[HOAKS] Gunakan Bius Setelah Vaksinasi Covid-19 Bisa Berbahaya

Kompas.com - 23/06/2021, 18:00 WIB
Ilustrasi hoaks. KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMOIlustrasi hoaks.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Beredar klaim tentang penggunaan anestesi (bius) setelah vaksinasi Covid-19 dapat menyebabkan kematian.

Salah satu pengunggahnya adalah akun Facebook Sariesasa.

Berdasarkan penelusuran Tim Cek Fakta, informasi yang disebarkan itu dipastikan hoaks atau tidak benar.

Jubir Vaksinasi dari Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi menjelaskan, penggunaan obat bius tidak berhubungan dengan vaksin.

Setelah vaksin jika tidak ada efek samping, seseorang bisa diberikan tindakan medis seperti pembiusan jika diperlukan. 

Narasi yang beredar

Akun Facebook Sariesasa membagikan tangkapan layar chat Whatsapp yang memperingatkan bahaya penggunaan segala jenis anestesi (bius) setelah vaksinasi Covid-19.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tangkapan layar itu dibagikan pada 18 Juni 2021. Unggahan itu telah disukai sebanyak 15 kali, dikomentari sebanyak 14 kali, dan dibagikan ulang sebanyak 5 kali.

Obat bius itu baik anestesi lokal, anestesi dokter gigi, maupun lainnya diklaim dapat membahayakan nyawa orang yang divaksin.

Dia juga mengatakan orang yang divaksin dan terinfeksi Covid-19 harus menunggu sembuh dan baru bisa menggunakan anestesi 4 minggu setelah sembuh.

Diklaim juga ada kerabat yang meninggal setelah diberi anestesi lokal dan sebelumnya divaksinasi Covid-19.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X