Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 22/12/2021, 12:30 WIB
Masya Famely Ruhulessin,
Hilda B Alexander

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Kota Ambon, Maluku, selalu punya cara yang unik untuk menyambut hari Natal yang jatuh pada setiap tanggal 25 Desember.

Sejak awal bulan Desember, warga terutama di daerah yang mayoritas penduduknya beragama Kristen sudah mulai sibuk mendekorasi rumah mereka dengan elemen-elemen Natal.

Mulai dari pohon terang hingga lampu-lampu yang berwarna-warni. Dekorasi ini tak hanya ada di dalam rumah warga, namun juga di tepi-tepi jalan.

Suasana akan terasa berbeda saat Anda menyusuri jalanan kota Ambon saat malam hari. Anda dapat menjumpai berbagai kreasi pohon natal yang sudah dilengkapi lampu.

Di beberapa sudut kota, pemandangan pohon natal berukuran raksasa sudah menjadi pemandangan yang lumrah.

Banyak material yang digunakan oleh warga untuk membuat pohon natal tersebut.

Ada yang terbuat dari karung bekas, stereofoam, gelas plastik, sedotan bekas hingga tasik pancing.

Semua pohon Natal ini kemudian diberikan lampu sehingga terlihat lebih cantik ketika malam hari.  

Tak hanya elemen dekorasi berbentuk pohon terang, ada juga warga yang memasang lampu berbentuk bintang, lonceng atau rusa.

Bahkan di daerah Karang Panjang, Ambon terdapat taman natal penuh berbagai dekorasi indah sehingga dijadikan warga sebagai lokasi swa foto.

Di beberapa lorong, Anda bahkan dapat menemukan mural yang menceritakan kelahiran Yesus dan dibuat sendiri oleh warga setempat. 

Biasanya biaya dekorasi Natal ini berasal dari hasil swadaya masyarakat sendiri.

Suasana riuh menyambut natal ini tidak terjadi di Kota Ambon saja. Hampir di seluruh kota/kabupaten yang ada di Provinsi Maluku menyambutnya dengan cara yang berbeda. 

Meski masih dalam kondisi Pandemi Covid-19, warga tetap antusias memasang hiasan Natal untuk menyambut kelahiran Kristus. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com