan restu Jepang, Putera pun didirikan pada 16 April 1943. Ada pimpinan pusat dan pimpinan daerah yang dibagi sesuai tingkatnya yakni syu, ken, dan gun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Putera juga mempunyai beberapa penasihat yang berasal dari orang-orang Jepang. Mereka adalah S Miyoshi, G Taniguci, Iciro Yamasaki, dan Akiyama.

Gerakan ini tidak dibiayai pemerintah Jepang. Walaupun demikian, para pemimpin bangsa diperbolehkan untuk menggunakan fasilitas Jepang seperti koran dan radio.

Baca juga: Kedatangan Jepang di Indonesia, Mengapa Disambut Gembira?

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X