Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Prabowo Sebut Indonesia Minim Dokter, Benarkah Penambahan Fakultas Kedokteran Jadi Solusi?

Kompas.com - 06/02/2024, 19:00 WIB
Erwina Rachmi Puspapertiwi,
Ahmad Naufal Dzulfaroh

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Calon presiden (capres) nomor urut 2, Prabowo Subianto mengatakan, Indonesia saat ini sedang mengalami krisis dokter.

Jumlah kekurangan itu bahkan mencapai 140.000 orang. Dampaknya, banyak daerah tidak memiliki dokter spesialis.

Hal tersebut disampaikannya dalam debat kelima Pilpres 2024 pada Minggu (4/2/2024) di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta Pusat.

Untuk mengatasi kekurangan ini, Prabowo menyatakan akan menambah jumlah fakultas kedokteran di Indonesia yang saat ini baru ada 92 fakultas.

"Kita akan membangun 300 fakultas kedokteran. Kita juga akan mengirim 10.000 anak-anak pintar dari lulusan SMA, kita akan beri beasiswa ke luar negeri untuk belajar kedokteran," ujarnya.

Lantas, apakah penambahan fakultas kedokteran saat ini diperlukan?

Baca juga: Program Strategi Tranformasi Bangsa Prabowo-Gibran: 3 Juta Rumah dan Puluhan Ribu Beasiswa Kedokteran


Urgensi penambahan jumlah fakultas kedokteran

Ketua Dewan Pembina sekaligus founder Center for Indonesia's Strategic Development Initiatives (CISDI) Diah Saminarsih membenarkan bahwa jumlah dokter dalam negeri kurang dan tidak terdistribusi merata.

"Tenaga kesehatan bukan cuma dokter tapi sumber daya manusia lain seperti bidan, perawat, dan apoteker. Bidan dan perawat cukup tapi distribusi tidak merata," jelasnya dalam konferensi pers CISDI, Senin.

Selain menambah jumlah dokter, ia berharap pemerintah juga perlu menjamin kesejahteraan tenaga kesehatan, terutama yang bertugas di daerah terpencil. 

Untuk menambah kemampuan fakultas kesehatan dalam menerima mahasiswa, Dia menilai perlu adanya peraturan agar dokter lulusan luar negeri dapat praktik di Indonesia.

"Bukan hanya menambah fakultas kedokteran dan dokter lulusan luar negeri apabila kebijakan di Indonesia belum siap," tegasnya.

Menurutnya, pemerintah juga perlu menambah dokter spesialis, terutama di Puskesmas.

Pasalnya, kekurangan dokter spesialis akan menambah beban bagi tenaga kesehatan lainnya, sehingga mereka menjadi tidak produktif.

Fakultas kedokteran yang ada saat ini juga perlu menambah program studi spesialis, sesuai kebutuhan di wilayah Indonesia.

Baca juga: Di Balik Permintaan Maaf Prabowo pada Debat Kelima Pilpres 2024...

Perbaikan distribusi dokter

Terpisah, Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Ari Fahrial Syam mengatakan, data terbaru menunjukkan setidaknya ada 103-107 fakultas kedokteran di berbagai kampus dalam negeri.

Halaman:

Terkini Lainnya

Misteri Mayat Dalam Toren di Tangsel, Warga Mengaku Dengar Keributan

Misteri Mayat Dalam Toren di Tangsel, Warga Mengaku Dengar Keributan

Tren
China Blokir “Influencer” yang Hobi Pamer Harta, Tekan Materialisme di Kalangan Remaja

China Blokir “Influencer” yang Hobi Pamer Harta, Tekan Materialisme di Kalangan Remaja

Tren
Poin-poin Draft Revisi UU Polri yang Disorot, Tambah Masa Jabatan dan Wewenang

Poin-poin Draft Revisi UU Polri yang Disorot, Tambah Masa Jabatan dan Wewenang

Tren
Simulasi Hitungan Gaji Rp 2,5 Juta setelah Dipotong Iuran Wajib Termasuk Tapera

Simulasi Hitungan Gaji Rp 2,5 Juta setelah Dipotong Iuran Wajib Termasuk Tapera

Tren
Nilai Tes Online Tahap 2 Rekrutmen Bersama BUMN 2024 di Atas Standar Belum Tentu Lolos, Apa Pertimbangan Lainnya?

Nilai Tes Online Tahap 2 Rekrutmen Bersama BUMN 2024 di Atas Standar Belum Tentu Lolos, Apa Pertimbangan Lainnya?

Tren
Mulai 1 Juni, Dana Pembatalan Tiket KA Dikembalikan Maksimal 7 Hari

Mulai 1 Juni, Dana Pembatalan Tiket KA Dikembalikan Maksimal 7 Hari

Tren
Resmi, Tarik Tunai BCA Lewat EDC di Retail Akan Dikenakan Biaya Rp 4.000

Resmi, Tarik Tunai BCA Lewat EDC di Retail Akan Dikenakan Biaya Rp 4.000

Tren
Orang Terkaya Asia Kembali Gelar Pesta Prewedding Anaknya, Kini di Atas Kapal Pesiar Mewah

Orang Terkaya Asia Kembali Gelar Pesta Prewedding Anaknya, Kini di Atas Kapal Pesiar Mewah

Tren
Ngaku Khilaf Terima Uang Rp 40 M dari Proyek BTS 4G, Achsanul Qosasi: Baru Kali Ini

Ngaku Khilaf Terima Uang Rp 40 M dari Proyek BTS 4G, Achsanul Qosasi: Baru Kali Ini

Tren
Poin-poin Revisi UU TNI yang Tuai Sorotan

Poin-poin Revisi UU TNI yang Tuai Sorotan

Tren
Tak Lagi Menjadi Sebuah Planet, Berikut 6 Fakta Menarik tentang Pluto

Tak Lagi Menjadi Sebuah Planet, Berikut 6 Fakta Menarik tentang Pluto

Tren
Daftar 146 Negara yang Mengakui Palestina dari Masa ke Masa

Daftar 146 Negara yang Mengakui Palestina dari Masa ke Masa

Tren
Apa Itu Tapera, Manfaat, Besaran Potongan, dan Bisakah Dicairkan?

Apa Itu Tapera, Manfaat, Besaran Potongan, dan Bisakah Dicairkan?

Tren
Cara Memadankan NIK dan NPWP, Terakhir Juni 2024

Cara Memadankan NIK dan NPWP, Terakhir Juni 2024

Tren
Rekan Kerja Sebut Penangkapan Pegi Salah Sasaran, Ini Alasannya

Rekan Kerja Sebut Penangkapan Pegi Salah Sasaran, Ini Alasannya

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com