Pindahkan Pengungsi Rohingya, Pemerintah Bangladesh Tuai Kontroversi

Kompas.com - 03/12/2020, 20:34 WIB
Kamp pengungsian warga Rohingya di Kutupalong, Ukhia, Bangladesh. AFP / MUNIR UZ ZAMANKamp pengungsian warga Rohingya di Kutupalong, Ukhia, Bangladesh.

COX’S BAZAAR, KOMPAS.com - Bangladesh mulai memindahkan ratusan pengungsi Rohingya ke sebuah pulau dataran rendah di daerah yang rawan topan dan banjir pada Kamis (03/12/20).

Tindakan itu menuai kecaman, dengan kelompok pegiat hak asasi manusia menuduh para pengungsi itu dipaksa pergi.

Hampir satu juta Rohingya tinggal di kamp-kamp kumuh di Bangladesh tenggara. Mereka sebagian besar melarikan diri dari serangan militer di Myanmar pada tahun 2017.

Pemerintah Bangladesh diduga semakin tidak sabar untuk membersihkan kamp. Sebab banyak pengungsi menolak untuk kembali dan geng narkoba yang kejam serta ekstremis aktif di lokasi.

Pada Kamis, lebih dari 20 bus yang membawa hampir seribu orang meninggalkan kamp di wilayah Cox's Bazaar menuju kota pelabuhan Chittagong.

"Dua puluh bus berangkat dalam dua shift. Ada 423 orang di 10 bus pertama dan 499 orang di 10 bus kedua," kata Anwar Hossain, kepala polisi regional kepada AFP.

Baca juga: Terungkap Nilai Upah yang Diberikan untuk Penyelundup Warga Rohingya

Keterangan resmi menyatakan dari Chittagong para pengungsi akan dibawa dengan kapal pendarat militer ke pulau Bhashan Char.

Pulau seluas 13.000 acre (52 kilometer persegi) ini adalah salah satu dari beberapa jalur berlumpur yang muncul di Teluk Benggala dalam beberapa dekade terakhir.

Angkatan Laut Bangladesh telah membangun tempat berlindung di sana untuk setidaknya 100.000 pengungsi Rohingya serta tanggul banjir setinggi sembilan kaki (tiga meter).

Namun penduduk setempat mengatakan air pasang membanjiri pulau itu beberapa tahun lalu. Topan juga sering terjadi di wilayah tersebut dan dapat menyebabkan gelombang badai setinggi empat atau lima meter.

Halaman:
Baca tentang

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[Biografi Tokoh Dunia] Alexei Navalny, Musuh Bebuyutan Putin yang Tak Tumbang meski Dipenjara dan Diracun

[Biografi Tokoh Dunia] Alexei Navalny, Musuh Bebuyutan Putin yang Tak Tumbang meski Dipenjara dan Diracun

Global
Rusia Tuduh Kedutaan AS di Moskwa Terbitkan Rute Protes Pendukung Navalny

Rusia Tuduh Kedutaan AS di Moskwa Terbitkan Rute Protes Pendukung Navalny

Global
Dua Pemimpin Suku Asli Amazon Tuntut Presiden Brasil Jair Bolsonaro

Dua Pemimpin Suku Asli Amazon Tuntut Presiden Brasil Jair Bolsonaro

Global
Wuhan Sudah Kembali Normal Saat Dunia Masih Berjuang Melawan Pandemi

Wuhan Sudah Kembali Normal Saat Dunia Masih Berjuang Melawan Pandemi

Global
7 Pulau-pulau Horor di Dunia dari Penjara Tua sampai Situs Uji Senjata Biologis

7 Pulau-pulau Horor di Dunia dari Penjara Tua sampai Situs Uji Senjata Biologis

Global
Biden Gonta-ganti Pena Setiap Tanda Tangani Dokumen, Ternyata Ini Alasannya

Biden Gonta-ganti Pena Setiap Tanda Tangani Dokumen, Ternyata Ini Alasannya

Global
Ribuan Pendukung Navalny Demo di Moskwa, Olok-olok Putin dan Bentrok dengan Polisi

Ribuan Pendukung Navalny Demo di Moskwa, Olok-olok Putin dan Bentrok dengan Polisi

Global
Cegah Penularan Covid-19, Dokter di Perancis: Jangan Bicara di Transportasi Umum

Cegah Penularan Covid-19, Dokter di Perancis: Jangan Bicara di Transportasi Umum

Global
Bagaimana Nasib “Tembok Trump” di Era Biden?

Bagaimana Nasib “Tembok Trump” di Era Biden?

Global
[VIDEO] Lebih dari 100 Ekor Monyet 'Gerebek' Sebuah Ladang Desa di Thailand karena Kelaparan

[VIDEO] Lebih dari 100 Ekor Monyet "Gerebek" Sebuah Ladang Desa di Thailand karena Kelaparan

Global
Garda Nasional Telantar Tidur di Parkiran Gedung Capitol, Joe Biden Minta Maaf

Garda Nasional Telantar Tidur di Parkiran Gedung Capitol, Joe Biden Minta Maaf

Global
Lemari Pendingin Tercabut Petugas, Hampir 2.000 Dosis Vaksin Hancur

Lemari Pendingin Tercabut Petugas, Hampir 2.000 Dosis Vaksin Hancur

Global
Hong Kong Lockdown Terketat untuk Lawan Gelombang Keempat Covid-19

Hong Kong Lockdown Terketat untuk Lawan Gelombang Keempat Covid-19

Global
Suami Siram Istri dengan Air Mendidih gara-gara Dibangunkan untuk Sarapan

Suami Siram Istri dengan Air Mendidih gara-gara Dibangunkan untuk Sarapan

Global
Minum Anggur Merah dan Telanjang di Bak Mandi, Influencer di Arab Saudi Dikecam Netizen

Minum Anggur Merah dan Telanjang di Bak Mandi, Influencer di Arab Saudi Dikecam Netizen

Global
komentar
Close Ads X