Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Gempa Dahsyat Taiwan: 9 Orang Tewas, 900 Terluka, 50 Pekerja Masih Hilang

Kompas.com - 03/04/2024, 21:59 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Reuters

TAIPEI, KOMPAS.com - Gempa bumi terbesar di Taiwan dalam kurun waktu setidaknya 25 tahun terakhir menewaskan sembilan orang pada hari Rabu (2/4/2024) dan melukai lebih dari 900 orang.

Sementara 50 pekerja yang sedang melakukan perjalanan dengan minibus menuju sebuah hotel di taman nasional hilang.

Beberapa bangunan miring pada sudut yang berbahaya di daerah pegunungan Hualien yang jarang penduduknya, dekat dengan pusat gempa magnitudo 7,2, yang melanda di lepas pantai sekitar pukul 08.00 pagi (0000 GMT) dan memicu tanah longsor yang masif.

Baca juga: Pasangan Ini Tinggalkan Pekerjaan Kantoran, Nekat Hidup di Kapal Pesiar

Dilansir dari Reuters, Linda Chen, 48 tahun, mengatakan bahwa apartemennya di pusat kota Hualien mengalami kerusakan parah akibat gempa bumi sebelumnya pada tahun 2018 sehingga mereka harus pindah rumah.

Namun, blok apartemen barunya juga rusak akibat gempa bumi terakhir.

"Kami khawatir rumah itu bisa runtuh kapan saja. Kami pikir kami sudah pernah mengalaminya sekali di Hualien dan tidak akan menimpa kami lagi, karena Tuhan pasti adil," katanya.

"Kami sangat ketakutan. Kami sangat gugup," tambahnya.

Gempa melanda pada kedalaman 15,5 km (9,6 mil), tepat ketika orang-orang sedang menuju ke tempat kerja dan sekolah, memicu peringatan tsunami untuk Jepang bagian selatan dan Filipina yang kemudian dicabut.
.
Otoritas pemadam kebakaran mengatakan bahwa mereka telah mengevakuasi sekitar 70 orang yang terjebak di terowongan dekat kota Hualien, termasuk dua orang Jerman.

Namun mereka telah kehilangan kontak dengan 50 pekerja yang berada di dalam empat minibus yang sedang menuju ke sebuah hotel di sebuah taman nasional, Taroko Gorge, kata mereka, dan tim penyelamat sedang mencari mereka.

Baca juga: Kemenlu Pantau Kondisi WNI di Taiwan Usai Gempa Berkekuatan M 7,2

80 orang lainnya terjebak di area pertambangan, meskipun tidak segera jelas apakah mereka berada di dalam tambang.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Reuters

Terkini Lainnya

Rangkuman Hari Ke-779 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Larang Impor Produk Logam Rusia | Belanda Janjikan Rp 17, 1 Triliun untuk Ukraina

Rangkuman Hari Ke-779 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Larang Impor Produk Logam Rusia | Belanda Janjikan Rp 17, 1 Triliun untuk Ukraina

Global
Arti Penting Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia...

Arti Penting Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia...

Global
Israel: Kami Bahu-membahu dengan AS Hadapi Ancaman Iran

Israel: Kami Bahu-membahu dengan AS Hadapi Ancaman Iran

Global
Paus Fransiskus: Saya Sangat Menderita atas Perang di Gaza

Paus Fransiskus: Saya Sangat Menderita atas Perang di Gaza

Global
Saat Israel Berada di Ambang Serangan Balasan Iran...

Saat Israel Berada di Ambang Serangan Balasan Iran...

Global
[POPULER GLOBAL] Sewa Mobil Mewah Untuk Mudik | Korsel Rekrut Pelajar Indonesia

[POPULER GLOBAL] Sewa Mobil Mewah Untuk Mudik | Korsel Rekrut Pelajar Indonesia

Global
Berlian Rp 64 Juta Hilang dalam Adonan, Toko Roti Ini Minta Pelanggan Periksa Kue

Berlian Rp 64 Juta Hilang dalam Adonan, Toko Roti Ini Minta Pelanggan Periksa Kue

Global
Terlibat Korupsi Rp 200 Triliun, Pengusaha Vietnam Divonis Hukuman Mati

Terlibat Korupsi Rp 200 Triliun, Pengusaha Vietnam Divonis Hukuman Mati

Global
Paus Fransiskus Resmi Akan Kunjungi Indonesia pada 3-6 September

Paus Fransiskus Resmi Akan Kunjungi Indonesia pada 3-6 September

Global
Viral Istri Cari Suaminya yang Ghosting Lewat Facebook, Ternyata Ini yang Terjadi

Viral Istri Cari Suaminya yang Ghosting Lewat Facebook, Ternyata Ini yang Terjadi

Global
Gedung Pencakar Langit Texas Menggelap di Malam Hari, Selamatkan Miliaran Burung dari Tabrakan

Gedung Pencakar Langit Texas Menggelap di Malam Hari, Selamatkan Miliaran Burung dari Tabrakan

Global
Kisah Pilu Aslina, Kehilangan 2 Putranya Sama-sama karena Kecelakaan Jelang Lebaran

Kisah Pilu Aslina, Kehilangan 2 Putranya Sama-sama karena Kecelakaan Jelang Lebaran

Global
AS Minta China Gunakan Pengaruhnya untuk Cegah Iran Serang Israel

AS Minta China Gunakan Pengaruhnya untuk Cegah Iran Serang Israel

Global
Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Internasional
Pria Bersenjata Dilaporkan di Stasiun Skotlandia, Ternyata Cosplayer Star Wars

Pria Bersenjata Dilaporkan di Stasiun Skotlandia, Ternyata Cosplayer Star Wars

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com