Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Jangan Lewatkan, Ada 23 Fenomena Astronomi Sepanjang 2024

Kompas.com - 02/01/2024, 18:00 WIB
Aditya Priyatna Darmawan,
Ahmad Naufal Dzulfaroh

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sejumlah fenomena atau peristiwa astronomi akan terjadi sepanjang tahun 2024.

Fenomena astronomi tersebut berupa hujan meteor, supermoon, dan gerhana.

Beberapa fenomena astronomi tersebut bahkan bisa disaksikan secara langsung di Indonesia.

Agar tak terlewatkan, berikut 23 fenomena astronomi sepanjang 2024:

Baca juga: Ramai soal Halo Bulan, Apa Itu? Berikut Penjelasannya

1. Puncak hujan meteor Quadrantid (3-4 Januari)

Dilansir dari New York Post, puncak hujan meteor Quadrantid akan terjadi pada 3-4 Januari 2024.

Fenomena hujan meteor sendiri terjadi ketika Bumi melewati wilayah puing-puing atau debu dari benda luar angkasa yang tertinggal. Untuk fase hujan meteor Quadrantid terjadi saat Bumi melewati puing-puing sisa asteroid 2003 EH1.

Adapun hujan meteor tahunan ini dimulai pada 28 Desember 2023 hingga 12 Januari 2024.

Sejumlah pengamat menilai, hujan meteor Quadrantid adalah yang terbaik sepanjang tahun ini karena kurangnya paparan cahaya bulan.

Pada fase puncaknya, akan terlihat puluhan meteor setiap jamnya jika langit cerah dan polusi cahaya minimal.

Baca juga: Ini yang Terjadi Ketika Bumi Berhenti Berputar

2. Bulan purnama “Wolf Moon” (25 Januari)

Terjadi pada 25 Januari 2024, Bulan purnama ini menjadi yang pertama pada 2024.

Disebut dengan serigala karena sesuai dengan almanak petani Amerika untuk periode waktu ketika penduduk asli Amerika memperhatikan serigala melolong kelaparan.

3. Bulan purnama “Snow Moon” (24 Februari)

Pada fase purnama kedua tahun 2024 ini, bulan akan tampak lebih kecil dan kurang cerah.

Pasalnya, bulan berada pada salah satu titik terjauhnya dari Bumi dan dikenal sebagai bulan mikro.

Adapun julukan bulan purnama ini, karena jatuh pada Februari, bulan dingin dengan banyak salju di utara khatulistiwa.

4. Gerhana bulan penumbra (25 Maret)

Fenomena astronomi selanjutnya adalah gerhana Bulan penumbra yang terjadi pada 25 Maret 2024.

Gerhana Bulan penumbra sendiri terjadi ketika sebagian cahaya Matahari yang menuju Bulan terhalang Bumi. Sementara Bulan purnama pada fase gerhana ini disebut sebagai “Worm Moon”.

Baca juga: Fenomena Himalaya Bisa Perlambat Perubahan Iklim, Bantu Dinginkan Bumi yang Kian Panas

5. Gerhana matahari total (8 April)

Gerhana Matahari terjadi dikarenakan Bulan akan sepenuhnya menghalangi cahaya Matahari yang menuju Bumi.

Puncak gerhana matahari yang terjadi pada 8 April 2024 ini diperkirakan akan berlangsung kurang dari 10 menit.

6. Puncak hujan meteor Lyrid (21-22 April)

Hujan meteor Lyrid terjadi mulai 16-25 April setiap tahunnya. Tahun ini, puncak fenomena tersebut terjadi pada 21-22 April 2024.

Fenomena ini terjadi saat Bumi melintasi puing-puing luar angkasa dari komet C/1861 G1 Thatcher.

Namun, kecerahan bulan yang cukup tinggi menyebabkan fenomena ini sedikit sulit untuk diamati.

7. Bulan purnama “Pink Moon” (23 April)

Meski namanya “Pink Moon”, bulan ini tidak akan tampak berwarna pink atau merah muda.

Halaman Berikutnya
Halaman:

Terkini Lainnya

Berakhirnya Pilpres 2024, Ucapan Selamat Anies dan Ganjar untuk Prabowo-Gibran

Berakhirnya Pilpres 2024, Ucapan Selamat Anies dan Ganjar untuk Prabowo-Gibran

Tren
Piala Asia U23 2024: 8 Tim yang Lolos dan Jadwal Pertandingan Perempat Final

Piala Asia U23 2024: 8 Tim yang Lolos dan Jadwal Pertandingan Perempat Final

Tren
Penyebab Masalah Rambut Rontok dan Cara Mengatasinya

Penyebab Masalah Rambut Rontok dan Cara Mengatasinya

Tren
Hasil Seleksi Administrasi Rekrutmen Bersama BUMN 2024 Diumumkan Hari Ini

Hasil Seleksi Administrasi Rekrutmen Bersama BUMN 2024 Diumumkan Hari Ini

Tren
Cara Mengubah Nama dan Password Hotspot pada Ponsel Android dan iPhone

Cara Mengubah Nama dan Password Hotspot pada Ponsel Android dan iPhone

Tren
Ramai soal Dana Pungutan Wisata via Tiket Pesawat, Ini Penjelasan Kemenko Marves dan Kemenparekraf

Ramai soal Dana Pungutan Wisata via Tiket Pesawat, Ini Penjelasan Kemenko Marves dan Kemenparekraf

Tren
Remaja di China Donasi Plasma 16 Kali dalam 8 Bulan demi Uang, Berakhir Meninggal Dunia

Remaja di China Donasi Plasma 16 Kali dalam 8 Bulan demi Uang, Berakhir Meninggal Dunia

Tren
Studi Ungkap Kemiskinan Bikin Otak Cepat Tua dan Tingkatkan Risiko Demensia

Studi Ungkap Kemiskinan Bikin Otak Cepat Tua dan Tingkatkan Risiko Demensia

Tren
Saat Media Asing Ramai-ramai Soroti Putusan Sengketa Hasil Pilpres 2024...

Saat Media Asing Ramai-ramai Soroti Putusan Sengketa Hasil Pilpres 2024...

Tren
BMKG Prediksi Musim Kemarau Mundur mulai Mei 2024, Wilayah Mana Saja?

BMKG Prediksi Musim Kemarau Mundur mulai Mei 2024, Wilayah Mana Saja?

Tren
Rencana Perjalanan Jemaah Haji 2024 Asal Indonesia, Keberangkatan mulai 12 Mei

Rencana Perjalanan Jemaah Haji 2024 Asal Indonesia, Keberangkatan mulai 12 Mei

Tren
Psikolog: 3 Ucapan Ini Sering Diucapkan Orang dengan Mental Tangguh

Psikolog: 3 Ucapan Ini Sering Diucapkan Orang dengan Mental Tangguh

Tren
Respons Kubu Anies, Prabowo, dan Ganjar Usai MK Tolak Gugatan Pilpres 2024

Respons Kubu Anies, Prabowo, dan Ganjar Usai MK Tolak Gugatan Pilpres 2024

Tren
Wilayah Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 23-24 April 2024

Wilayah Berpotensi Hujan Lebat, Petir, dan Angin Kencang pada 23-24 April 2024

Tren
[POPULER TREN] Prakiraan Cuaca BMKG 22-23 April | Gempa M 4,9 Guncang Cilacap

[POPULER TREN] Prakiraan Cuaca BMKG 22-23 April | Gempa M 4,9 Guncang Cilacap

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com