Kompas.com - 04/12/2020, 17:06 WIB
Ilustrasi tanah NewsweekIlustrasi tanah

KOMPAS.com – Tanah merupakan salah satu sumber daya alam yang bermanfaat bagi kehidupan manusia. Salah satu fungsi tanah yang cukup penting adalah sebagai penyimpan cadangan air.

Namun, seiring berjalannya waktu, kondisi tanah perlahan mengalami penurunan kualitas. Penurunan kualitas tanah merupakan salah satu masalah yang cukup serius, mengingat fungsi tanah yang cukup penting bagi kehidupan manusia.

Masalah penurunan kualitas tanah sering disebut sebagai degradasi tanah. Degradasi berasal dari kata bahasa inggris “degradation” yang berarti proses penurunan status.

Dari penjelasan tersebut, dapat diartikan bahwa degradasi tanah adalah penurunan status atau nilai tanah. Penurunan nilai tanah tersebut dapat berupa penurunan kualitas maupun kuantitas.

Dilansir dari buku Ilmu Tanah (2016) karya Muhajir Utomo dan kawan-kawan, dijelaskan bahwa apabila tanah mengalami degradasi berarti kualitasnya menurun dan dalam arti yang luas dikatakan produktivitasnya menurun.

Baca juga: Air Tanah dalam Siklus Hidrologi

Pada dasarnya, terjadinya degradasi tanah disebabkan oleh dua faktor, yaitu:

  • Faktor manusia

Degradasi yang disebabkan oleh manusia biasanya terjadi dalam usaha pertanian di lahan kering.

Beberapa aktvitas manusia yang bisa menyebabkan terjadinya degradasi tanah, yaitu pemanfaatan lahan yang tidak memperhatikan kaidah-kaidah konservasi tanah, penggunaan pupuk buatan dan pestisida yang tidak ramah lingkungan, serta penggunaan sistem budidaya monokultur.

  • Faktor alam

Degradasi yang disebabkan oleh faktor alam biasanya terjadi di wilayah tropis basah, seperti di Indonesia.

Faktor alam yang bisa menyebabkan degradasi tanah adalah faktor topografi berupa wilayah dengan topografi berombak, bergelombang, dan berbukit dengan lereng curam sampai sangat curam.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bisakah Serigala Dijinakkan?

Bisakah Serigala Dijinakkan?

Skola
Kisah Sedih di Balik Kepunahan Burung Dodo

Kisah Sedih di Balik Kepunahan Burung Dodo

Skola
Alasan Ikan Hiu Menyerang Manusia

Alasan Ikan Hiu Menyerang Manusia

Skola
Apakah Fenomena Aurora Berbahaya?

Apakah Fenomena Aurora Berbahaya?

Skola
Fakta Unik Death Valley, Tempat Terpanas di Bumi

Fakta Unik Death Valley, Tempat Terpanas di Bumi

Skola
5 Kota Hantu yang Ditinggalkan Penduduknya

5 Kota Hantu yang Ditinggalkan Penduduknya

Skola
Seberapa Panas Suam-Suam Kuku?

Seberapa Panas Suam-Suam Kuku?

Skola
Kenapa Pria Tidak Bisa Membedakan Warna Lipstik?

Kenapa Pria Tidak Bisa Membedakan Warna Lipstik?

Skola
5 Alat Musik Tradisional NTB

5 Alat Musik Tradisional NTB

Skola
4 Alat Musik Daerah Jawa Barat

4 Alat Musik Daerah Jawa Barat

Skola
Keunikan Alat Musik Dogdog, Gendang Khas Banten

Keunikan Alat Musik Dogdog, Gendang Khas Banten

Skola
Alat Musik Trompet Reog Khas Jawa Timur

Alat Musik Trompet Reog Khas Jawa Timur

Skola
Bende, Alat Musik Tradisional Lampung

Bende, Alat Musik Tradisional Lampung

Skola
7 Alat Musik Daerah Sumatera Barat

7 Alat Musik Daerah Sumatera Barat

Skola
Mengenal Gamelan Khas Jawa Tengah dan Yogyakarta

Mengenal Gamelan Khas Jawa Tengah dan Yogyakarta

Skola
komentar
Close Ads X