TNI Kirim Bantuan, Bagaimana Kondisi Terkini Kebakaran Hutan di Australia?

Kompas.com - 01/02/2020, 20:35 WIB
Kebakaran hutan Australia diduga disebabkan oleh latihan artileri militer beberapa waktu lalu. WILLIAM WEST / AFPKebakaran hutan Australia diduga disebabkan oleh latihan artileri militer beberapa waktu lalu.

KOMPAS.com - TNI telah memberangkatkan Satuan Tugas (Satgas) Garuda RI untuk membantu pemadaman kebakaran hutan dan lahan di Australia pada Sabtu (1/2/2020).

Satgas Garuda RI terdiri 44 orang.

Personel TNI sebanyak 41 orang terdiri dari tiga orang Tim LO berasal dari Angkatan Udara (AD) dan satu dari Angkatan Udara (AU).

Selain itu, ada Tim Zeni Konstruksi sebanyak 36 orang dengan rincian 26 orang TNI AD (menzikon), enam orang TNI AL (yonmar), dan empat orang TNI AU (disfaksonau).

Selain TNI, ada juga satu orang berasal dari Kementerian Luar Negeri dan dua orang dari BNPB. Sehingga total menjadi 44 orang.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, sudah seharusnya Indonesia memberikan bantuan kepada Australia

Baca juga: TNI Siap Tambah Personel untuk Pemadaman Kebakaran Hutan di Australia

Lantas bagaimana kondisi terkini kebakaran hutan di Australia?

Sejak September 2019 lalu, Australia masih berjuang memadamkan kebakaran hutan yang telah menewaskan 33 orang dan 1 miliar ekor hewan.

Kebakaran tersebut menjadi yang terburuk di Australia dalam dua dekade terakhir.

Saat ini, kebakaran hutan bahkan mulai mengancam Ibu kota Australia, Canbera dan daerah sekitarnya.

Dengan kondisi itu, pihak berwenang Ibu Kota Cambera telah menyatakan keadaan darurat, dikutip dari CNN (31/1/2020).

Menteri Utama Canberra Andrew Barr mengatakan, Canberra dalam kondisi siaga tinggi karena kebakaran hutan sudah melahap 8 persen dari total daratan di wilayahnya.

"Canberra sekarang menghadapi ancaman kebakaran hutan dan lahat terburuk sejak kebakaran hebat tahun 2003," kata Barr.

"Kombinasi panas eksteim, angin, dan landskap wilayah yang kering akan membuat pinggiran kota di selatan Canberra dalam bahaya beberapa hari mendatang," lanjut dia.

Baca juga: PDIP Dukung Langkah TNI Kirim Satgas Garuda ke Australia untuk Bantu Padamkan Karhutla

Keputusan yang menyatakan keadaan darurat didasarkan pada pemetaan prediktif dari kebakaran hutan dari 31 Januari hingga 2 Februari.

New South Wales juga telah mengumumkan keadaan darurat selama tujuh hari, terhitung sejak Jumat (30/1/2020).

Pemerintah juga bersiap untuk memulai evakuasi warga dari daerah terdampak.

Perdana Menteri New South Wales Gladys Berejiklian mengatakan, kondisi darurat tersebut dikeluarkan karena kondisi cuaca diperkirakan akan memburuk secara signifikan pad Sabtu (1/2/2020).

"Kami ingin memastikan kami mengambil setiap tindakan pencegahan untuk bersiap menghadapi hari yang mengerikan pada hari Sabtu," katanya, dilansir dari CNN, Sabtu (1/2/2020).

Ini merupakan pengumuman kondisi darurat ketiga kalinya bagi New South Wales, setelah sebelumnya dikeluarkan pada November dan Desember.

Ribuan orang telah meninggal pesisir selatan negara itu pada Kamis (30/1/2020).

Baca juga: Ini Tugas Satgas Garuda di Lokasi Kebakaran Hutan Australia

Pihak berwenang juga mendesak warga untuk segera mengungsi sebelum Sabtu karena cuaca ekstrem di atas 40 derajat celcius.

Bandara Canberra juga sempat ditutup karena ancapan api di sekitarnya, seperti diberitakan BBC, Jumat (31/1/2020).

Pada hari yang sama, tiga petugas pemadam kebakaran Amerika Serikat tewas setelah pesawat mereka jatuh di zona kebakaran dekat kota.

Awal minggu ini, sejumlah foto langit merah akibat kebakaran hutan telah tersebar luas di media sosial.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X