Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Helikopter yang Bawa Presiden Iran Jatuh, Pencarian Masih Berlanjut

Kompas.com - 20/05/2024, 06:56 WIB
Diva Lufiana Putri,
Mahardini Nur Afifah

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sebuah helikopter yang membawa Presiden Iran Ebrahim Raisi, Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian, dan sejumlah pejabat penting lainnya, jatuh pada Minggu (19/5/2024).

Seorang pejabat Iran mengatakan, helikopter tersebut jatuh saat melintasi daerah pegunungan berkabut tebal dalam perjalanan pulang usai kunjungan ke wilayah yang berbatasan dengan Azerbaijan, di barat laut Iran.

"Kami masih berharap, tetapi informasi yang didapat dari lokasi jatuhnya pesawat sangat memprihatinkan," kata pejabat tersebut kepada Reuters, Senin (20/5/2024).

Saluran televisi pemerintah menyiarkan, setidaknya satu penumpang dan satu awak telah melakukan kontak dengan tim penyelamat.

Namun, kondisi Presiden Raisi dan jajarannya yang ikut serta dalam helikopter masih belum diketahui.

Lokasi persis jatuhnya pesawat juga sempat dilaporkan ditemukan. Namun, informasi petunjuk tersebut telah dibantah badan bantuan Bulan Sabit Merah Iran.

Pemimpin Tertinggi Iran yang memegang keputusan akhir mengenai kebijakan luar negeri dan program nuklir, Ayatollah Ali Khamenei, berusaha meyakinkan rakyatnya dengan mengatakan masalah ini tidak mengganggu urusan negara.

Baca juga: Menilik Sistem Pertahanan Udara Iran yang Diaktifkan Usai Mendapat Serangan Israel


Helikopter Presiden Iran jatuh

Dilansir dari Al Jazeera, Minggu, Ebrahim Raisi baru saja kembali dari perbatasan Iran dan Azerbaijan usai dia dan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev meresmikan proyek bendungan.

Bendungan tersebut merupakan sinyal terbaru dari membaiknya hubungan kedua negara tersebut.

Laporan mengenai jatuhnya helikopter dalam konvoi presiden pertama kali beredar di media sosial pada Minggu waktu setempat, dan dengan cepat diangkat oleh media lokal.

Laporan awal dari situs berita Mehr yang terhubung dengan pemerintah menyebutkan, Raisi sempat memilih melakukan perjalanan ke Tabriz, kota di Provinsi Azerbaijan Timur, barat laut Iran, dengan mobil karena kondisi cuaca berkabut, sehingga aman dari kecelakaan.

Berita tersebut kemudian diturunkan setelah televisi pemerintah mengonfirmasi bahwa helikopter yang hilang membawa Raisi dan pejabat lainnya.

Beberapa pejabat yang turut serta, yakni Menteri Luar Negeri Hossein Amir Abdollahian, Gubernur Provinsi Azerbaijan Timur Malek Rahmati, serta Ayatollah Mohammad Ali Ale-Hashem yang mewakili Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei untuk Azerbaijan Timur.

Televisi pemerintah mengungkapkan, helikopter tersebut mengalami "pendaratan keras", istilah yang menggambarkan kondisi saat pesawat mendarat lebih keras dan lebih cepat dari seharusnya akibat cuaca buruk, kesalahan pilot, atau masalah teknis.

Baca juga: Daftar Rudal Balistik yang Dimiliki Iran dan Israel

Cuaca buruk diduga jadi penyebab helikopter jatuh

Helikopter yang membawa rombongan Presiden Iran ini dilaporkan jatuh di Kawasan Lindung Dizmar, koridor satwa liar yang melintasi perbatasan dengan Azerbaijan.

Halaman:

Terkini Lainnya

6 Pilihan Ikan Lokal Bisa Bantu Otak Cerdas, Murah, dan Mudah Dijumpai

6 Pilihan Ikan Lokal Bisa Bantu Otak Cerdas, Murah, dan Mudah Dijumpai

Tren
Sarapan Apa agar Tidak Mudah Lapar? Berikut Daftarnya

Sarapan Apa agar Tidak Mudah Lapar? Berikut Daftarnya

Tren
Ramai soal Pendaftaran CPNS Dibuka 15-29 Juli 2024, Ini Penjelasan BKN

Ramai soal Pendaftaran CPNS Dibuka 15-29 Juli 2024, Ini Penjelasan BKN

Tren
Hasil Klasemem Piala AFF U-16 2024 Usai Indonesia Libas Filipina 3-0

Hasil Klasemem Piala AFF U-16 2024 Usai Indonesia Libas Filipina 3-0

Tren
Jangan Panik, Ini Cara Mengurus Salah Transfer Uang

Jangan Panik, Ini Cara Mengurus Salah Transfer Uang

Tren
Dibuka 1 Juli, Berikut Syarat dan Cara Daftar Beasiswa Unggulan 2024

Dibuka 1 Juli, Berikut Syarat dan Cara Daftar Beasiswa Unggulan 2024

Tren
Apa Itu 'Ransomware' yang Sebabkan PDN 'Down' Berhari-hari?

Apa Itu "Ransomware" yang Sebabkan PDN "Down" Berhari-hari?

Tren
Rincian Tarif UKT Universitas Brawijaya Jalur Seleksi Mandiri 2024

Rincian Tarif UKT Universitas Brawijaya Jalur Seleksi Mandiri 2024

Tren
Rumah Subsidi Jokowi di Cikarang Selesai Dibangun 1,5 Bulan, Bagaimana Kualitasnya?

Rumah Subsidi Jokowi di Cikarang Selesai Dibangun 1,5 Bulan, Bagaimana Kualitasnya?

Tren
BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Alami Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 25-26 Juni 2024

BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Alami Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 25-26 Juni 2024

Tren
[POPULER TREN] Tiktoker Jepang Masak Cendol dengan Tauge | Cara Cek NIK Jadi NPWP atau Belum

[POPULER TREN] Tiktoker Jepang Masak Cendol dengan Tauge | Cara Cek NIK Jadi NPWP atau Belum

Tren
Kronologi Pesawat Korean Airlines Tujuan Taiwan Terjun Bebas 8.000 Meter

Kronologi Pesawat Korean Airlines Tujuan Taiwan Terjun Bebas 8.000 Meter

Tren
Peneliti Temukan Sungai Purba yang Aktif 40 Juta Tahun Lalu dan Mengalir di Bawah Antarktika

Peneliti Temukan Sungai Purba yang Aktif 40 Juta Tahun Lalu dan Mengalir di Bawah Antarktika

Tren
Video Viral Bocah Pesepeda Kena Pukul 'Driver' Ojol Saat Bikin Konten di Jalur Sepeda Jakpus

Video Viral Bocah Pesepeda Kena Pukul "Driver" Ojol Saat Bikin Konten di Jalur Sepeda Jakpus

Tren
Dukungan ke Palestina Terus Mengalir, Giliran Kuba Gugat Israel ke ICJ

Dukungan ke Palestina Terus Mengalir, Giliran Kuba Gugat Israel ke ICJ

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com