Temuan Telur Terkontaminasi Dioksin, Bagaimana Awal Mulanya?

Kompas.com - 20/11/2019, 05:53 WIB
Tumpukan sampah plastik impor berada di sekitar pemukiman warga di Desa Bangun di Mojokerto, Jawa Timur, Rabu (19/6/2019). Berdasarkan data Lembaga Kajian Ekologi dan Konservasi Lahan Basah Ecoton, masuknya sampah dengan merk dan lokasi jual di luar Indonesia, diduga akibat kebijakan China menghentikan impor sampah plastik dari sejumlah negara di Uni Eropa dan Amerika yang mengakibatkan sampah plastik beralih tujuan ke negara-negara di ASEAN. ANTARA FOTO/ZABUR KARURUTumpukan sampah plastik impor berada di sekitar pemukiman warga di Desa Bangun di Mojokerto, Jawa Timur, Rabu (19/6/2019). Berdasarkan data Lembaga Kajian Ekologi dan Konservasi Lahan Basah Ecoton, masuknya sampah dengan merk dan lokasi jual di luar Indonesia, diduga akibat kebijakan China menghentikan impor sampah plastik dari sejumlah negara di Uni Eropa dan Amerika yang mengakibatkan sampah plastik beralih tujuan ke negara-negara di ASEAN.

Data awal diperoleh dari beberapa kegiatan yang dilakukan IPEN sehingga ada milis laporan.

Tahun lalu, salah satu laporan adalah tentang plastic trends di Indonesia, termasuk peta sebaran, dampak, dan implikasinya.

Baca juga: Limbah Plastik Impor yang Dianggap Racuni Indonesia dalam Sorot Media Internasional...

Menurut Yuyun, yang mencolok dari laporan  yang diperoleh adalah penggunaan plastik sebagai bahan bakar di industri tahu dan bakar kapur.

"Macam-macam aplikasinya, tapi karena enggak pernah ada yang bikin penelitian tentang itu, kami ambil sampel telur dari Tropodo untuk penelitian awal karena kami juga enggak tahu hasilnya. Makanya kami hanya mengambil 3 sampel," jelas Yuyun.

Pengambilan sampel dilakukan dengan mempertimbangkan berbagai faktor.

"Jadi, harus ada hubungannya, sampelnya. Kami mengambil sampel tanah juga selain telur. Supaya kami bisa melihat sambungannya. Di Tropodo dan Bangun, kami sempat keliling dulu, kira-kira di mana yang sampelnya relevan," lanjut dia.

Rekomendasi

Ia mengatakan, secara umum ada tiga rekomendasi yang disampaikan melalui hasil mini report tersebut:

  1. Masyarakat untuk sementara waktu tak mengonsumsi telur dan ayam di Tropodo dan Bangun sampai ada penelitian lebih lanjut atau pengumuman dari pemerintah yang membuktikan bahwa konsentrasi dioksin dalam telur dan ayam di Tropodo dan Bangun tidak mengandung dioksin.
  2. Menghentikan pembakaran plastik. 
  3. Pemerintah diminta melakukan pemantauan dioksin

Menurut Yuyun, rekomendasi ini telah disampaikan kepada pemerintah daerah dan dinas terkait.

"Jadi, karena yang di lapangan itu dan punya wilayah adalah Ecoton. Ecoton sudah mengirimkan surat kepada Pemda, kepada dinas terkait, sudah melakukan pertemuan dengan warga," kata Yuyun.

Baca juga: Ramai soal Pabrik Tahu yang Gunakan Sampah Plastik, Ternyata Sampahnya dari Limbah Impor

Namun, Yuyun mengatakan, respons yang diberikan oleh warga maupun asosiasi peternak tidak mendukung laporan yang disampaikan.

"Kami bukan merupakan ancaman bagi peternak-peternak besar. Kami mendukung, justru dengan penelitian ini, kami menyampaikan bahwa keamanan pangan itu perlu dijaga dan sumber polusinya, plastik dan paper industry  yang harus diperhatikan, karena mereka akan mempengaruhi kualitas telur dan ternak," ujar dia.

