Kompas.com - 14/11/2020, 15:23 WIB
Eduard Douwes Dekker britannica.comEduard Douwes Dekker

KOMPAS.com - Perlawanan terhadap kolonialisme di Indonesia tidak hanya dilakukan melalui peperangan, namun juga karya sastra.

Perlawanan melalui karya sastra berlangsung dari pertengahan abad ke-19 Masehi hingga proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Kebanyakan karya sastra tersebut ditulis dalam bahasa Belanda oleh orang Belanda maupun bangsawan pribumi.

Max Havelaar

Pada pertengahan abad ke-19 Masehi, Eduard Douwes Dekker (Multatuli) menulis sebuah buku berjudul Max Havelaar. Douwes Dekker adalah seorang berkebangsaan Belanda yang menjadi pegawai residen di Hindia Belanda.

Baca juga: Perlawanan Kolonialisme dan Imperialisme: Maluku Angkat Senjata

Buku Max Havelaar berisi tentang kritik terhadap penyelewengan bupati dan kepala residen pada sistem tanam paksa yang berlaku di Hindia Belanda. Douwes Dekker menulis Max Havelaar di Belgia pada tahun 1859 di Belgia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam buku Sastra Hindia Belanda dan Kita (1983) karya Subagio Sastrowardoyo, buku Max Havelaar mampu menggemparkan Belanda pada tahun 1860.

Kritik tersebut menggugah kaum humanis di Belanda untuk melakukan protes terhadap kerajaan Belanda. 10 tahun setelah novel Max Havelaar terbit, Belanda menghapuskan kebijakan tanam paksa di Indonesia.

Raden Ajeng Kartini. Hari kelahirannya, 21 April diperingati sebagai Hari Kartini setiap tahun.Dok. KOMPAS Raden Ajeng Kartini. Hari kelahirannya, 21 April diperingati sebagai Hari Kartini setiap tahun.
Habis Gelap Terbitlah Terang

Pada awal abad ke-20 Masehi, terbitlah buku Habis Gelap Terbitlah Terang yang beredar luas di golongan elit cendekiawan Indonesia. Buku tersebut berisi tentang arsip surat-menyurat antara R.A Kartini dengan sahabat penanya yang berkewarganegaraan Belanda.

Dalam surat-suratnya, Kartini menuliskan gagasannya tentang kekangan sistem feodal dan kolonial yang menghambat kemajuan bangsa pribumi Indonesia.

Baca juga: Dampak Kolonialisme dan Imperialisme di Bidang Pendidikan

Selain itu, Kartini juga mencantumkan gagasannya tentang bagaimana seharusnya peran perempuan dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Gagasan itulah yang nantinya menjadi asal usul dari emansipasi wanita.

Dalam buku Ikhtisar Sejarah Sastra Indonesia (1991) karya Ajip Rasidi, buku Habis Gelap Terbitlah Terang mampu menumbuhkan semangat perjuangan kebangsaan pemuda Indonesia.

Buku ini menjadi bacaan anggota Perhimpunan Indonesia dan Budi Utomo yang menjadi organisasi perlawanan kolonialisme di Indonesia.

Ki Hadjar DewantaraDok. KOMPAS Ki Hadjar Dewantara
Seandainya Aku Seorang Belanda

Ki Hadjar Dewantara pada 13 Juli 1913 menuliskan sebuah artikel yang berjudul Als ik een Nederlander was (Seandainya Aku Seorang Belanda).

Artikel tersebut berisi kritik tajam terhadap pemerintah kolonial Belanda yang menggunakan dana rakyat jajahan untuk perayaan kemerdekaan Belanda. Artikel tersebut dimuat pada surat kabar De Express milik Indische Partij.

Baca juga: Dampak Kolonialisme dan Imperialisme di Bidang Sosial-Budaya

Pemerintah kolonial menahan Ki Hadjar Dewantara atas artikelnya yang dianggap membahayakan kekuasaan Belanda di Indonesia. Namun, penahanan Ki Hadjar Dewantara malah menyulut api semangat pergerakan dari golongan muda Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.