Kompas.com - 23/08/2021, 21:01 WIB
Penulis Lulu Lukyani
|

KOMPAS.com – Ghosting merupakan fenomena umum yang kerap terjadi dalam hubungan sosial dan profesional, termasuk dalam hubungan percintaan.

Menurut dua studi di tahun 2018, sekitar 25 persen orang mengaku pernah menjadi korban ghosting. Munculnya aplikasi-aplikasi kencan, seperti Tinder, Bumble, atau Grindr, tampaknya memudahkan untuk memutus hubungan dengan cepat.

Ghosting bukanlah fenomena yang sederhana. Ia lebih kompleks dan dapat memberikan efek yang sangat besar bagi seseorang.

Dilansir dari Psychology Today, ghosting adalah tindakan mengakhiri komunikasi secara tiba-tiba tanpa penjelasan.

Fenomena ini memang sangat identik dengan hubungan percintaan, tetapi ghosting juga bisa terjadi dalam hubungan kerja dan pertemanan.

Orang-orang bisa melakukan ghosting dengan berbagai alasan yang kompleks. Berikut adalah beberapa alasan yang mungkin menyebabkan seseorang menjadi pelaku ghosting:

Baca juga: Percaya Ramalan Zodiak? Teori Psikologi Beberkan Faktanya

1. Menghindari konflik

Dilansir dari Healthline, secara naluriah sosial, konflik sosial akan memengaruhi kualitas hidup seseorang.

Akibatnya, mungkin seseorang merasa lebih nyaman untuk memutus hubungan dengan tiba-tiba dan tanpa penjelasan untuk menghindari konflik yang dapat terjadi setelahnya.

2. Takut

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.