Kompas.com - 15/03/2021, 19:16 WIB
Candi Arjuna, salah-satu candi di kompleks candi Dieng, saat ada acara yang melibatkan masyarakat. Lilik DarmawanCandi Arjuna, salah-satu candi di kompleks candi Dieng, saat ada acara yang melibatkan masyarakat.

KOMPAS.com - Candi merupakan salah satu contoh peninggalan kerajaan Hindu maupun Buddha. Hingga saat ini, keberadaan candi masih terus dihormati dan disakralkan.

Awalnya candi hanya digunakan oleh masyarakat Hindu. Tujuannya untuk memuliakan orang yang sudah meninggal, khususnya dari kalangan raja serta orang terhormat lainnya.

Menurut Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud), candi dalam agama Hindu, sebenarnya berasal dari salah satu nama untuk Dewi Maut atau Dewi Durga Candika. Sehingga fungsi candi dalam agama Hindu digunakan sebagai sarana penghormatan orang yang telah meninggal.

Berbeda dengan hal itu, candi dalam agama Buddha digunakan sebagai sarana pemujaan dan untuk memuliakan dewa-dewanya. Hal ini ditunjukkan dengan adanya stupa dalam bangunan candi agama Buddha.

Unsur terpenting dalam bangunan candi ialah bagian dari candi itu sendiri. Candi tersebut hendaknya melambangkan alam semesta dengan tiga bagiannya, yakni:

  1. Kaki candi yang melambangkan alam bawah tempat manusia hidup dan berada.
  2. Tubuh candi yang melambangkan alam tempat manusia yang sudah meninggalkan sifat duniawinya dan dalam keadaan suci menemui Tuhan.
  3. Puncak candi yang melambangkan alam atas tempat dewa-dewa berada.

Oleh karena candi Hindu dan Buddha memiliki perbedaan fungsi. Maka keduanya juga memiliki ciri khas bangunan candi yang berbeda.

Apa sajakah ciri khas dan candi Hindu dan candi Buddha?

Baca juga: Fungsi Candi dalam Agama Hindu

Ciri khas candi Hindu

Menurut Purwo Prihatin dalam buku Seni Rupa Indonesia dalam Perspektif Sejarah (2017), salah satu ciri khas dari candi Hindu ialah bentuk atapnya yang tinggi menjulang. Contohnya Candi Prambanan yang memiliki atap menjulang tinggi.

Kompleks Candi Prambanan.DOK. PUSKOMPUBLIK KEMENPAREKRAF Kompleks Candi Prambanan.
Selain itu, candi Hindu juga memiliki beberapa ciri khas lainnya. Apa sajakah itu? Berikut penjelasannya yang dikutip dari buku Ensiklopedia Meyakini Menghargai, karya Ibn Ghifarie.

  1. Bentuk candi Hindu biasanya lebih ramping dan menjulang tinggi
    Candi Hindu memiliki bentuk bangunan yang lebih ramping, mungkin bentuk ruangannya seperti segi empat dan tidak terlalu lebar.
  2. Ada arca Dewa Trimurti
    Candi Hindu memiliki arca Dewa Trimurti, yakni Dewa Siwa, Dewa Wisnu dan Dewa Brahma. Ini merupakan ciri khas candi Hindu yang membedakannya dengan candi Buddha. Selain arca Dewa Trimurti, biasanya dalam bangunan candi juga bisa ditemui arca Dewa Ganesha, Dewi Durga, dan lain sebagainya.
  3. Digunakan sebagai tempat penghormatan orang meninggal serta pemakaman raja
    Candi Hindu digunakan sebagai tempat penghormatan orang yang telah meninggal dan lokasi pemakaman raja, pada zaman dahulu. Candi Hindu juga sering digunakan sebagai tempat penyembahan kepada dewa.
  4. Struktur candi dibagi menjadi tiga bagian
    Candi Hindu memiliki tiga struktur candi, yakni Bhurloka (kaki candi tempat makhluk hidup tinggal), Bhuwahloka (bagian tengah candi melambangkan manusia yang sedang disucikan dan menuju kesempurnaan batiniah) serta Swahloka (perlambang dunia dewa).
  5. Bagian atas atau puncaknya berbentuk ratna
    Ratna merupakan bentuk atap yang meruncing. Biasanya menjulang tinggi ke atas disertai dengan bentuk seperti mengerucut (makin lama makin kecil).
  6. Biasanya pintu masuk menghadap arah barat
    Pintu masuk candi Hindu biasanya menghadap arah barat. Pada bagian pintunya disertai kepala kala dengan rahang bagian bawah.