Menurut dia, ayam buras harus dilindungi karena hingga kini memiliki citra yang lebih sehat ketimbang ayam broiler.

"Ini harus konsisten, kalau kita mau melindungi ayam buras, sumber racunnya harus ditolak, harus dihilangkan," kata Yuyun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korban Terus Bertambah, Bagaimana Efek Virus Corona pada Tubuh?

Korban Terus Bertambah, Bagaimana Efek Virus Corona pada Tubuh?

Tren
Virus Corona, Pemerintah RI Resmi Keluarkan Travel Warning ke Provinsi Hubei China

Virus Corona, Pemerintah RI Resmi Keluarkan Travel Warning ke Provinsi Hubei China

Tren
Update! Jadwal dan Lokasi SKD CPNS Kemenag di 17 Provinsi

Update! Jadwal dan Lokasi SKD CPNS Kemenag di 17 Provinsi

Tren
Sri Lanka dan Jerman Konfirmasi Kasus Pertama Corona di Negaranya

Sri Lanka dan Jerman Konfirmasi Kasus Pertama Corona di Negaranya

Tren
106 Orang Meninggal, 16 Negara Ini Konfirmasi Terinfeksi Virus Corona

106 Orang Meninggal, 16 Negara Ini Konfirmasi Terinfeksi Virus Corona

Tren
Hari Ini dalam Sejarah: Pesawat Jet AS Ditembak Uni Soviet, 3 Orang Tewas

Hari Ini dalam Sejarah: Pesawat Jet AS Ditembak Uni Soviet, 3 Orang Tewas

Tren
Penumpang Diketahui Merokok di Pesawat, Ini Tindakan Lion Air

Penumpang Diketahui Merokok di Pesawat, Ini Tindakan Lion Air

Tren
Menilik Wuhan, Kota Kuno China yang Diisolasi karena Virus Corona

Menilik Wuhan, Kota Kuno China yang Diisolasi karena Virus Corona

Tren
[POPULER TREN] BERITA FOTO: Situasi Kota Wuhan | Hari Ini dalam Sejarah Kapal Tampomas II Tenggelam

[POPULER TREN] BERITA FOTO: Situasi Kota Wuhan | Hari Ini dalam Sejarah Kapal Tampomas II Tenggelam

Tren
Rekap Perkembangan Virus Corona Wuhan dari Waktu ke Waktu

Rekap Perkembangan Virus Corona Wuhan dari Waktu ke Waktu

Tren
Warga China di Malaysia Ini Berusaha Kabur ke Bandara bersama Anak Balitanya yang Diduga Terinfeksi Virus Corona

Warga China di Malaysia Ini Berusaha Kabur ke Bandara bersama Anak Balitanya yang Diduga Terinfeksi Virus Corona

Tren
RSUD Jambi Kirim Sampel Darah Pasien WNA China yang Diduga Terkena Virus Corona ke Jakarta

RSUD Jambi Kirim Sampel Darah Pasien WNA China yang Diduga Terkena Virus Corona ke Jakarta

Tren
BPKP Umumkan Jadwal SKD CPNS di 7 Kota, Ini Daftar Nama dan Sesi Tes

BPKP Umumkan Jadwal SKD CPNS di 7 Kota, Ini Daftar Nama dan Sesi Tes

Tren
Merebaknya Virus Corona, Apakah Bisa Memengaruhi Ekonomi Global?

Merebaknya Virus Corona, Apakah Bisa Memengaruhi Ekonomi Global?

Tren
Diduga Terinfeksi Virus Corona, Bayi Berusia 23 Hari di Hong Kong Masuk Ruang Isolasi

Diduga Terinfeksi Virus Corona, Bayi Berusia 23 Hari di Hong Kong Masuk Ruang Isolasi

Tren
komentar
Close Ads X