Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tujuan Manusia Purba Membuat Bangunan dari Batu dengan Ukuran Besar

Kompas.com - 24/05/2024, 11:00 WIB
Ini Tanjung Tani,
Widya Lestari Ningsih

Tim Redaksi

Sumber Kompas.com

KOMPAS.com - Pada zaman Megalitikum, manusia purba kerap menciptakan bangunan dari batu yang berukuran sangat besar.

Selain itu, ciri terpenting dari zaman Megalitikum atau zaman Batu Besar adalah manusia pendukungnya telah mengenal kepercayaan dan adanya hubungan antara yang hidup dengan yang mati.

Lantas, mengapa manusia purba membuat bangunan-bangunan besar yang terbuat dari batu?

Berikut ini beberapa alasan mengapa manusia purba membuat bangunan besar yang terbuat dari batu.

Baca juga: Zaman Megalitikum: Peninggalan, Sejarah, Ciri, dan Kepercayaan

Bentuk penghormatan pada roh leluhur

Salah satu alasan manusia purba membuat bangunan-bangunan besar yang terbuat dari batu adalah sebagai bentuk penghormatan kepada nenek moyang atau roh leluhur.

Manusia purba percaya bahwa orang-orang yang mati dapat memberi pengaruh kuat pada kesejahteraan masyarakat dan kesuburan tanaman.

Mereka meyakini bisa mendapatkan berkah dari leluhur, sehingga dibuatlah bangunan-bangunan dari batu-batu berukuran besar.

Manusia purba juga percaya bahwa roh-roh leluhur nantinya akan menyalurkan kekuatan magis pada bangunan-bangunan tersebut.

Hubungan yang dibentuk oleh orang yang masih hidup dengan orang-orang mati dipercaya dapat memberikan berkah bagi kehidupan mereka.

Baca juga: 7 Peninggalan Zaman Megalitikum dan Fungsinya

Untuk menampung kedatangan roh

Bangunan-bangunan dari batu besar, selain sebagai media penghormatan, juga dipercaya menjadi tempat singgah sekaligus menjadi lambang bagi orang-orang mati tersebut.

Bangunan Megalitikum seperti menhir dipercaya akan menjadi tempat bersemayamnya roh-roh orang yang sudah mati.

Biasanya, peninggalan seperti menhir diletakkan di wilayah yang tinggi, seperti bukit atau pegunungan.

Hal ini berkaitan dengan kepercayaan mereka terhadap roh-roh orang yang sudah mati akan bersemayam di tempat yang tinggi.

Baca juga: Zaman Batu: Pembagian, Peninggalan, dan Kehidupan Manusia

Sebagai tempat pemujaan

Karena dipercaya sebagai tempat bersemayamnya roh-roh orang yang sudah mati, bangunan-bangunan dari batu besar pun digunakan sebagai tempat pemujaaan.

Masyarakat pada saat itu percaya bahwa dengan memuja roh-roh leluhur, maka ketenangan dan ketenteraman akan didapatkan oleh masyarakat.

Roh-roh leluhur atau orang-orang yang sudah mati juga dianggap sebagai maha tinggi karena dapat mengontrol nasib dan segala perbuatan manusia.

Pemujaan dilakukan dengan tujuan agar roh-roh tersebut tidak marah, sehingga diharapkan dapat memberikan dampak yang baik ke kehidupan saat itu.

Selain itu, pemujaan merupakan bentuk kepedulian manusia terhadap roh-roh leluhur dalam menjamin bekal mereka di alam baka.

 

Referensi:

  • Poesponegoro, Marwati Djoened dan Nugroho Notosusanto (Eds). (2008). Sejarah Nasional Indonesia I: Zaman Prasejarah di Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Fatimah Hasan Delais, Pujangga dengan Nama Pena Hamidah

Fatimah Hasan Delais, Pujangga dengan Nama Pena Hamidah

Stori
Kejayaan Milan pada Masa Renaissance

Kejayaan Milan pada Masa Renaissance

Stori
Göbekli Tepe, Kuil Tertua di Dunia

Göbekli Tepe, Kuil Tertua di Dunia

Stori
Panitia Perancang UUD: Tugas, Ketua, Anggota, dan Hasil Kerja

Panitia Perancang UUD: Tugas, Ketua, Anggota, dan Hasil Kerja

Stori
Mitreka Satata, Kemitraan ala Kerajaan Majapahit

Mitreka Satata, Kemitraan ala Kerajaan Majapahit

Stori
Sejarah Kemerdekaan Malaysia

Sejarah Kemerdekaan Malaysia

Stori
Biografi KH Abdullah Abbas, Ulama Karismatik dan Pejuang Kemerdekaan

Biografi KH Abdullah Abbas, Ulama Karismatik dan Pejuang Kemerdekaan

Stori
Tragedi Tenggelamnya KMP Gurita di Aceh

Tragedi Tenggelamnya KMP Gurita di Aceh

Stori
Pembubaran Negara Pasundan

Pembubaran Negara Pasundan

Stori
6 Tokoh Kebangkitan Nasional yang Muncul dari Program Politik Etis

6 Tokoh Kebangkitan Nasional yang Muncul dari Program Politik Etis

Stori
Marpangir, Tradisi Mandi Rempah Jelang Ramadan

Marpangir, Tradisi Mandi Rempah Jelang Ramadan

Stori
Athena, Dewi Perang Yunani

Athena, Dewi Perang Yunani

Stori
Hasil Akulturasi Budaya Indonesia dan India

Hasil Akulturasi Budaya Indonesia dan India

Stori
8 Perang Paling Mematikan di Abad ke-21

8 Perang Paling Mematikan di Abad ke-21

Stori
Dampak Wabah Black Death bagi Dunia

Dampak Wabah Black Death bagi Dunia

Stori
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com