Yth Bapak Presiden...

Kompas.com - 04/08/2020, 11:30 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan  sambutan saat acara penyaluran dana bergulir untuk koperasi di Istana Negara, Jakarta, Kamis (23/7/2020). Pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 1 triliun untuk disalurkan kepada koperasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional yang terdampak COVID-19. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/Pool/nz ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak APresiden Joko Widodo memberikan sambutan saat acara penyaluran dana bergulir untuk koperasi di Istana Negara, Jakarta, Kamis (23/7/2020). Pemerintah melalui Lembaga Pengelola Dana Bergulir Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (LPDB-KUMKM) menyiapkan dana bergulir sebesar Rp 1 triliun untuk disalurkan kepada koperasi dalam rangka pemulihan ekonomi nasional yang terdampak COVID-19. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/Pool/nz

Judul di atas saya ambil dari judul sebuah buku terbitan lembaga swadya masyarakat (LSM) Rumah Kebangsaan bulan Juni 2014. Judul lengkap dari buku ini adalah Yth Bapak Presiden: Pesan untuk Indonesia Sejahtera dan Berkeadilan.

Cetakan pertama buku ini Juni 2014 atau sekitar satu bulan sebelum pemilihan presiden tanggal 9 Juli 2014. Buku ini berisi pesan-pesan untuk presiden yang dihasilkan untuk pemilihan presiden waktu itu. Pemenang pilpres itu adalah Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden (waktu itu) Jusuf Kalla.

Ada 30 penulis menyampaikan pesan-pesan untuk presiden pemenang pilpres tersebut. Pesan-pesan itu tertulis.

Ini mengingatkan saya pada pepatah Latin kuno dari Roma, verba volant, scripta manent, artinya, kata-kata yang diucapkan terbang, kata-kata tertulis tetap ada.

Itu artinya, kata-kata lisan mudah dilupakan, tetapi tulisan akan tetap ada atau abadi. Yang tertulis biarkan tertulis.

Kita buka kembali buku itu. Beberapa penulisnya ada yang bekerja atau jadi pegawai di Istana Kepresidenan, ada juga yang di luar Istana. Ada juga yang menjadi menteri, yakni Teten Masduki, menteri koperasi dan usaha kecil dan menengah.

Kang Teten selain menulis artikel "Jalan Pedang Memerangi Korupsi" (halaman 91), juga memberi pengantar buku ini sebagai Pelaksana Harian Rumah Kebangsaan.

Sebelum melihat isi tulisan Kang Teten yang cukup enak dibaca saat ini, kita simak dulu isi pesan penulis lain yang cukup mengasyikan untuk dikutip beberapa kalimat dalam artikelnya.

Kita lihat artikel Arifin Panigoro, sebagai salah satu pendiri perkumpulan Rumah Kebangsaan yang kini menjadi salah satu anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres).

Sebagai catatan tambahan lembaga Wantimpres, seperti halnya lembaga staf khusus presiden ini didirikan pertamakali di dalam istana, oleh Presiden ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X