Daftar Aktivis yang Diculik dan Hilang Tahun 1997/1998

Kompas.com - 28/10/2021, 08:00 WIB
Penyair Wiji Thukul Wijaya (33) Hariadi SaptonoPenyair Wiji Thukul Wijaya (33)

KOMPAS.com - Semasa era Orde Baru, Soeharto melakukan segala cara untuk mempertahankan kuasanya.

Ia meredam segala kritik yang ditujukan, bahkan dengan lewat cara kekerasan. Sejumlah aktivis diculik. Beberapa dilepaskan, namun sebagian tak pernah kembali hingga kini.

Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KONTRAS) mencatat terdapat 23 orang telah dihilangkan oleh negara.

Dari angka penculikan tersebut, 1 orang dinyatakan meninggal, yaitu Leonardus Gilang, sembilan orang dilepaskan, dan 13 lainnya masih menghilang sampai saat ini.

Baca juga: Kehidupan Ekonomi pada Masa Orde Baru

Tim Mawar

Dalam kasus penculikan aktivis 1997/1998, Kopassus membuat tim kecil untuk melakukan operasi penculikan tersebut.

Tim kecil ini disebut Tim Mawar, dibentuk karena peristiwa 27 Juli 1996.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kala itu, para preman didukung tentara merampas kantor dan menyerang simpatisan yang mendukung Megawati di Jalan Diponegoro, Jakarta Pusat

Tim Mawar bertugas untuk mendeteksi kelompok radikal, pelaku aksi kerusuhan, dan teror.

Pada 18 Januari 1998, terjadi ledakan di Rusun Tanah Tinggi, Jakarta Pusat. Kejadian ini membuat Tim Mawar semakin berpengaruh dalam urusan keamanan.

Tim Mawar menyusun rencana untuk menangkap sejumlah aktivis yang dicurigai terlibat dalam insiden ledakan bom tersebut.

 

 

Daftar Aktivis yang Hilang Tahun 1997/1998

Mayor Bambang Kristiono, mendapat sembilan nama dari data intelijen untuk ditangkap. Adapun daftar-daftar aktivis yang hilang tahun 1997/1998 adalah sebagai berikut:

Nama Tanggal Diculik Status
Desmond Junaidi Mahesa 3 Februari 1998 Dilepaskan
Haryanto Taslam 8 Maret 1998 Dilepaskan
Pius Lustrilanang 4 Februari 1998 Dilepaskan
Faizol Reza 12 Maret 1998 Dilepaskan
Rahardjo Waluyo Jati 12 Maret 1998 Dilepaskan
Nezar Patria 13 Maret 1998 Dilepaskan
Aan Rusdianto 13 Maret 1998 Dilepaskan
Mugianto 13 Maret 1998 Dilepaskan
Andi Arief 27 Maret 1998 Dilepaskan

Desmond Junaidi Mahesa

Desmond Junaidi Mahesa adalah seorang aktivis dan pengacara Lembaga Bantuan Hukum Nasional.

Pada 3 Februari 1998, sekitar pukul 09.30 WIB, Kapten Fauzani memerintah Kapten Dadang, Kapten Nugroho, dan Kapten Djaka untuk menangkap Desmond.

Desmond tertangkap ketika ia pergi ke luar kantor sekitar pukul 12.00 siang. Penangkapan dilancarkan saat Desmond tengah turun dari mikrolet yang ia tumpangi.

Setelah tertangkap, Desmond dalam keadaan tangan terikat dan mata dibalut kain hitam dibawa ke markas Kopassus di Cijatung.

Selama di markas, Desmond banyak menerima siksaan fisik, salah satunya dipukul. Ia juga dibawa ke sel bawah tanah.

Haryanto Taslam

Haryanto Taslam diculik pada 8 Maret 1998. Taslam merupakan salah satu aktivis PDI Pro-Megawati.

Pius Lustrilanang

Pada 4 Februari, Pius Lustrilanang berhasil diciduk oleh Tim Mawar di depan RS Cipto Mangunkusumo di Salemba, Jakarta Pusat.

Pius merupakan aktivis Aliansi Demokrasi Rakyat (Aldera).

