Wisnu Nugroho
Pemimpin Redaksi Kompas.com

Wartawan Kompas. Pernah bertugas di Surabaya, Yogyakarta dan Istana Kepresidenan Jakarta dengan kegembiraan tetap sama: bersepeda. Menulis sejumlah buku tidak penting.

Tidak semua upaya baik lekas mewujud. Panjang umur upaya-upaya baik ~ @beginu

KRI Nanggala-402, Tuhan Bersama Mereka yang Remuk Redam Hatinya

Kompas.com - 27/04/2021, 09:46 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Hai, apa kabarmu? Semoga kabarmu baik meskipun duka mendalam mewarnai minggu yang baru saja kita lewati.

Sepanjang minggu lalu dan juga hari-hari ke depan, duka itu masih akan terasa dan tetap mendalam khususnya untuk keluarga 53 patriot yang gugur bersamaan dengan tenggelamnya KRI Nanggala-402.

Sabtu (24/4/2021) pukul 17.00, duka itu pecah. Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto dan Kepala Staf TNI AL Laksamana Yudo Margono mengumumkan, KRI Nanggala-402 tenggelam (subsunk).

Status tenggelam (subsunk) merupakan konsekuensi logis setelah 72 jam Nanggala-402 hilang kontak sejak Rabu (21/4/2021) pukul 03.46 dan upaya pencarian serta penyelamatan tidak membuahkan hasil.

Nanggala-402 dinyatakan dalam stutus pencarian (sublook) pada Rabu (21/4/2021) pukul 05.15.

Selama tiga jam pencarian dan tidak diketahui keberadaan kapal selam. Keamanan kapal selam tidak dapat dipastikan.

Ketiadaan hasil dalam pencarian selama tiga jam ini kemudian mengubah status Nanggala-402 menjadi submiss dengan konsekuensi dilakukannya operasi penyelamatan.

Waktu 72 jam adalan perhitungan cadangan oksigen yang tersedia di dalam Nanggala-402.

Setelah melewati waktu itu, isyarat kapal tenggelam (subsunk) disampaikan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto.

Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (tengah) memberikan keterangan terkait perkembangan operasi pencarian KRI Nanggala 402 saat konferensi pers di Lanud I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Minggu (25/4/2021). KRI Nanggala 402 dipastikan tenggelam dan 53 awak kapalnya gugur di perairan utara Bali.ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (tengah) memberikan keterangan terkait perkembangan operasi pencarian KRI Nanggala 402 saat konferensi pers di Lanud I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Minggu (25/4/2021). KRI Nanggala 402 dipastikan tenggelam dan 53 awak kapalnya gugur di perairan utara Bali.
Sehari setelah dinyatakan tenggelam, Minggu (25/4/2021), sejumlah barang bukti ditemukan. Duka pecah makin mendalam menenggelamkan setitik harapan yang masih dimungkinkan soal keselamatan.

Di dasar laut dengan kedalaman 838 meter di utara Pulau Bali, Nanggala-402 ditemukan. Nanggala berbobot 1.200 ton yang dibeli dari Jerman tahun 1981 terbelah menjadi tiga bagian.

Kepastian yang meyakinkan ini membuat kepastian bahwa Nanggala-402 tidak akan kembali. Nanggala-402 kini diyakini sedang dalam misi untuk patroli abadi (on eternal patrol). 

Sebuah patroli dimulai ketika kapal selam meninggalkan pelabuhan, dan berakhir saat kapal berhasil kembali.

Nanggala-402 meninggalkan pelabuhan untuk ikut dalam skenario penembakan rudal di laut utara Pulau Bali.

Namun, saat Nanggala-402 tenggelam, dan tidak kembali, patroli itu abadi.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.