[HOAKS] Pejabat Denmark Meninggal saat Umumkan Penghentian Vaksin AstraZeneca

Kompas.com - 19/04/2021, 14:30 WIB
Ilustrasi hoaks. KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMOIlustrasi hoaks.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta

KOMPAS.com – Sebuah unggahan di Facebook menyebut bahwa pejabat pemerintah Denmark meninggal saat mengumumkan keputusan berhenti mengunakan vaksin AstraZenecca.

Unggahan ini menyertakan video seorang wanita pingsan di belakang podium.

Dari penelusuran Kompas.com, informasi yang disampaikan melalui unggahan tersebut adalah tidak benar atau hoaks.

Narasi yang beredar

Akun Facebook Saless Paksinn Panik mengunggah sebuah video pada Jumat (16/4/2021).

Video itu menampilkan seorang wanita pingsan di belakang podium.

Terdapat teks dalam video tersebut bertuliskan, "Denmark melarang vaksin AstraZeneca dan selama pengumuman langsung salah satu pejabat pemerintah pingsan dan meninggal."

Unggahan ini juga disertai narasi yang mengaitkan kejadian ini dengan serangan jantung presiden Tanzania.

Berikut nukilan unggahan Facebook dari akun Salles Paksinn Panik:

"Ini risikonya kalau berani melawan ndoro globe
Kemarin presiden Tanzania yg sempat 1 minggu menghilang dan dinyatakan meninggal akibat serangan jantung
Sekarang salah satu pejabat pemerintah Denmark meregang nyawa saat mengumumkan pelarangan vax astrazeneca
Mungkin di racun," tulisnya.

Tangkapan layar unggahan Facebook yang menyebut pejabat Denmark meninggal saat mengumunkan keputusan berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca, Jumat (16/4/2021).Saless Paksinn Panik Tangkapan layar unggahan Facebook yang menyebut pejabat Denmark meninggal saat mengumunkan keputusan berhenti menggunakan vaksin AstraZeneca, Jumat (16/4/2021).

Penelusuran Kompas.com

Dari hasil penulusuran Kompas.com, video pejabat Denmark yang ada dalam unggahan Facebook tersebut adalah kepala badan obat-obatan Denmark, Tanja Erichsen.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X