Update Virus Corona Dunia 21 Mei: 5 Juta Orang Terinfeksi, 2 Juta Orang Sembuh

Kompas.com - 21/05/2020, 09:10 WIB
Para dokter memakai masker dan pakaian medis saat melakukan protes kekurangan Alat Pelindung Diri (APD) untuk menangani virus corona di Quetta, Pakistan, Senin (6/4/2020). NASEER AHMED/REUTERSPara dokter memakai masker dan pakaian medis saat melakukan protes kekurangan Alat Pelindung Diri (APD) untuk menangani virus corona di Quetta, Pakistan, Senin (6/4/2020).

KOMPAS.com – Angka kasus infeksi virus corona di seluruh dunia hingga Kamis (21/5/2020) pagi telah mencapai 5 juta kasus.

Melansir data dari Worldometers, jumlah kasus positif Covid-19 yang terkonfirmasi sebanyak 5.079.888.

Dari angka itu, sebanyak 329.179 orang meninggal dunia, sementara pasien sembuh sebanyak 2.019.721 orang.

Berikut ini 10 negara dengan kasus terbanyak di dunia:

  1. Amerika Serikat: 1.591.245 orang terinfeksi, 94.917 orang meninggal dunia, 369.830 orang sembuh
  2. Rusia: 308.710 orang terinfeksi, 2.972 orang meninggal dunia, 85.392 orang sembuh.
  3. Brazil: 291.580 orang terinfeksi, 18.859 orang meninggal dunia, 116.680 orang sembuh.
  4. Spanyol: 279.520 orang terinfeksi, 27.888 orang meninggal dunia, 196.960 orang sembuh.
  5. Inggris: 248.290 orang terinfeksi, 35.704 orang meninggal dunia.
  6. Italia: 227.360 orang terinfeksi, 32.330 orang meninggal dunia, 132.280 sembuh.
  7. Perancis: 181.580 orang terinfeksi, 28.132 orang meninggal dunia, 63.354 orang sembuh.
  8. Jerman: 178.530 orang terinfeksi, 8.270 orang meninggal dunia, 156.900 orang sembuh.
  9. Turki: 152.590 orang terinfeksi, 4.222 orang meninggal dunia, 113.990 orang sembuh.
  10. Iran: 126.950 orang terinfeksi, 7.183 orang meninggal dunia, 98.808 orang sembuh.

Baca juga: [POPULER TREN] Apa Itu New Normal? | Gejala Baru Terinfeksi Virus Corona

Berikut perkembangan virus corona di berbagai negara:

Yunani

Melansir Aljazeera, Yunani akan membuka kembali aktivitas pariwisata pada 15 Juni 2020 dan secara bertahap memulihkan penerbangan internasional mulai 1 Juli 2020 untuk meningkatkan perekonomian negara.

Setelah dua bulan mengonfirmasi kasus virus corona, tercatat 170 orang meninggal dunia di Yunani karena Covid-19/

"Periode pariwisata dimulai 15 Juni. Ketika hotel musiman dapat dibuka kembali, dan penerbangan internasional langsung ke tujuan wisata secara bertahap akan dimulai 1 Juli," kata Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis.

Baca juga: Yunani Berencana Datangkan Turis pada Juli 2020

Brazil

Seorang warga bersepeda melintas di depan gambar mural Presiden Brazil Jair Bolsonaro di Rio de Janeiro, Brazil, 24 Maret 2020. Pandemi Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona menjadi insipirasi seniman grafiti untuk memberikan peringatan dan motivasi bagi warga dalam menghadapi virus tersebut.AFP/MAURO PIMENTEL Seorang warga bersepeda melintas di depan gambar mural Presiden Brazil Jair Bolsonaro di Rio de Janeiro, Brazil, 24 Maret 2020. Pandemi Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona menjadi insipirasi seniman grafiti untuk memberikan peringatan dan motivasi bagi warga dalam menghadapi virus tersebut.
Kementerian Kesehatan Brazil telah merekomendasikan penggunaan klorokuin dan hidroksi klorokuin sebagai terapi untuk Ccovid-19.