Operasi penculikan Pius dipimpin oleh Kapten Dadang Hendra Yudha, Kapten Fauka Noor Farid, dan Serka Sigit Sugianto.

Setelah tertangkap, Pius dibawa ke Poskotis dan disekap di sel 6.

Baca juga: Tim Mawar, Penculik Para Aktivis 1998

Faizol Reza

Faizol Reza diculik di RSCM setelah konferensi pers KNPD di YLBHI, Jakarta, 12 Maret 1998

Pasca-tertangkap, Faizol diinterogasi dan disiksa. Setelah itu, ia disekap di sel bawah tanah di sel 3.

Rahardjo Waluyo Jati

Rahardjo Waluyo Jati diculik di RSCM setelah konferensi pers KNPD di YLBHI, Jakarta, 12 Maret 1998.

Usai berhasil ditangkap, Jati segera diinterogasi dan disiksa oleh petugas. Ia kemudian disekap dan ditahan di sel bawah tanah, sel 5.

Nezar Patria

Nezar Patria diculik di Rumah Susun Klender, tanggal 13 Maret 1998. Menurut kesaksian Nezar, sewaktu diculik, ia banyak mendapat siksaan fisik.

Nezar diestrum selama 3-4 jam dengan tongkat listrik ditempel di kaki, jempol kaki, paha belakang, yang di mana semakin lama voltasenya semakin tinggi dan ditempel ke betis dan paha.

Aan Rusdianto

Aan Rusdianto diculik di Rumah Susun Klender, tanggal 13 Maret 1998.

Operasi penculikan Aan dilakukan oleh Kapten Yulius, Kapten Djaka, Serka Sunaryo, dan Serka Sigit Sugianto.

Malam itu, Kapten Yulis menyamar sebagai pak RT. Ia mengetuk pintu rumah Aan. Sesaat begitu pintu dibuka, Aan langsung ditangkap dan dibawa ke markas.

Aan kemudian ditangkap dan dibawa ke markas dan tiba sekitar pukul 20.30.

Baca juga: Alasan Soeharto Dapat Memimpin Selama 32 Tahun

Mugianto

Mugianto diculik pada 13 Maret 1998 di Rumah Susun Klender.

Ketika Kapten Djaka hendak masuk ke unit yang disewa oleh para aktivis Partai Rakyat Demokratik (PRD), ternyata sudah ada petugas Koramil Duren Sawit di sana.

Mereka kemudian menangkap Mugiyanto yang sedang berada di dalam kamar.

Andi Arief

Pada 27 Maret, atas perintah Mayor Bambang, Kapten Fauzani diminta menangkap Andi Arief.

Andi Arief adalah ketua umum Solidaritas Mahasiswa Indonesia untuk Demokrasi dan Komite Pimpinan Pusat Partai Rakyat Demokratik.

Andi Arief ditangkap di rumah kakaknya. Ia kemudian dibawa ke markas dan ditahan di sel bawah tanah.

Dari sembilan aktivis tersebut, Desmond, Pius, Haryanto, Raharja, dan Faizol Riza yang disekap selama kurang lebih 1,5 - 2 bulan dipulangkan ke kampung halamannya.

Sedangkan Aan Rusdianto, Mugiyanto, dan Nezar Patria, yang disekap selama tiga hari diserahkan oleh Tim Mawar ke Polda Metro Jaya pada 15 Maret.

Ketiganya baru dibebaskan 5 Juni 1998.

Baca juga: Politik Luar Negeri Indonesia Masa Orde Baru

13 Aktivis yang Masih Hilang

Meskipun terdapat 9 aktivis yang dipulangkan ke kampung halaman, masih ada 13 aktivis lain yang menyandang status hilang atau meninggal.

Nama Tanggal Diculik Status
Petrus Bima Anugrah 30 Maret 1998 Hilang
Herman Hendrawan 12 Maret 1998 Hilang
Suyat 12 Februari 1998 Hilang
Wiji Thukul April 1998 Hilang
Yani Afri 26 April 1997 Hilang
Sonny 26 April 1997 Hilang
Dedi Hamdun 29 Mei 1997 Hilang
Noval Al Katiri 29 Mei 1997 Hilang
Ucok Mundandar Siahaan 14 Mei 1998 Hilang
Hendra Kambali 15 Mei 1998 Hilang

Yadin Muhidin

14 Mei 1998 Hilang
Abdun Nasser 14 Mei 1998 Hilang
Ismail 29 Mei 1997 Hilang

Mereka berasal dari berbagai organisasi seperti Partai Rakyat Demokratik (PRD), PDI Pro Mega, Mega Bintang, dan mahasiswa.

