Wanita Afrika-Amerika yang Dipukuli Kepala Polisi di AS Picu Protes Massa

Kompas.com - 31/05/2020, 11:31 WIB
Anak perempuan Sha Teina Grady El, Jaquisy Grady mulai menangis dan dihibur oleh keluarga ketika dia dan pengunjuk rasa lainnya berkumpul di kantor kepala polisi Daerah Washtenaw Selasa, 26 Mei 2020. AP/Nicole HesterAnak perempuan Sha Teina Grady El, Jaquisy Grady mulai menangis dan dihibur oleh keluarga ketika dia dan pengunjuk rasa lainnya berkumpul di kantor kepala polisi Daerah Washtenaw Selasa, 26 Mei 2020.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Seorang wanita Afrika-Amerika dalam sebuah video tampak dipukuli dan ditonjok wakil kepala polisi daerah dari Michigan pada Jumat (29/5/2020).

Namun rupanya, wanita itu telah menggigit sang polisi terlebih dahulu, sebelum dipukuli. Hal ini dilaporkan pihak kepolisian sebagaimana dilansir The Associated Press.

Kepala polisi daerah Washtenaw, Jerry Clayton memutar video dan audio yang menunjukkan konfrontasi dengan Sha'Tena Grady El pada Selasa malam waktu setempat, sementara para polisi lainnya sedang menginvestigasi penembakan di kotamadya Ypsilanti.

Baca juga: [POPULER GLOBAL] Rusuh Kematian George Floyd Meluas Hampir Seluruh AS, Kantor CNN Dirusak, Mobil Polisi Dibakar

Beberapa petugas telah diturunkan sementara insiden itu masih berada dalam penyelidikan. Clayton tahu bahwa kepercayaan dengan komunitas Detroit barat telah 'patah'. Dia mengatakan bahwa dirinya ingin membagi informasi sebanyak yang dia bisa.

Pemukulan yang dilakukan wakil kepala polisi itu kepada Grady El dimulai dari (tampaknya) Grady yang menolak perintah untuk meninggalkan area penembakan. Grady juga menggigit polisi itu terlebih dahulu.

Clayton memutar video dan menunjukkan kepada wartawan, "Anda mungkin tidak dapat mendengarnya, tetapi dia berkata, 'Anda menggigit saya.' Anda dapat melihat tanda gigitan segar di lengannya," ujar Clayton sambil memutar gambar di layar.

Baca juga: Kematian George Floyd dan Warga Kulit Hitam Lain di AS yang Picu Kerusuhan Besar

Kamera itu memang tidak menunjukkan wakil kepala polisi daerah itu menyerang Grady El karena posisi mereka begitu dekat, kata Clayton. Tapi seseorang yang memegang telepon merekamnya.

"Kami tidak memutuskan (itu) benar atau salah dalam semua ini... Kami akan menunggu sampai penyelidikan itu selesai, "kata Clayton.

 

Menurut Clayton, melakukan tindakan fisik tergantung pada situasinya, tapi aturan tertulis dari kepolisian tidak mengatakan kalau polisi tidak boleh memukul.

Baca juga: Kasus Penembakan Pemuda Kulit Hitam, Kementerian Kehakiman AS Diminta Investigasi

Di sisi lain, saat ditahan, Grady El juga menggunakan serangkaian kata-kata tidak pantas terhadap para petugas dan bersumpah "Kalian tidak akan memiliki apa-apa" setelah dia menuntut mereka. Dia mengatakan tindakan mereka melanggar perjanjian antara AS dan Maroko.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X