Salin Artikel

Jangan Sembarang Bakar Sampah Plastik, Bahaya Dioksin Mengancam

KOMPAS.com - Masih banyak masyarakat Indonesia yang membakar sampah rumahan. Namun, bakar sampah jangan sembarangan, terutama plastik.

Membakar sampah plastik tidak dianjurkan karena bisa memicu pembentukan dioksin.

Menurut Peneliti Pusat Penelitian Kimia Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) WItta Kartika, senyawa kimia dioksin dapat menimbulkan dampak buruk pada kesehatan dan lingkungan di sekitar Anda.

Apa itu dioksin?

Witta mengatakan, dioksin merupakan senyawa kimia yang jika masuk ke dalam tubuh dapat menimbulkan efek yang buruk.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menjelaskan, dioksin memiliki potensi racun yang memengaruhi beberapa organ dan sistem tubuh.

Dioksin sebenarnya ada di banyak benda di alam dengan tingkat tertentu, seperti letusan gunung berapi dan kebakaran hutan.

Selain itu, dioksin juga banyak ditemukan pada sampah rumah tangga dan industri yakni bahan plastik (PVC), pestisida, herbisida, pemutih kertas, dan alat medis sekali pakai.

"(Namun) kontaminasi tambahan pada senyawa dioksin dan paparan dioksin dalam jumlah banyaklah yang berbahaya bagi tubuh," kata Witta.

Beberapa aktivitas manusia yang dapat menimbulkan dioksin dalam jumlah banyak adalah kebiasaan membakar sampah, produksi serta penggunaan pestisida dan herbisida, daur ulang produk elektronik dan juga merokok.

Dituturkan oleh Witta pembakaran sampah dalam jumlah besar pernah terjadi di desa Tropodo, Sidoarjo, Jawa Timur, karena adanya impor sampah plastik ke Indonesia.

"Masyarakat setempat membakar limbah plastik yang diimpor dari luar negeri kemudian menimbulkan asap dan abu sehingga berdampak pada kesehatan," tuturnya.

Plastik harus dibakar dengan suhu tinggi

Pada umumnya, kata Witta, plastik yang dibakar secara tepat sebenarnya tidak akan menghasilkan dioksin.

Namun, jika pembakaran plastik tidak dilakukan dengan sempurna, maka dapat menghasilkan senyawa kimia dioksin.

"Beberapa jenis plastik tidak akan menghasilkan polusi jika dibakar dalam suhu tinggi, namun jika suhunya rendah kemungkinan ada senyawa dioksin yang akan terbakar," jelasnya.

Oleh sebab itu, plastik harus dibakar di atas suhu 600 derajat celcius sehingga tidak menghasilkan dioksin.

Pembakaran sampah untuk mencapai suhu di atas 600 derajat celcius dibutuhkan alat khusus, seperti pembangkit listrik tenaga sampah yang bisa membakar di atas suhu 700 derajat celcius.

Sementara jika dibakar personal dengan manual, pada umumnya tidak akan mencapai suhu target, atau tergolong suhu rendah.

Efek dioksin pada manusia

Untuk jangka pendek, paparan dioksin pada manusia bisa menyebabkan lesi kulit dan perubahan fungsi hati.

Sementara itu, efek paparan dioksin dalam jangka panjang, diantaranya:

  • Menyebabkan gangguan sistem kekebalan tubuh
  • Menggganggu perkembangan sistem saraf
  • Mengganggu sistem endokrin dan fungsi reproduksi.

Riset juga menunjukkan, paparan dioksin dapat menyebabkan efek kesehatan yang merugikan, seperti masalah hormon, infertilitas, kanker, dan kemungkinan diabetes.

Bahkan terlalu lama terpapar dioksi juga bisa meningkatkan risiko kanker.

Sumber: KOMPAS.com (Ariska Puspita Anggraini)

https://www.kompas.com/sains/read/2019/12/04/080341723/jangan-sembarang-bakar-sampah-plastik-bahaya-dioksin-mengancam

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Kenapa Komodo Hanya Hidup di Indonesia?

Oh Begitu
Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Apa Itu Sarkoma Jantung, Kanker yang Diidap Virgil Abloh Sebelum Meninggal Dunia?

Oh Begitu
Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

Oh Begitu
Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Akibat Es Laut Arktik Mencair, Beruang Kutub Kejar dan Mangsa Rusa

Fenomena
Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Ameer Azzikra Meninggal karena Pneumonia, Begini Kaitan Pneumonia dan Infeksi Ginjal

Oh Begitu
Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Jejak Dinosaurus di Texas Tampak Aneh, Peneliti Menduga Jejak Kaki Depan Sauropoda

Fenomena
5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

5 Minuman yang Baik untuk Asam Lambung

Kita
Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Ikan Nila Mengandung Mikroplastik, Ikan di Pulau Jawa Tak Layak Dikonsumsi

Fenomena
5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

5 Manfaat Yodium untuk Kesehatan, Penting untuk Wanita Hamil

Kita
Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Ikan di 3 Sungai Besar di Pulau Jawa Terkontaminasi Mikroplastik, Studi Jelaskan

Fenomena
Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Fakta-fakta Tikus Mondok Hidung Bintang, Pemangsa Tercepat di Dunia

Oh Begitu
12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

12 Negara Laporkan Kasus Varian Omicron, dari Italia hingga Australia

Oh Begitu
Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Gunung Kilauea, Gunung Berapi Paling Aktif yang Meletus Setiap Tahun

Oh Begitu
Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Bukan Isap Serbuk Sari, Spesies Lebah Ini Berevolusi Makan Daging

Oh Begitu
Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Ameer Azzikra Meninggal Dunia karena Pneumonia, Begini Cara Mencegah Penyakit Ini

Oh Begitu
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.