Bus Omni yang Ugal-ugalan dan Bagaimana Kita Bersikap

Kompas.com - 12/10/2020, 12:31 WIB
Kericuhan terjadi saat demonstrasi menolak UU Cipta Kerja di kawasan Istana Negara, Jakarta, Kamis (8/10/2020). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGKericuhan terjadi saat demonstrasi menolak UU Cipta Kerja di kawasan Istana Negara, Jakarta, Kamis (8/10/2020).

KOMPAS.com - Hai, apa kabarmu?

Di tengah situasi serba tidak pasti dan terbatas karena ruang gerak lantaran pandemi, sepekan terakhir kita dibuat sesak karena omnibus lawRancangan Undang-Undang Cipta Kerja usulan Presiden disetujui DPR RI di Rapat Paripurna, 5 Oktober 2020.

Di kota-kota besar, massa turun ke jalan untuk menyampaikan aspirasinya. Mayoritas aspirasi yang disampaikan adalah penolakan. Elemen buruh, mahasiswa dan masyarakat sipil lainnya turun ke jalan.

Ada kekerasan. Ada kerusakan. Beberapa pihak menjadi korban karena kekerasan dan kerusakan yang timbul karena gelombang penolakan terhadap RUU Cipta Kerja yang telah disetujui DPR.

Disinformasi dan simpang siur informasi terkait RUU Cipta Kerja membuat situasi makin tidak menentu. Banyak berita beredar yang kemudian dilabeli sebagai berita bohong atau hoaks oleh pemegang kekuasaan.

Banyak bantahan kemudian dikemukakan oleh pihak yang berkepentingan dengan RUU Cipta Kerja yaitu DPR dan Pemerintah dalam hal ini Presiden.

Anehnya, sampai saat ini, sumber perdebatan dan sumber bantahan DPR dan Pemerintah yaitu naskah final yang telah disepakati DPR dengan Presiden yaitu RUU Cipta Kerja tidak bisa diakses publik.

Atas dasar apa DPR dan Pemerintah membantah disinformasi yang beredar jika rujukan atas bantahan itu tidak disertakan?

Disinformasi bisa diminimalkan terjadi jika DPR dan Pemerintah tidak ugal-ugalan melabrak semua kelaziman dengan membuka akses RUU Cipta Kerja ke publik.

Alasan ketidaklaziman atau ugal-ugalan dengan tidak memberi akses publik kepada naskah final RUU Cipta Kerja itu dikemukakan. DPR katanya sedang menyisir dan mengecek kemungkinan salah tanda baca dan tipo. 

Pengunjuk rasa  terkena semprotan water canon saat terlibat bentrokan di kawasan Jalan Daan Mogot, Kota Tangerang, Banten, Kamis (8/10/2020). Aksi tersebut sebagai bentuk perlawanan atas penahanan massa yang akan menuju gedung DPR untuk menggelar aksi penolakan pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja.ANTARA FOTO/FAUZAN Pengunjuk rasa terkena semprotan water canon saat terlibat bentrokan di kawasan Jalan Daan Mogot, Kota Tangerang, Banten, Kamis (8/10/2020). Aksi tersebut sebagai bentuk perlawanan atas penahanan massa yang akan menuju gedung DPR untuk menggelar aksi penolakan pengesahan Undang-Undang Cipta Kerja.
Alasan lain ditambahkan. Gedung DPR sedang lockdown dan disemprot disinfektan. Katanya ada 40 orang positif Covid-19 dengan 18 orang di antaranya adalah anggota DPR-RI.

Sterilisasi Gedung DPR dilakukan mulai 12 Oktober 2020-8 November 2020. Gedung DPR akan buka kembali pada 9 November 2020, saat sidang kedua tahun 2020-2021.

Untuk disinformasi yang terjadi, DPR dan Pemerintah punya andil paling dominan. Tidak memberi akses atas rujukan yang menjadi sumber perbantahan adalah bukti besarnya andil ini. 

Karena itu, agak menggelikan jika DPR dan Pemerintah membantah disinformasi. Disinformasi terjadi justru karena DPR dan Pemerintah punya andil memungkinkan disinformasi itu terjadi. Informasi yang memadai tidak diberikan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X