Ari Junaedi
Akademisi dan konsultan komunikasi

Doktor komunikasi politik & Direktur Lembaga Kajian Politik Nusakom Pratama.

Asa Pasukan "STY" dan Masih Absennya Bendera Merah Putih di Piala AFF 2020

Kompas.com - 31/12/2021, 17:00 WIB
Suporter Timnas Indonesia memberikan sorakan dukungan pada pertandingan leg pertama final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand di National Stadium, Singapura, Rabu (29/12/2021) malam WIB. Timnas Indonesia takluk 0-4 dari Thailand pada laga leg pertama final Piala AFF 2020. AFP/ROSLAN RAHMANSuporter Timnas Indonesia memberikan sorakan dukungan pada pertandingan leg pertama final Piala AFF 2020 antara Indonesia vs Thailand di National Stadium, Singapura, Rabu (29/12/2021) malam WIB. Timnas Indonesia takluk 0-4 dari Thailand pada laga leg pertama final Piala AFF 2020.
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DEGUP jantung Mbah Slamet Ateng bertambah kencang bahkan menyebabkan sesak napas yang berujung kematian saat menyaksikan kiper Tim Nasional (Timnas) Indonesia, Nadeo Argawinata, berhasil menepis tendangan penalti pemain Singapura, Faris Ramli, di layar kaca.

Penyakit yang diidap warga Tulung Agung, Jawa Timur itu tidak sanggup melihat keseruan pertandingan kesebelasan Indonesia yang dibesut Shin Tae Yong (STY) di perempat final Piala AFF 2020 pada Sabtu (25/12/2021) dan lolos ke partai final.

Sebaliknya riuh kekecewaan warga yang nonton bareng timnas melawan Thailand di leg pertama final Piala AFF yang memadati sebuah warung kopi di pinggir jalan di sudut Kota Surabaya, Jawa Timur begitu terasa pada Rabu lalu.

Baca juga: Jawaban Shin Tae-yong soal Masa Depan Latih Timnas Usai Final Piala AFF

Bola memang bulat, ekspektasi yang begitu membuncah menjadi luruh usai "pasukan garuda" dilumat "gajah perang" dengan angka telak 4-0. Tidak kurang para petinggi negeri hingga warga jelata menyaksikan dengan tegang kegigihan Timnas berjuang di lapangan hijau.

Memang ini baru pertandingan leg pertama, masih ada kesempatan lagi di pertandingan leg ke dua yang dihelat di pada 1 Januari 2022.

Dari pertandingan olahraga, termasuk sepakbola, kita bisa melihat keseruan komentar jauh lebih ramai dibandingkan jalannya pertandingannya di lapangan. Bearagam pendapat berdasarkan versi masing-masing menjadi alasan pembenar yang kadang sulit dikompromikan. Kebebasan berpendapat adalah sebuah kewajaran namun kadang kita melupakan logika yang paling sederhana sekalipun.

Semuanya menyalahkan pemain. Kerap pula kekesalan ditimpakan kepada pelatih. Bisa pula, sasaran kesalahan ditimpakan kepada ketua Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI) yang dianggap mencari “panggung” dengan berusaha masuk ke ruang ganti pemain atau malah ke menteri urusan olahraga yang tidak becus mengurus persoalan doping hingga pelarangan pengibaran bendera nasional.

Lain lagi dengan komentar seorang presenter layar kaca yang malah berharap Indonesia tidak menjuarai Piala AFF. Selain menganggap pemain timnas banyak gaya dan provokatif, kemampuan timnas yang kewalahan menghadapi sembilan pemain Singapura di babak perempat final menjadi ukuran timnas memang belum layak menjadi jawara di Kawasan Asia Tenggara (Kompas.com, 27 Desember 2021).

Namun tidak kalah hebatnya lagi, masih begitu banyak dukungan mengalir dari berbagai kalangan dengan mengesampingkan pesismisme kemampuan pasukan STY. Beberapa pesohor menjanjikan dana besar untuk mengapresiasi perjuangan timnas. Kalah atau menang menjadi urusan kedua, yang lebih penting lagi unjuk gigi mengerahkan segala kekuatan untuk menghadapi lawan.

Hargai proses perjuangan

Perjuangan pasukan STY hingga bisa menapak di pertandingan final Piala AFF 2020 adalah sebuah proses panjang dari setiap pertandingan ke pertandingan. Bertanding tanpa pernah kala di babak penyisihan grup. Melumat Kamboja dengan 4-2 dan melahap Laos dengan 5-1 , menahan seri tim terkuat Vietnam hingga menghajar musuh “bebuyutan” Malaysia dengan angka telak 4-1.

Baca juga: Timnas Indonesia di Final Piala AFF 2020: Mungkinkah Keajaiban Itu Ada?

Dalam pertandingan melawan Singapura di perempat final, Indonesia menang dengan agregat 5-3. Sejak saat itulah semua harapan tinggi dipasang oleh pencinta sepakbola Tanah Air agar timnas mampu menghadapi Thailand. Sayangnya, ketenangan pemain-pemain Thailand dalam mengolah bola yang berujung gol, begitu elok diperagakan. Kita memang kalah kelas dengan Thailand.

Melihat semua fase pertandingan yang telah dilakoni timnas, tidak ada salahnya kita menghargai sebuah proses yang telah dilalui pasukan STY. Mulai dari pemilihan pemain, pemusatan pelatihan nasional hingga serangkaian laga uji coba. Kalah-menang adalah hasil tetapi yang jauh lebih penting adalah proses yang mereka jalani.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.