Gagal Nonton Konser BTS, Ratna Laporkan Calo Tiket ke Polisi

Kompas.com - 09/11/2019, 21:39 WIB
Ratna (tengah) didampingi kedua temannya melaporkan kasus penipuan tiket konser Kpop ke Polda Metro Jaya, Sabtu (9/11/2019) Melvina TionardusRatna (tengah) didampingi kedua temannya melaporkan kasus penipuan tiket konser Kpop ke Polda Metro Jaya, Sabtu (9/11/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Ratna (29), seorang penggemar musik K-Pop melaporkan perantara penjual tiket atau calo berinisial IM ke Polda Metro Jaya, Sabtu (9/11/2019).

IM dilaporkan atas dugaan penipuan penjualan tiket konser BTS di Korea Selatan.

Laporan Ratna diterima dengan nomor laporan LP/7239/XI/2019/PMJ/Dit. Reskrimsus atas perkara penipuan melalui media elektronik dan waktu kejadian 30 September 2019.

Baca juga: Cerita Luna Maya Nonton Konser BTS Tiga Hari Berturut-turut

"Jadi kita beli tiket ke dia (IM) lewat Twitter, kemudian kita tergabung di grup chat. Kemudian dia berjanji dari mulai kita transfer, dia akan memberikan tiket itu 10-14 hari," kata Ratna di Polda Metro Jaya, Sabtu.

Ratna menurutkan, IM yang merupakan seorang WNI menawarkan tiket konser BTS melalui media sosial Twitter @seoulsys.

Tiket itu untuk konser BTS Love Yourself - Speak Yourself yang sejatinya digelar pada 26, 27, dan 29 Oktober 2019.

IM mengaku teman sekolah dari teman sang pelapor.

Karena itu, pelapor merasa percaya dengan IM dan juga telah mengecek kebenaran ucapan IM pada temannya.

Baca juga: Alasan Big Hit Pakai Sistem Lotre untuk Jual Tiket Konser BTS

Harga tiket yang ditawarkan oleh IM tiga sampai lima kali lebih mahal dari harga aslinya. Berkisar antara Rp 3,5 juta, 4 juta, 4,5 juta, dan 7 juta.

Sampai hari H jalannya konser di Korea Selatan, para korban tak kunjung mendapatkan tiket yang dijanjikan.

Menurut Ratna, hingga saat ini terdapat sekitar 23 korban (sekitar Rp 150 juta totalnya) yang belum mendapatkan uangnya kembali setelah tiket tersebut batal diberikan.

"Dia juga berjanji akan ada kompensasi lain, mengganti dua kali lipat dari para korban," tambah Ratna.

Setiap hari korban sudah mencoba menghubungi IM namun dibalas dalam waktu lama.

IM kerap menghindar dengan alasan yang tak masuk akal.

Dari grup percakapan WhatsApp, IM terakhir membalas pesan pada 5 November.

Sampai akhirnya, Ratna memutuskan untuk melapor ke polisi.

Baca juga: Film Dokumenter BTS Bring The Soul Cetak Rekor, Jutaan Tiket Terjual

Ratna mengatakan, selain untuk membuat IM menyadari perbuatannya, pelaporan ini juga ditujukan bagi para oknum-oknum lain yang berniat menipu dengan memanfaatkan embel-embel K-pop yang saat ini sedang digandrungi banyak orang.

"Sebenarnya yang kita ingin pelaporan ini menjadi peringatan. Bukan cuma mau laporin dia tapi saya pengin itu jadi peringatan buat semua orang, oknum-oknum yang ingin memanfaatkan Kpop yang lagi booming banget," tutup Ratna.

Menurut Ratna, IM diduga sebelumnya pernah melakukan penipuan tiket konser BTS di Hongkong (Maret 2019) dan Bangkok (April 2019), dan Jepang (Juni 2019).

Korbannya bukan hanya orang Indonesia, melainkan juga dari luar negeri.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X