Pedoman federal baru yang yang dirilis oleh kementerian merekomendasikan agar dokter meresepkan obat tersebut bersama antibiotik azithromycin.

Pedoman baru ini disetujui oleh Jenderal Eduardo Pazuello yang menjadi Menteri Kesehatan Interim setelah pendahulunya dipecat.

Pasien yang menggunakan klorokuin akan diminta untuk menandatangani surat pernyataaan bahwa mereka telah diberitahu mengenai efek samping potensial dari obat tersebut termasuk disfungsi jantung dan hati, kerusakan retina hingga kematian.

Kasus di Brazil hingga 20 Mei 2020 tercatat 291.579 kasus dengan 888 orang meninggal dunia.

Amerika Serikat

Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dengan pemilik restoran dan pelaku industri selama rapat penanganan virus corona di Ruang Jamuan Gedung Putih, Washington, pada 18 Mei 2020.REUTERS/LEAH MILLIS Presiden Amerika Serikat Donald Trump berbicara dengan pemilik restoran dan pelaku industri selama rapat penanganan virus corona di Ruang Jamuan Gedung Putih, Washington, pada 18 Mei 2020.
Presiden AS Donald Trump lagi-lagi mengecam China atas terjadinya pandemi virus corona.

Trump bahkan menyalahkan China atas “pembunuhan massal di seluruh dunia”

“Itu adalah ‘ketidakmampuan China’ dan tidak ada yang lain yang melakukan pembunuhan massal di seluruh dunia,” ujar Trump melalui akun Twitter-nya.

Mengenai obat, Trump menyebutkan, rejimen obat anti-malaria hydroxychloroquine yang dikonsumsinya untuk menangkal virus corona akan selesai pada satu atau dua hari berikutnya.

Trump mengungkapkan, minggu ini ia minum obat tersebut meskipun ada peringatan medis tentang potensi efek samping yang serius dan pertanyaan tentang efektivitasnya dalam mencegah Covid-19.

Baca juga: Rusia Kecam AS Tentang Ancaman Trump soal Covid-19 dan WHO

Pakistan

Seorang legislator di Pakistan, Shaheen Raza (65), meninggal setelah terinfeksi virus corona.

Meninggalnya legislator tersebut menjadi kematian pertama dari kalangan tokoh politik di negara di kawasan Asia Selatan akibat Covid-19.

Shaheen Raza merupakan anggota majelis Provinsi Punjab yang merupakan provinsi terbesar di Pakistan.

Raza adalah bagian dari partai yang saat ini berkuasa.

Saat ini, jumlah kasus di Pakistan adalah sebanyak 45.898, sebanyak 985 orang meninggal dunia, dan 13.101 orang sembuh.

Baca juga: Hasil Rapid Test Reaktif, 9 Jamaah Tabligh Asal Pakistan Dikarantina

Afrika

Ilustrasi virus corona di Afrika Selatan.Shutterstock Ilustrasi virus corona di Afrika Selatan.
Rendahnya kasus Covid-19 yang dikonfirmasi di Afrika membangkitkan harapan bahwa negara-negara di Afrika dapat terhindar dari pandemi buruk akibat virus corona.

Hal itu dikatakan Sekjen PBB Antonio Guterres sembari memuji benua itu menanggapi pandemi dengan cepat.

Meski demikian, ia memperingatkan bahwa jutaan orang di Afrika dapat mengalami kemiskinan ekstrem akibat pandemi.

"Pandemi akan memperburuk ketidaksetaraan yang sudah berlangsung lama dan meningkatkan kelaparan, kekurangan gizi, dan kerentanan terhadap penyakit," kata Guterres.

Ia juga mengingatkan bahwa pandemi masih tahap awal di Afrika, dan negara-negara harus berhati-hati karena virus dapat menyebar dengan cepat.

Baca juga: Menengok Bagaimana Ebola Membantu Afrika Menghadapi Virus Corona...

Thailand

Thailand berharap mereka akan memiliki vaksin untuk virus corona pada 2021.

