Kompas.com - 14/02/2021, 20:55 WIB
Penduduk di timur laut Jepang pada Minggu membersihkan kekacauan di toko dan rumah setelah gempa bumi pada Sabtu (13/2/2021). AP PHOTO/JUN HIRATAPenduduk di timur laut Jepang pada Minggu membersihkan kekacauan di toko dan rumah setelah gempa bumi pada Sabtu (13/2/2021).

KOMPAS.com - Jepang diguncang gempa bumi M 7,3 pada pada Sabtu (13/2/2021) tengah malam waktu setempat.

Getaran gempa yang cukup kuat terasa di Fukusima hingga Tokyo, namun tidak berisiko tsunami.

Selain itu, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga juga mengatakan kepada wartawan, tidak ada korban jiwa yang dilaporkan dari kejadian tersebut. 

Baca juga: Tidak Ada Korban Jiwa, Apakah Jepang Bisa Memprediksi Datangnya Gempa?

Tidak adanya korban jiwa dari gempa bermanitudo cukup besar itu dinilai cukup menakjubkan. Hal itu salah satunya diungkapkan Kepala Bidang Mitigasi Bencana Gempabumi da Tsunami BMKG, Daryono melalui akun twitternya. 

 

"Cukup menakjubkan, dampak gempa magnitudo 7,1 ini hanya menimbulkan kerusakan ringan, karena seluruh bangunan di Jepang saat ini sudah disain sesuai dengan aturan bangunan tahan gempa yang diberlakukan oleh pemerintah," tulis dia. 

Indonesia

Terkait bangunan yang tahan terhadap gempa, Badan Standardisasi Nasional sebenarnya telah menerbitkan standar nasional Indonesia (SNI) untuk bangunan tahan gempa. 

Deputi Bidang Pengembangan Standar BSN, Nasrudin Irawan mengatakan, SNI bangunan tahan gempa ini diharapkan dapat mengurangi tingkat kerusakan dan jumlah korban saat bencana.

Baca juga: Kerap Terjadi Gempa, Begini Cara Jepang Melatih Mitigasi Sejak Dini

Nasrudin menjelaskan, aturan ini sebenarnya sudah dibuat sejak 2019, melalui SNI 1726:2019 tentang tata cara perencanaan ketahanan gempa untuk struktur bangunan gedung dan nongedung.

"Kalau bikin SNI, kita itu inginnya bermanfaat bagi masyarakat. Jadi untuk sosialisasinya, masyarakat perlu momentum kadang-kadang," kata Nasrudin, saat dihubungi Kompas.com, Minggu (14/2/2021).

Momentum yang ia maksud ialah gempa bumi tektonik bermagnitudo M 5,9, yang mengguncang wilayah Majene, Sulawesi Barat (Sulbar) pada pukul 13.35 WITA, 14 Januari 2021 lalu.

Baca juga: Gempa Jepang M 7,3 Disebut Gempa Susulan dari Tahun 2011

Botol-botol minuman keras di sebuah toko di Fukushuma, Jepang, berjatuhan akibat gempa bumi pada Sabtu (13/2/2021) tengah malam. Badan Meteorologi Jepang melaporkan, gempa 7,3 magnitudo ini mengguncang Fukushima, Miyagi, dan wilayah timur lainnya.KYODO NEWS/JUN HIRATA via AP PHOTO Botol-botol minuman keras di sebuah toko di Fukushuma, Jepang, berjatuhan akibat gempa bumi pada Sabtu (13/2/2021) tengah malam. Badan Meteorologi Jepang melaporkan, gempa 7,3 magnitudo ini mengguncang Fukushima, Miyagi, dan wilayah timur lainnya.

36.534 bangunan rusak selama 2021

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) telah mencatat kerusakan bagunan yang terjadi akibat bencana sepanjang Januari 2021.

Disebutkan total rumah yang rusak sebanyak 36.534 bangunan. Kerusakannya beragam, mulai dari ringan sampai rusak berat. Data kerusakan lain, tercatat 124 fasilitas umum rusak.

Adapun fasilitas umum tersebut meliputi 76 fasilitas pendidikan, 24 tempat ibadah, 25 fasilitas kesehatan, 4 kantor dan 43 jembatan.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X