Petrus Bima Anugrah

Petrus hilang di Jakarta pada 30 Maret 1998. Ia merupakan mahasiswa Universitas Airlangga dan STF Driyarkara.

Sebenarnya, penangkapan Petrus sudah terjadi dari jauh-jauh hari.

Ia ditangkap tahun 1997 karena ketahuan menyebarkan kampanye Mega-Bintang, yang saat itu direpresi oleh pemerintahan Orde Baru.

Sejak tanggal 12 Maret 1998, satu per satu aktivis diculik, dibunuh, dan disekap.

Petrus pun mulai menyadari keganjalan tersebut. Ia memutuskan untuk menghilang.

Guna menghindari kejaran dari para aparat, Petrus bersembunyi dan diberni nama sandi Marcell.

Namun, pada 1 April 1998, Petrus sudah tidak lagi terdengar.

Herman Hendrawan

Herman Hendrawan adalah mahasiswa Universitas Airlangga. Ia hilang ketika konferensi pers KNPD di YLBHI, Jakarta 12 Maret 1998.

Suyat

Suyat adalah aktivis yang tergabung dalam Partai Rakyat Demokratik (PRD). Ia dinyatakan hilang di Solo tanggal 12 Februari 1998.

Wiji Thukul

Wiji Thukul adalah penyair dan aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) asal Solo. Thukul merupakan salah satu tokoh yang turut melawan penindasan rezim Orde Baru.

Sejak bulan Juli 1996, Thukul kerap berpindah keluar-masuk daerah dari satu kota ke kota lainnya karena bersembunyi dari kejaran aparat.

Dalam pelariannya tersebut, Thukul tetap menulis puisi-puisi pro-demokrasi, salah satunya bertajuk Para Jendral Marah-Marah.

Sayangnya, setelah Peristiwa 27 Juli 1996 hingga 1998, sejumlah aktivis diculik, termasuk Thukul.

Wiji Thukul terakhir terlihat di Jakarta pada April 1998 dan sampai saat ini masih belum diketahui keberadaannya.

Baca juga: Mengapa Soeharto Tidak Diculik dan Dibunuh PKI?

Yani Afri

Yani adalah seorang sopir dan pro-PDI Megawati. Tahun 1997, ia sempat ikut dalam Pemilu 1997 dan sempat ditahan di Makodim Jakarta Utara.

Ia dinyatakan hilang di Jakarta pada 26 April 1997.

Sonny

Sonny hilang di Jakarta pada 26 April 1997. Ia merupakan seorang sopir dan pendukung PDI Megawati juga, teman dari Yani Afri.

Dedi Hamdun

Dedi adalah pengusaha yang aktif dalam Partai Persatuan Pembangunan (PPP). Ia juga sempat terlibat dalam kampanye 1997 Mega-Bintang.

Dedi Hamdun hilang di Jakarta pada 29 Mei 1997.

Noval Al Katiri

Noval merupakan teman dari Dedi Hamdun yang juga bekerja sebagai seorang pengusaha. Ia juga merupakan aktivis dalam PPP.

Noval Al Katiri menghilang di Jakarta pada 29 Mei 1997.

Ismail 

Ismail adalah sopir dari Deddy Hamdun yang hilang di Jakarta pada 29 Mei 1997. 

Ucok Mundandar Siahaan

Berbeda dari yang sebelumnya, Ucok adalah mahasiswa Perbanas. Ia diculik ketika Kerusuhan 14 Mei 1998 di Jakarta.

Hendra Kambali

Hendra adalah siswa SMU yang raib ketika kerusuhan terjadi di Glodok. Karena insiden tersebut, ia pun hilang di Jakarta, 15 Mei 1998.

