Viral Raja Kerajaan Agung Sejagat, Ternyata Pernah Dirikan Jogja DEC

Kompas.com - 15/01/2020, 05:30 WIB
Totok tengah naik kuda dan hebohnya Kerajaan Agung Sejagat Purworejo Dok IstimewaTotok tengah naik kuda dan hebohnya Kerajaan Agung Sejagat Purworejo

KOMPAS.com – Jagat maya media sosial ramai dengan perbincangan Keraton Agung Sejagat.

Sampai dengan hari ini “Keraton Agung Sejagat” menjadi trending di Twitter, dan telah dibicarakan sebanyak lebih dari 9 ribu kali.

Salah satu akun yang memposting mengenai Keraton Agung Sejagat adalah akun @aritsantoso.

“Yang lagi heboh di Purworejo. Ada orang mengaku dari Kerajaan Agung Sejagat yang menguasai seluruh dunia. Mereka buat keraton-keratonan yang lokasinya di Desa Pogung, Kecamatan Bayan, Kabupaten Purworejo. Stres / halu / mau bikin aliran sesat? Ada-ada saja kelakuan warga 0275,” tulisnya.


Hingga kini postingan tersebut telah dibagikan ulang lebih dari 8 ribu kali dan disukai lebih dari 11 ribu pengguna.

Melansir dari Kompas.com (14/01/2020) Kemunculan Keraton Agung Sejagat ini mulai dikenal publik setelah mereka mengadakan acara wilujengan dan kirab budaya pada Jumat (10/01/2020) hingga Minggu (12/01/2020).

Keraton Agung Sejagat dipimpin oleh seseorang yang dipanggil Sinuwun bernama asli Toto Santoso Hadiningrat dan istrinya yang dipanggil Kanjeng Ratu yang memiliki nama Dyah Gitarja.

Pihak Keraton Agung Sejagat mengklaim hingga kini memiliki pengikut sebanyak 450 orang.

Baca juga: Polri Dalami Kegiatan Keraton Agung Sejagat di Purworejo

Dirikan Jogja DEC 2016

Berdasarkan penelusuran Kompas.com sosok Toto Santoso Hadiningrat sebelumnya pernah mendirikan organisasi kemasyarakatan yang menamakan dirinya “Jogjakarta Development Committee” atau Jogja DEC.

Melansir dari Antaranews (11/03/2016) organisasi Jogja DEC pada waktu itu membantah dirinya memiliki pola kegiatan mirip dengan Gerakan Fajar Nusantara yang heboh awal tahun itu.

"Jogjakarta Development Committee bukan Gafatar ataupun Gafatar jilid dua, bukan teroris, akan tetapi didirikan dengan penuh welas asih untuk memanusiakan manusia," kata Toto yang saat itu menjadi Dewan Wali Amanat Panitia Pembangunan Dunia untuk Wilayah Nusantara.

Toto menyebut Jogja DEC didirikan guna membantu menjalankan misi kemanusiaan.

Janjikan 200 dollar AS ke anggota

Menurut Toto, organisasi ini memiliki jaringan setingkat dunia yang didanai Lembaga Keuangan Tunggal dunia ESA Monetary Fund yang berpusat di Swiss.

Ia mengatakan, DEC masuk Indonesia saat 2014 dan pertama mensosialisasikan gerakannya di Yogyakarta.

Sementara itu, melansir dari Harian Tribun Jogja, organisasi ini berjanji akan memberikan dana antara 50 hingga 200 dollar AS pada anggotanya.

Dalam konfrensi pers yang ia gelar di Ndalem Pujokusuman, Keparakan, Margangsan, Yogyakarta ia mengatakan pemilihan mata uang dollar adalah solusi agar perekonomian Indonesia dan dunia tak terpuruk yang menyebabkan potensi perang dunia ketiga.

Bagi mereka yang telah bergabung maka akan mendapatkan NIK (Nomor Induk Kemanusiaan) yang disebutnya bersifat global.

Ketika itu Toto mengklaim dirinya telah memiliki pengikut sebanyak 10 ribu orang.

Baca juga: Sebelum Keraton Agung Sejagat, 4 Kelompok Ini Juga Sempat Bikin Heboh

Pertemuan tak berizin

Pertemuan yang diadakan Toto di Ndalem Pujokusuman 2016 silam mendapatkan komplain.

Pemilik sekaligus pengurus Ndalem Pujokusuman terkejut rumahnya menjadi lokasi pertemuan organisasi Jogja DEC tersebut.

Acara tersebut juga tak mendapat izin dari RT/RW setempat.

Masih mengutip dari Harian Tribun Jogja, meski ketika itu Toto menyebut tak menarik biaya dari anggotanya, akan tetapi salah seorang anggota mengaku membayar Rp 15 ribu untuk bergabung.

Sementara itu, Kepala Rescue DEC dari wilayah Subang, Misnar (51) mengatakan pihaknya bergabung karena diming-imingi mendapat Rp 500.000 tiap bulan.

Tapi setelah satu tahun bergabung ia tak mendapatkan uang tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X