Jamu Pereda Haid Berefek pada Kehamilan? Ini Penjelasannya...

Kompas.com - 11/10/2019, 08:55 WIB
Ilustrasi jamu Ilustrasi jamu

KOMPAS.com - Sebuah unggahan berisi informasi yang menyebutkan bahwa minuman pereda nyeri haid atau jamu yang diminum saat masa haid dapat berdampak pada kehamilan.

Adapun informasi tersebut beredar di media sosial Facebook pada 26 Mei 2017 lalu. Namun hingga kini belum mendapat penjelasan lebih lanjut dari segi medis.

Sebelumnya, salah satu warganet, YMI, menuliskan dalam forum DR OZ Indonesia bahwa dirinya mengaku mengalami sakit perut dan harus minum salah satu jamu pereda nyeri haid setiap bulannya.

"Dok, mau tanya dong, minum K*****i setiap datang bulan itu gimana ya. Apakah ada efek samping, soalnya setelah saya mencoba K*****i, sekarang setiap tanggal datang pasti perut sakit dan harus minum K*****i," tulis YMI dalam unggahannya.

Menanggapi hal tersebut, dokter spesialis obstetri & ginekologi (kebidanan dan kandungan), Dinda Derdameisya, SpOG, FFAG mengungkapkan bahwa tidak ada keterkaitan atau pengaruh antara mengonsumsi jamu pereda nyeri haid dengan proses persalinan.

"Tidak ada hbungan antara mengonsumsi jamu dengan haid, jadi boleh-boleh saja minum, dan tidak benar jika berpengaruh dengan proses persalinan," ujar Dinda saat dihubungi Kompas.com pada Rabu (9/10/2019).

Menilik efek berkurangnya rasa nyeri yang terasa bagi orang yang mengalami haid saat mengonsumsi jamu, Dinda menjelaskan bahwa ada kandungan pereda nyeri di dalam jamu.

Menurutnya, minum-minuman pengurang rasa nyeri itu biasanya mengandung herbal atau jamu-jamuan tertentu yang berfungsi meredakan nyeri saat haid.

Selain itu, Dinda menyebut bahwa pada umumnya, zat yang terkandung dalam jamu pereda nyeri haid, yakni kunyit asam.

Adapun kunyit asam dipercaya berkhasiat meredakan nyeri haid sejak turun-temurun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X