Baca juga: Candi Borobudur, Bangunan Indonesia asli yang Berupa Punden Berundak

Candi borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Kompas.com/ Nicholas Ryan Aditya Candi borobudur, Magelang, Jawa Tengah.
Ciri khas candi Buddha

Salah satu ciri khas utama dari candi Buddha ialah atapnya berbentuk stupa. Selain itu, candi Buddha juga memiliki ciri khas lainnya, yaitu:

  1. Digunakan sebagai tempat pemujaan dewa
    Candi Buddha sering digunakan sebagai tempat pemujaan atau penghormatan kepada dewa. Selain itu, candi Buddha juga dijadikan tempat peribadatan bagi warga Buddha, pada zaman dahulu.
  2. Pada candi Buddha terdapat arca Buddha dengan bentuk kesederhanaannya
    Dalam candi Buddha biasanya terdapat tiga jenis arca, yakni Dyani-Buddha, Manusi-Buddha, serta Dhyani-Bodisattwa. Ketiga arca ini melambangkan arca Buddha dalam bentuk kesederhanannya. Biasanya disimbolkan dengan sikap tangan atau mudra sebagai bentuk ajakan kemuliaan.
  3. Pada relief candi biasanya memiliki kisah tersendiri
    Umumnya relief candi Buddha menggambarkan kisah tertentu yang ingin disampaikan . Contohnya kisah dalam relief Candi Borobudur menggambarkan tentang perjuangan kehidupan manusia untuk meninggalkan sisi duniawinya.
  4. Struktur candi dibagi menjadi tiga bagian
    Candi Buddha memiliki tiga struktur candi, yakni Kamadhatu (melambangkan manusia penuh dosa), Rupadhatu (melambangkan kehidupan manusia yang penuh dengan hawa nafsu), dan Arupadhatu (melambangkan manusia yang mencapai nirwana).
  5. Biasanya pintu candi menghadap timur
    Pintu masuk candi Buddha biasanya menghadap timur. Pada bagian pintunya disertai kepala Kala dengan posisi mulut menganga tanpa rahang bawah.
  6. Bentuk bangunan candi Buddha biasanya lebih melebar
    Candi Buddha biasanya memiliki bentuk bangunan yang lebih melebar dan tidak terlalu tinggi. Contohnya Candi Borobudur.


Sumber Kemdikbud
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Devils Hole Pupfish, Ikan Kecil Penghuni Death Valley

Devils Hole Pupfish, Ikan Kecil Penghuni Death Valley

Skola
Siapa dan Bagaimana Kamus Dibuat?

Siapa dan Bagaimana Kamus Dibuat?

Skola
Apakah Kraken Si Monster Laut Benar Ada di Dunia Nyata?

Apakah Kraken Si Monster Laut Benar Ada di Dunia Nyata?

Skola
Bukan Korsel, Inilah Negara dengan Operasi Plastik Tertinggi di Dunia

Bukan Korsel, Inilah Negara dengan Operasi Plastik Tertinggi di Dunia

Skola
Sheepshead, Ikan Bergigi Manusia

Sheepshead, Ikan Bergigi Manusia

Skola
Pyrosome si Unikron Laut

Pyrosome si Unikron Laut

Skola
5 Tempat di Dunia yang Jarang Tersentuh Sinar Matahari

5 Tempat di Dunia yang Jarang Tersentuh Sinar Matahari

Skola
Mata Uang Tertua di Dunia

Mata Uang Tertua di Dunia

Skola
Siapa Penemu Bahasa Inggris?

Siapa Penemu Bahasa Inggris?

Skola
Penyebutan Sate di Berbagai Negara

Penyebutan Sate di Berbagai Negara

Skola
Peran Penting Kecoak untuk Bumi

Peran Penting Kecoak untuk Bumi

Skola
Kenapa Tukang Cukur Kebanyakan Berasal dari Garut dan Madura?

Kenapa Tukang Cukur Kebanyakan Berasal dari Garut dan Madura?

Skola
Ngayau, Tradisi Turun-temurun dari Suku Dayak

Ngayau, Tradisi Turun-temurun dari Suku Dayak

Skola
Kisah Kepunahan Harimau Bali

Kisah Kepunahan Harimau Bali

Skola
Apakah Bangsa Viking Nyata?

Apakah Bangsa Viking Nyata?

Skola
komentar
Close Ads X