Gelombang Baru Corona Landa Eropa dan Asia, Bagaimana dengan Indonesia?

Kompas.com - 21/04/2021, 13:00 WIB
Pekerja kantoran saat keluar dari Stasiun Sudirman di Jakarta Pusat, Senin (8/6/2020). Pemprov DKI Jakarta mengizinkan perkantoran kembali beroperasi sejak hari ini, namun dengan penerapan protokol kesehatan. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPekerja kantoran saat keluar dari Stasiun Sudirman di Jakarta Pusat, Senin (8/6/2020). Pemprov DKI Jakarta mengizinkan perkantoran kembali beroperasi sejak hari ini, namun dengan penerapan protokol kesehatan.

KOMPAS.com - Dalam beberapa hari terakhir, sejumlah negara melaporkan terjadi peningkatan signifikan jumlah kasus konfirmasi positif Covid-19.

Paling mengkhawatirkan di India, di mana selama enam hari berturut-turut, negara itu melaporkan 200.000 kasus per hari.

Melansir Worldometers, pada 1 April, India mencatat total kasus aktif sebanyak 615.798, dan terus meningkat hingga pada 19 April, tercatat ada sebanyak 2.030.944 kasus aktif.

Peningkatan kasus harian dan kasus aktif Covid-19 juga terpantau terjadi di kawasan Asia Tenggara.

Filipina per 20 April mencatatkan total 953.106 kasus, dengan penambahan kasus dalam enam hari terakhir berada di kisaran 10.000.

Kemudian, Malaysia per 20 April mencatatkan total 379.473 kasus, dengan penambahan kasus dalam enam hari terakhir berada di kisaran 2.000.

Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin meminta masyarakat waspada terhadap penularan Covid-19.

Ia mengingatkan bahwa saat ini sejumlah negara di dunia tengah menghadapi pandemi Covid-19 gelombang ketiga.

"Kita melihat ada kenaikan lonjakan ketiga atau third wave yang tinggi di negara-negara di Eropa, di negara negara Asia khususnya India, Filipina, juga di Papua Nugini juga, dan juga di negara Amerika Selatan seperti Chili dan Brazil," kata Budi, seperti dilansir dari Kompas.com, Minggu (18/4/2021).

Baca juga: Update Corona 21 April: 10 Negara dengan Kasus Tertinggi | Badai Kasus Covid-19 Landa India

Bagaimana situasi Indonesia?

Merujuk laporan situasi terbaru yang dirilis oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada 14 April 2021, Indonesia saat ini termasuk dalam kategori rawan, bersama dengan Bangladesh dan India.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X