Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Panda Raksasa yang Diberikan ke Taiwan oleh China Mati Setelah Menderita Kejang

Kompas.com - 20/11/2022, 08:34 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

TAIPEI, KOMPAS.com - Kebun Binatang Taipei melaporkan seekor panda raksasa yang diberikan ke Taiwan oleh China pada 2008 mati pada Sabtu (19/11/2022), setelah mengalami kejang dan kondisi kesehatan terus buruk.

Tuan Tuan dan rekan pembiakannya Yuan Yuan diberikan ke Taiwan ketika hubungan dengan China lebih ramah lebih dari satu dekade lalu.

Ironisnya, hubungan keduanya memburuk setelah Beijing, yang menganggap Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri, menjadi lebih agresif.

Baca juga: China dan Taiwan Kesampingkan Konflik, Kerja Sama Selamatkan Panda Raksasa Tuan Tuan

"Tim medis kami mengonfirmasi bahwa jantung Tuan Tuan berhenti berdetak pada pukul 13.48 (12.48 WIB)," kata pihak kebun binatang dalam pernyataan singkat.

Kebun binatang Taipei pertama kali melihat Tuan Tuan sakit pada Agustus, ketika dia mulai menderita kejang.

Dokter hewan dari China dipanggil untuk memeriksanya, dan scan menunjukkan dia memiliki lesi otak. Binatang langka ini menjalani terus diberikan obat sejak saat itu.

Kondisi beruang berusia 18 tahun tersebut selanjutnya tidak menunjukkan perbaikan, dan dia tidak bisa lagi "menjalani kehidupan yang berkualitas", kata pernyataan dari kebun binatang.

"Akan sangat menyakitkan dan berisiko bagi Tuan Tuan untuk menyadarkannya dari anestesi," kata juru bicara Eric Tsao sebagaimana dilansir Guardian.

Baca juga: Video Panda Raksasa Coba Kabur dari Kandang, Panjat Pagar Dua Meter bak Kung Fu Panda

Fans Tuan Tuan mengungkap rasa duka atas kematiannya di media sosial.

Sementara Wali Kota Taipei, Ko Wen-je, berterima kasih kepada panda itu dalam sebuah unggahan di Instagram karena "membawa kebahagiaan bagi orang Taiwan dan membuat kebun binatang Taipei lebih indah".

Badan pembuat kebijakan utama Taiwan, Dewan Urusan Daratan (MAC), memuji peran panda raksasa Tuan Tuan dalam meningkatkan hubungan dengan Beijing.

Tuan Tuan "biarkan semua orang tahu lebih banyak tentang panda raksasa dan membantu mempromosikan pertukaran antara kedua belah pihak ... MAC sedih dia telah meninggal dunia", katanya.

Bersama Yuan Yuan, pasangannya yang jika digabung namanya berarti "reuni" atau "persatuan," panda Tuan Tuan telah menjadi bintang besar di Taiwan.

Tuan Tuan dan Yuan Yuan sudah memiliki dua keturunan, yang semuanya berjenis kelamin betina.

China telah lama menjalankan “diplomasi panda” dan donasi Tuan Tuan dan Yuan Yuan dipandang mendukung kepresidenan pemimpin Taiwan terdahulu yang ramah dengan Beijing, Ma Ying-jeou.

Baca juga: Panda Tertua di Dunia Ini Merayakan Ulang Tahun Ke-35, Apa Kado Khususnya?

Halaman:

Terkini Lainnya

Biden dan Trump Sepakati Aturan Debat Pertama Pilpres AS 2024, Termasuk Tak Boleh Bawa Catatan

Biden dan Trump Sepakati Aturan Debat Pertama Pilpres AS 2024, Termasuk Tak Boleh Bawa Catatan

Global
1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

Global
Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Global
Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Global
Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Global
Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Internasional
Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Global
Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Global
Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Global
Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Global
WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

Global
Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Global
Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Global
1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

Global
Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com