Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hasyim Wahid, Adik Bungsu Gus Dur Meninggal Dunia

Kompas.com - 01/08/2020, 13:10 WIB
Nur Fitriatus Shalihah,
Rizal Setyo Nugroho

Tim Redaksi

KOMPAS.com - KH Hasyim Wahid, adik bungsu Presiden RI ke-4 Abrudahman Wahid (Gus Dur) yang akrab disapa Gus Im meninggal dunia hari ini, Sabtu (1/8/2020). 

Kepastian meninggalnya Gus Im disampaikan pengurus PWNU Jatim, KH Ahmad Fahrur Rozi. 

"Iya, benar, Shubuh tadi meninggalnya," kata Wakil Ketua PWNU Jatim, KH Ahmad Fahrur Rozi saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (1/8/2020).

Pria yang akrab disapa Gus Fahrur itu mengatakan Gus Im meninggal karena komplikasi ginjal.

"Ya, komplikasi ginjal. Sudah cukup lama," kata dia.

Fahrur menjelaskan, siang ini jenazah Gus Im akan diberangkatkan melalui perjalanan darat dari Jakarta ke Jombang, Jawa Timur. Rencananya jenazah akan dimakamkan Sabtu malam.

Dia mengungkapkan bahwa Gus Im diperkirakan tiba di Jombang nanti malam. Selanjutnya Gus Im akan dimakamkan di Pesantren Mambaul Ma’arif Denanyar Jombang.

Sosok Gus Im

Dikutip dari Harian Kompas, Minggu (28/5/2000), Hasyim Wahid biasa dipanggil Gus Im. Dia lahir pada 30 Oktober 1953.

Gus Im pernah berkelakar, jika terangkut dalam jajaran Pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid, dia mau memilih jadi Kepala Badan Intelijen ABRI (BIA).

Meski hanya gurauan belaka, teman-teman dekatnya kagum dan menyebutnya sebagai superintel.

Hal itu karena sejak zaman Soeharto, dia selalu membagi informasi-informasi rahasia mengenai situasi politik dan ekonomi pada teman-teman dekatnya, yang belakangan banyak terbukti sungguh-sungguh terjadi.

Salah satunya pada peristiwa kerusuhan Mei (13-14 Mei 1998), dia sudah memberi tahu teman-temannya, para pecinta dan pedagang keris di Pasar Batu serta Pasar Tosan Aji Jatinegara untuk mengemasi barang-barangnya.

Ternyata kerusuhan dan pembakaran sungguh-sungguh terjadi dan membawa dampak cukup parah di kawasan itu.

Baca juga: Nama KH Hasyim Asyari untuk Masjid Raya, Penghormatan bagi KH Hasyim

Tapi Gus Im menjadi sedih dan berang saat dirinya menjadi staf ahli di Badan Penyehatan Perbankan Nasional (BPPN). Itu membuatnya jadi artis dan dikenal banyak orang.

"Dengan menjadi selebriti (tertawa), kerja saya tidak bisa efektif lagi. Selama ini saya efektif melacak, membuntuti, dan memaksa para debitor untuk mau datang dan berunding di BPPN karena saya berjalan di wilayah abu-abu (grey area)," ujarnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Menanti Tol Solo-Yogyakarta, Penghubung Dua Kota Mataram, Dukung Perekonomian Lokal

Menanti Tol Solo-Yogyakarta, Penghubung Dua Kota Mataram, Dukung Perekonomian Lokal

Tren
Jadwal Puasa Ayyamul Bidh April 2024 dan Keutamaannya

Jadwal Puasa Ayyamul Bidh April 2024 dan Keutamaannya

Tren
Penelitian Mengungkap Anggapan Masyarakat Mesir Kuno tentang Galaksi Bima Sakti

Penelitian Mengungkap Anggapan Masyarakat Mesir Kuno tentang Galaksi Bima Sakti

Tren
Manfaat Kelapa Bakar, Apa Bedanya dengan Diminum Langsung?

Manfaat Kelapa Bakar, Apa Bedanya dengan Diminum Langsung?

Tren
Catat, Ini 10 Ponsel Pintar dengan Radiasi Tertinggi

Catat, Ini 10 Ponsel Pintar dengan Radiasi Tertinggi

Tren
Pedagang Taoge di Garut Disebut Jadi Tersangka Usai Membela Diri dan Lawan Preman, Ini Faktanya

Pedagang Taoge di Garut Disebut Jadi Tersangka Usai Membela Diri dan Lawan Preman, Ini Faktanya

Tren
Daftar 60 Universitas Terbaik di Indonesia Versi SIR 2024, Ada Kampusmu?

Daftar 60 Universitas Terbaik di Indonesia Versi SIR 2024, Ada Kampusmu?

Tren
Remaja Siksa Anjing hingga Mati di Jember, Polisi: Masih dalam Proses Penyelidikan

Remaja Siksa Anjing hingga Mati di Jember, Polisi: Masih dalam Proses Penyelidikan

Tren
Daftar Ikan yang Boleh Dimakan Penderita Asam Urat dan Kolesterol, Apa Saja?

Daftar Ikan yang Boleh Dimakan Penderita Asam Urat dan Kolesterol, Apa Saja?

Tren
Gunung Vesuvius yang Lenyapkan Kota Kuno Pompeii Berpotensi Meletus Lagi, Kapan Terjadi?

Gunung Vesuvius yang Lenyapkan Kota Kuno Pompeii Berpotensi Meletus Lagi, Kapan Terjadi?

Tren
Pemimpin Dunia Minta Israel Tak Balas Serangan Iran, Ini Alasannya

Pemimpin Dunia Minta Israel Tak Balas Serangan Iran, Ini Alasannya

Tren
Mengenal 'Holiday Paradox', Saat Waktu Liburan Terasa Lebih Singkat

Mengenal "Holiday Paradox", Saat Waktu Liburan Terasa Lebih Singkat

Tren
Mengenal Amicus Curiae, Dokumen yang Diserahkan Megawati ke MK Terkait Sengketa Pilpres 2024

Mengenal Amicus Curiae, Dokumen yang Diserahkan Megawati ke MK Terkait Sengketa Pilpres 2024

Tren
Bagaimana Cara Kerja Suara dari Sumber Bunyi Mencapai Telinga Anda?

Bagaimana Cara Kerja Suara dari Sumber Bunyi Mencapai Telinga Anda?

Tren
3 Skenario Serangan Balasan Israel ke Iran, Salah Satunya Incar Fasilitas Nuklir

3 Skenario Serangan Balasan Israel ke Iran, Salah Satunya Incar Fasilitas Nuklir

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com