Temuan Guci di Bawah Laut Ungkap Praktik Pembuatan Anggur Zaman Romawi

Kompas.com - 05/07/2022, 18:02 WIB


KOMPAS.com - Peneliti berhasil mengungkap mengenai tradisi pembuatan anggur di zaman Romawi dari temuan sebuah guci kuno di dasar laut di dekat pelabuhan modern San Felice Circeo, Italia.

Temuan guci anggur ini mampu memberi para peneliti wawasan yang berguna tentang praktik produksi anggur di wilayah Romawi pada abad 1-2 SM atau bagian dari periode Yunani-Italik akhir.

Peneliti menyebut praktik pembuatan anggur di pesisir Italia selama periode Romawi menggunakan anggur asli yang kemudian disimpan dalam tempat kedap air terbuat dari tar impor.

Hasil studi yang dipublikasikan di jurnal akses terbuka PLOS ONE ini didapat setelah peneliti memeriksa tiga amphorae (guci anggur) periode Romawi yang ditemukan di dasar laut di dekat pelabuhan modern San Felice Circeo, Italia yang terletak di sekitar 90 km tenggara Roma.

Dalam deposit yang terkandung di amphorae peneliti kemudian menemukan kombinasi penanda kimia, residu jaringan tanaman, dan serbuk sari yang memberikan bukti turunan anggur dan pinus.

Baca juga: Misteri Penemuan Guci Batu Raksasa di India, Berisi Sisa Kremasi

Seperti dikutip dari Science Alert, Selasa (5/6/2022) bukti temuan guci kuno tersebut menunjukkan bahwa amphorae digunakan dalam proses pembuatan anggur merah dan putih.

Sedangkan pinus digunakan untuk membuat tar yang berfungsi sebagai lapisan tahan air guci. Namun bisa juga tar dipakai untuk membumbui anggur seperti yang telah diamati di situs arkeologi serupa.

Sementara itu serbuk sari cocok dengan spesies liar dari daerah tersebut, menunjukkan bahwa sang pembuat anggur ini menggunakan tanaman lokal, meski belum jelas apakah anggur sudah didomestikasi pada saat itu.

Lalu tar pinus di sisi lain diambil dari daerah lain dan kemungkinan diimpor dari Calabria atau Sisilia.

Baca juga: Rahasia Makam Mesir Kuno Terungkap Lewat Bau Kuno dari Guci Berusia 3400 Tahun

Lebih lanjut, apa yang membuat penelitian ini penting adalah studi dilakukan dengan menggabungkan beberapa teknik analisis kimia terbaru dengan pendekatan lain untuk mengungkap lebih banyak lagi mengenai guci dan isinya daripada yang mungkin dilakukan sebelumnya.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.