Apakah Indonesia Dihantam Gelombang Panas? Ini Penjelasan BMKG

Kompas.com - 02/08/2021, 08:00 WIB
Ilustrasi panas Bumi. Studi baru ungkap jumlah panas yang diserap Bumi semakin meningkat. Ketidakseimbangan energi Bumi ini, salah satunya diakibatkan oleh perubahan iklim. SHUTTERSTOCK/BerkeIlustrasi panas Bumi. Studi baru ungkap jumlah panas yang diserap Bumi semakin meningkat. Ketidakseimbangan energi Bumi ini, salah satunya diakibatkan oleh perubahan iklim.

KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menegaskan bahwa fenomena cuaca gelombang panas tidak terjadi di Indonesia.

Pernyataan ini dikeluarkan setelah beredar isu terjadinya gelombang panas di dunia dan Indonesia di khalayak ramai.

Adapun Badan Meteorologi Dunia melaporkan terjadinya gelombang panas di Amerika Utara, yang memecahkan rekor suhu tertinggi dan berdampak luas pada kehidupan manusia serta ekosistem.

Sebagaimana terjadi di wilayah British Columbia, Kanada setinggi 49,6 derajat celcius dan suhu 47,7 derajat celcius di Phoenix Arizona pada pertengahan bulan Juni 2021.

"Pada minggu pertama bulan Agustus 2021, sedang berlangsung kejadian gelombang panas di Eropa yang diprediksi bisa mencapai suhu 40-45 derajat celcius di wilayah Eropa Selatan," kata Kepala Humas BMKG Akhmad Taufan Maulana kepada Kompas.com, Minggu (1/8/2021).

Baca juga: Mengenal Fenomena Surya Pethak, Kala Matahari Memutih dan Suhu Jadi Dingin

Gelombang panas

Taufan menjelaskan gelombang panas atau dikenal dengan heatwave merupakan fenomena cuaca dimana suhu udara panas terjadi lebih tinggi 5 derajat celcius dari rata-rata suhu maksimum hariannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kejadian ini berlangsung selama lima hari atau lebih secara berturut-turut.

"Fenomena gelombang panas ini biasanya terjadi di wilayah lintang menengah-tinggi seperti wilayah Amerika, Eropa dan Australia, dan terjadi pada wilayah yang memiliki massa daratan yang luas," ujar Taufan.

Secara dinamika atmosfer, hal tersebut terjadi karena udara panas yang terperangkap di suatu wilayah, sebab adanya anomali dinamika atmosfer yang mengakibatkan aliran udara tidak bergerak pada wilayah yang luas.

"Misalnya saat terbentuknya sistem tekanan tinggi dalam skala yang luas dan bertahan cukup lama," kata Taufan.

Baca juga: Suhu Dingin di Sejumlah Daerah di Indonesia, Ini Penjelasan BMKG

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.