Silvanus Alvin
Dosen

Silvanus Alvin adalah dosen di Universitas Multimedia Nusantara (UMN) dan penulis buku Komunikasi Politik di Era Digital: dari Big Data, Influencer Relations & Kekuatan Selebriti, Hingga Politik Tawa.

Komunikasi Politik Dibalut Komedi di Film "Irresistible"

Kompas.com - 18/07/2022, 17:05 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEMAKIN dekat dengan Pemilu 2024, atmosfer politik mulai terasa. Dalam memaknai dan menjiwai lingkup politik di Indonesia saat ini, ada baiknya bila kita menonton film berjudul Irresistible. Film yang disutradarai Jon Stewart itu sejatinya tayang pada 2020, dengan plot pemilihan Wali Kota Deerlaken (kota fiksi) berbalut komedi. Film ini dapat diakses di Netflix.

Tokoh utama dalam film tersebut adalah Gary Zimmer (diperankan Steve Carell), seorang konsultan politik dari Partai Demokrat. Ia berjuang untuk memenangkan Kolonel Jack Hastings (Chris Cooper) yang viral karena memperjuangkan hak-hak warga Deerlaken dalam sebuah forum resmi.

Baca juga: Survei Indopol: PDI-P Urutan Pertama Berpotensi Dipilih pada Pemilu 2024

Tentu saja film ini tidak lepas dari konflik yang berkembang. Konflik muncul manakala konsultan politik dari Partai Republik Faith Brewster (Rose Bryne) turut berpartisipasi dengan mendukung wali kota petahana.

Tulisan ini mengesampingkan plot twist di akhir film. Fokus utama pada scene-scene yang kental dengan keilmuan komunikasi politik. Selain itu, pelajaran apa yang dapat dipetik para penonton film ini.

Retorika politik

Politik membutuhkan persuasi untuk menarik perhatian dan membuat publik percaya. Narasi yang disampaikan itulah retorika. Salah satu yang paling menonjol di dalam film ini adalah retorika politik.

Dalam scene awal, Zimmer dan Brewster sedang diwawancari oleh rekan-rekan media. Namun, pernyataan mereka mengundang tawa. Sebab, yang disampaikan adalah fakta ironi, bahwa politik kerap berisi tipu daya dan ketika hal tersebut terus diulang terus menerus dapat menjadi kebenaran. Adapun cuplikan pernyataan scene yang dimaksud sebagai berikut.

Brewster: I lie (saya berbohong).
Zimmer: I am lying too (saya juga berbohong).
Brewster: And you know I lie. I’m actually in this position because of how effectively I lie to you. Are we clear? (Dan kalian tahu kalau saya berbohong. Saya bisa berada di posisi ini karena kebohongan saya begitu efektif. Apakah sudah jelas?)
Zimmer: We call this the spin room, without shame (Kita menyebutnya sebagai tipu daya, tanpa rasa malu).

Tentunya kehadiran scene ini berisi pesan implisit dari sang sutradara, yakni publik harus mengkritisi kadar fakta dari pernyataan-pernyataan yang disampaikan para aktor politik dan para pundit yang menghiasi media.

Selain itu, ada pula retorika politik khas Hollywood diucapkan Hastings. Dalam kalimat yang tidak terlalu panjang tapi langsung kena ke hati, Hasting menyampaikan, “If you can’t live your principles in the bad times, I guess they’re not principles – they’re just hobbies (Jika Anda tidak bisa menjalankan prinsip-prinsip dalam waktu susah, maka itu bukan prinsip, itu hanya hobi).”

Lebih lanjut, ada pula retorika yang dilontarkan putri Hastings, Diana (Mackenzie Davis). Ia menuturkan perhatian elite politik hanya terjadi di periode kampanye saja dengan menebar janji. Setelah pemilu selesai, maka janji yang sudah ditebar itu menguap ke udara.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.