Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sering Jadi Andalan Indonesia, Bagaimana Perasaan Ahsan/Hendra?

Kompas.com - 12/11/2020, 18:20 WIB
Farahdilla Puspa,
Nugyasa Laksamana

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan menjadi salah satu pasangan ganda putra yang kerap mengharumkan nama bangsa Indonesia.

Puluhan medali dan beberapa gelar juara sudah pernah digenggam keduanya saat bertanding di berbagai turnamen penting.

All England, Kejuaraan Dunia, Kejuaraan Beregu Putra, Asian Games, dan sejumlah turnamen BWF menjadi saksinya.

Sebelum turnamen bulu tangkis mati suri karena Covid-19, Ahsan/Hendra kembali mencatatkan namanya di persaingan papan atas ganda putra dunia.

Baca juga: Sebuah Gelar yang Menjadi Titik Balik Karier Seorang Mohammad Ahsan

Ahsan/Hendra yang kini menempati peringkat dua dunia mengantongi gelar juara All England 2019, New Zealand Open 2019, Kejuaraan Dunia 2019, dan BWF World Tour Finals 2019.

Lewat bulu tangkis, keduanya menyadari kerap menjadi andalan bahkan harapan terakhir untuk mempertaruhkan harga diri bangsa di mata dunia.

Meski demikian, baik Ahsan maupun Hendra sama-sama menikmati hal tersebut.

Ahsan bahkan mengaku senang bisa mendapatkan kesempatan untuk membela dan berjuang demi Indonesia lewat cabang olahraga bulu tangkis.

"Pertama pasti bangga bisa ikut berjuang untuk membela Indonesia karena tidak semua orang punya kesempatan itu," kata Ahsan dalam bincang media hari pahlawan bertajuk Perjuangan Klub dalam Melahirkan Pahlawan Bulu Tangkis Indonesia via aplikasi Zoom, Kamis (12/11/2020).

Baca juga: Hendra Setiawan: Saya Selalu Kalah Sama Kevin Sanjaya

"Kalau sudah di lapangan, bermain nothing to lose saja karena kami sudah latihan bertahun-tahun istilahnya. Jadi, tinggal bagaimana mengaplikasikan strategi dalam pertandingan."

Lebih lanjut, Ahsan mengungkapkan bahwa mental sangat berpengaruh dalam menghadapi berbagai tekanan dalam pertandingan.

"Pasti merasa tegang, tetapi kalau saya sendiri lebih banyak berdoa, berusaha, dan selebihnya berserah diri apa pun hasilnya."

"Dalam hal seperti itu, mental sangat berpengaruh. Namun, karena belajar dari pengalaman, sudah sering bertanding jadi terbiasa dengan tekanan."

Baca juga: Marcus/Kevin dkk Berpeluang Tampil di BWF World Tour Finals Tahun Ini

"Jadi, saya tidak terlalu memikirkan soal itu. Kalau terus dipikirkan, mainnya kadang malah jadi berantakan," ucap Ahsan melanjutkan.

Hal serupa juga dikatakan oleh Hendra Setiawan yang memilih fokus pada permainan ketimbang memikirkan segala tuntutan dari luar lapangan.

"Saya lebih fokus ke permainan kami. Ya, kami membawa nama negara, tetapi saya tidak mau lebih fokus ke sana," kata Hendra.

"Memang sulit, mau tidak mau pasti akan kepikiran bahwa kami bertanding dengan membawa nama bangsa. Jadi, benar-benar usaha untuk lebih fokus dan konsentrasi mainnya mau seperti apa," tutur Hendra Setiawan.

Sementara itu, Ahsan/Hendra dijadwalkan mengikuti turnamen BWF Asia Open I dan Asia Open II yang akan digelar pada Januari 2021 di Thailand.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Piala Asia U23 2024, Timnas Indonesia Protes ke AFC Usai Kontroversial Wasit

Piala Asia U23 2024, Timnas Indonesia Protes ke AFC Usai Kontroversial Wasit

Timnas Indonesia
STY Nilai Laga Indonesia Vs Qatar Seperti Pertunjukan Komedi

STY Nilai Laga Indonesia Vs Qatar Seperti Pertunjukan Komedi

Timnas Indonesia
Piala Asia U23 2024, Kata Pelatih Qatar Usai Kalahkan Timnas Indonesia

Piala Asia U23 2024, Kata Pelatih Qatar Usai Kalahkan Timnas Indonesia

Timnas Indonesia
Jadwal Timnas U23 Indonesia Usai Dibekuk Qatar, Bangkit Lawan Australia

Jadwal Timnas U23 Indonesia Usai Dibekuk Qatar, Bangkit Lawan Australia

Timnas Indonesia
Jadwal Leg Kedua 8 Besar Liga Champions 2023-2024, Barcelona vs PSG, Dortmund vs ATM

Jadwal Leg Kedua 8 Besar Liga Champions 2023-2024, Barcelona vs PSG, Dortmund vs ATM

Liga Champions
Biang Kekalahan Timnas U23 Indonesia dari Qatar

Biang Kekalahan Timnas U23 Indonesia dari Qatar

Timnas Indonesia
Hasil dan Klasemen Liga Inggris: Man City Pertama, Chelsea 10 Besar Usai Pesta Gol

Hasil dan Klasemen Liga Inggris: Man City Pertama, Chelsea 10 Besar Usai Pesta Gol

Liga Inggris
Hasil Chelsea Vs Everton: Sensasi 4 Gol Palmer, The Blues Pesta

Hasil Chelsea Vs Everton: Sensasi 4 Gol Palmer, The Blues Pesta

Liga Inggris
Klasemen Piala Asia U23 2024: Qatar Puncaki Grup A Usai Bekuk Indonesia

Klasemen Piala Asia U23 2024: Qatar Puncaki Grup A Usai Bekuk Indonesia

Timnas Indonesia
Hasil Timnas U23 Indonesia Vs Qatar: Penalti, 2 Kartu Merah, Garuda Kalah

Hasil Timnas U23 Indonesia Vs Qatar: Penalti, 2 Kartu Merah, Garuda Kalah

Timnas Indonesia
HT Qatar Vs Indonesia: Garuda Terhalang Tiang, Kemasukan Gol Penalti

HT Qatar Vs Indonesia: Garuda Terhalang Tiang, Kemasukan Gol Penalti

Timnas Indonesia
Liverpool Kalah Lagi di Anfield, Klopp Merasa seperti Sampah

Liverpool Kalah Lagi di Anfield, Klopp Merasa seperti Sampah

Liga Inggris
Susunan Pemain Qatar Vs Indonesia: Marselino Jadi Harapan, Ivar Jenner Starter

Susunan Pemain Qatar Vs Indonesia: Marselino Jadi Harapan, Ivar Jenner Starter

Timnas Indonesia
Persita Terus Percaya, Persib Ditahan 3-3, Raih Poin Berharga

Persita Terus Percaya, Persib Ditahan 3-3, Raih Poin Berharga

Liga Indonesia
Hasil Liga 1: Bali United Dikejutkan Persikabo, 16 Gol dalam 3 Laga

Hasil Liga 1: Bali United Dikejutkan Persikabo, 16 Gol dalam 3 Laga

Liga Indonesia
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com