Hal itu diumumkan seorang pejabat senior setelah peneliti Thailand menemukan hasil percobaan positif pada tikus.

Thailand akan mulai menguji vaksin mRNA pada monyet pekan depan setelah percobaan terhadap tikus itu berhasil.

Saat ini, vaksin Thailand sedang dikembangkan oleh Institut Vaksin Nasional.

Baca juga: Belajar dari Thailand, Kepatuhan Warga saat Lockdown Tekan Kasus Corona

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: 5 Gejala Ringan Terinfeksi Virus Corona yang Harus Diwaspadai

Baca tentang

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Siap-siap, Bantuan Upah Rp 1,2 Juta Termin Kedua Cair Awal November

Siap-siap, Bantuan Upah Rp 1,2 Juta Termin Kedua Cair Awal November

Tren
Istri PNS, TNI/Polri Diperbolehkan Daftar Banpres Produktif, Berikut Syarat dan Dokumen yang Diperlukan

Istri PNS, TNI/Polri Diperbolehkan Daftar Banpres Produktif, Berikut Syarat dan Dokumen yang Diperlukan

Tren
UMP 2021 Tidak Naik, Ini Daftar Lengkap UMP 2020 di 34 Provinsi

UMP 2021 Tidak Naik, Ini Daftar Lengkap UMP 2020 di 34 Provinsi

Tren
460 Penumpang Maskapai Ini Di-blacklist karena Ogah Pakai Masker

460 Penumpang Maskapai Ini Di-blacklist karena Ogah Pakai Masker

Tren
Media Asing Ikut Soroti Proyek Jurassic Park di Taman Nasional Komodo

Media Asing Ikut Soroti Proyek Jurassic Park di Taman Nasional Komodo

Tren
Analisis BMKG tentang Gempa Magnitudo 5,3 di Mamuju, Sulawesi Barat

Analisis BMKG tentang Gempa Magnitudo 5,3 di Mamuju, Sulawesi Barat

Tren
Apa Kabar Pesawat Buatan Indonesia N219 Nurtanio? Ini Update-nya

Apa Kabar Pesawat Buatan Indonesia N219 Nurtanio? Ini Update-nya

Tren
Upah Minimum 2021 Tak Naik, Ini Tips agar Keuangan 'Aman' di Tengah Pandemi Corona

Upah Minimum 2021 Tak Naik, Ini Tips agar Keuangan "Aman" di Tengah Pandemi Corona

Tren
Menpan-RB: Jangan Kunjungi Zona Merah, Ini Update Zona Covid-19

Menpan-RB: Jangan Kunjungi Zona Merah, Ini Update Zona Covid-19

Tren
Update Corona di Dunia: 44,2 Juta Infeksi | Demo Rusuh Tolak Pembatasan Covid-19 di Italia

Update Corona di Dunia: 44,2 Juta Infeksi | Demo Rusuh Tolak Pembatasan Covid-19 di Italia

Tren
Upah Minimum Tahun Depan Tidak Naik, Bagaimana Nasib Pekerja?

Upah Minimum Tahun Depan Tidak Naik, Bagaimana Nasib Pekerja?

Tren
Instalasi Harmoni(S): Menimbang Lokasi Kuno, Materi Resam dan Bentuk Visual

Instalasi Harmoni(S): Menimbang Lokasi Kuno, Materi Resam dan Bentuk Visual

Tren
92 Tahun Sejarah dan Isi Teks Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

92 Tahun Sejarah dan Isi Teks Sumpah Pemuda 28 Oktober 1928

Tren
[POPULER TREN] Hoaks Pernyataan Aliansi Dokter Sedunia Soal Covid-19 | Bisakah Dapat BLT UMKM Dua Kali?

[POPULER TREN] Hoaks Pernyataan Aliansi Dokter Sedunia Soal Covid-19 | Bisakah Dapat BLT UMKM Dua Kali?

Tren
Benarkah Lapan Sedang Mencari Alien? Ini Penjelasan Lengkapnya...

Benarkah Lapan Sedang Mencari Alien? Ini Penjelasan Lengkapnya...

Tren
komentar
Close Ads X