Yadin Muhidin

Yadin Muhidin merupakan alumnus Sekolah Pelayaran. Ia sempat ditahan di Polres Jakarta Utara dan dinyatakan hilang pada 14 Mei 1998.

Abdun Nasser

Abdun adalah kontraktor yang hilang saat kerusuhan 14 Mei 1998 di Jakarta.

Penyelidikan oleh Komnas HAM

Peliknya kasus penculikan aktivis 1997/1998 ini kemudian diselidiki oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (HAM) berdasarkan UU No 26/2000.

Tim penyelidik Komnas HAM mengusut kasus penculikan tersebut sejak 1 Oktober 2005 hingga 30 Oktober 2006.

Setelah mendapat hasil penyelidikan, di mana 1 orang terbunuh, 11 orang disiksa, 12 orang dianiaya, 23 orang dihilangkan secara paksa, dan 19 orang dirampas.

Komnas HAM pun menyimpulkan terdapat bukti permulaan pelanggaran HAM berat dalam kasus penghilangan orang secara paksa tahun 1997/1998.

Kesimpulan ini diambil berdasarkan penyelidikan dan kesaksian 58 korban dan warga.

Akhirnya, tanggal 22 Desember 2006, Komnas HAM meminta DPR agar mendesak Presiden mengerahkan dan memobilisasi semua aparat penegak hukum untuk menuntaskan kasus penculikan tersebut.

Tak hanya itu, pada 7 Februari 2007, Ketua DPR Agung Laksono juga meminta Presiden Yudhoyono memerintahkan Jaksa Agung Abdul Rahman Saleh untuk melakukan penyelidikan berdasarkan temuan Komnas HAM untuk menyelesaikan kasus penculikan 13 aktivis.

Baca juga: Komnas HAM: Fungsi dan Tujuannya

 

Referensi:

  • Nurmalita, Ristia. (2017). Widji Thukul Aku Masih Utuh dan Kata-kata Belum Binasa. Yogyakarta: Anak Hebat Indonesia. 
  • Laporan Praktik HAK ASASI MANUSIA 1998 untuk Indonesia. Kedutaan Besar Amerika Serikat untuk Indonesia.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengakuan PBB terhadap Kemerdekaan Indonesia

Pengakuan PBB terhadap Kemerdekaan Indonesia

Stori
Dampak Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Turki Usmani

Dampak Jatuhnya Konstantinopel ke Tangan Turki Usmani

Stori
Biografi Imam Malik bin Anas, Pendiri Mazhab Maliki

Biografi Imam Malik bin Anas, Pendiri Mazhab Maliki

Stori
Dampak Dikeluarkannya Supersemar

Dampak Dikeluarkannya Supersemar

Stori
Biografi As'ad Humam, Penemu Iqro

Biografi As'ad Humam, Penemu Iqro

Stori
Kesultanan Utsmaniyah: Sejarah, Sultan, Kejayaan, dan Keruntuhan

Kesultanan Utsmaniyah: Sejarah, Sultan, Kejayaan, dan Keruntuhan

Stori
Pembagian Kasta dalam Masyarakat Hindu

Pembagian Kasta dalam Masyarakat Hindu

Stori
Asal-usul Nama dan Sejarah Kota Ambon

Asal-usul Nama dan Sejarah Kota Ambon

Stori
Mohammad Djamil, Dokter Pejuang Kemerdekaan dan Kemanusiaan

Mohammad Djamil, Dokter Pejuang Kemerdekaan dan Kemanusiaan

Stori
Sejarah Singkat Kekaisaran Kushan

Sejarah Singkat Kekaisaran Kushan

Stori
Strategi Dakwah Wali Songo

Strategi Dakwah Wali Songo

Stori
Sejarah Berdirinya Taj Mahal

Sejarah Berdirinya Taj Mahal

Stori
Toleransi Antarumat Beragama pada Masa Kerajaan Majapahit

Toleransi Antarumat Beragama pada Masa Kerajaan Majapahit

Stori
Tragedi Kebakaran Mal Klender 1998

Tragedi Kebakaran Mal Klender 1998

Stori
Misteri Pembunuhan Ditje, Peragawati Terkenal Era Orde Baru

Misteri Pembunuhan Ditje, Peragawati Terkenal Era Orde Baru

Stori
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.