Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perbedaan Resesi dan Inflasi, Apa Sajakah Itu?

Kompas.com - 22/05/2024, 07:00 WIB
Vanya Karunia Mulia Putri

Penulis

Sumber byjus.com

KOMPAS.com - Resesi dan inflasi adalah dua istilah ekonomi yang sebenarnya saling berkaitan, namun memiliki beberapa perbedaan.

Dikutip dari buku Peningkatan Ekonomi Masyarakat menuju Era Society 5.0 di Tengah Pandemi Covid-19 (2021) oleh Jakaria dkk, berikut pengertian resesi:

"Resesi adalah kondisi di mana pertumbuhan ekonomi bersifat negatif, karena adanya penurunan PDB (Produk Domestik Bruto) selama dua kuartal berturut-turut."

Biasanya resesi ditandai dengan melemahnya perekonomian global, yang akhirnya berpengaruh pada perekonomian domestik negara-negara di seluruh dunia.

Baca juga: Resesi: Pengertian dan Dampaknya

Menurut Adrian Sutedi dalam buku Hukum Keuangan Negara (2022), inflasi adalah proses meningkatnya harga secara umum dan terus-menerus (kontinu).

Inflasi adalah proses penurunan nilai mata uang secara kontinu. Inflasi adalah proses kenaikan harga secara terus-menerus yang sifatnya saling memengaruhi.

Apa perbedaan resesi dan inflasi?

Bedanya resesi dan inflasi

Dari penjelasan di atas, bisa ditarik kesimpulan bahwa salah satu perbedaan resesi dan inflasi adalah pengertiannya.

Resesi adalah pertumbuhan ekonomi yang sifatnya negatif. Sedangkan inflasi adalah kenaikan harga secara terus-menerus yang bersifat saling memengaruhi.

Baca juga: Inflasi: Pengertian dan Contohnya

Dilansir dari situs Byjus, resesi adalah periode perlambatan ekonomi. Ditandai dengan:

  • Pertumbuhan ekonomi yang negatif
  • Meningkatnya angka pengangguran
  • Turunnya harga aset
  • Turunnya harga komoditas yang berdampak pada rendahnya kepercayaan konsumen.

Sementara itu, inflasi ditandai dengan kenaikan harga barang dan jasa. Akibatnya, daya beli konsumen pun menurun.

Perbedaan resesi dan inflasi adalah cara mengukurnya. 

Inflasi diukur lewat dua indikator, yakni indeks harga konsumen serta indeks harga grosir. Sementara resesi diukur lewat jumlah Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara.

Baca juga: Apa itu Resesi Ekonomi?

Bedanya resesi dan inflasi juga terlihat pada jangka waktunya. Inflasi terjadi secara berkelanjutan, sedangkan resesi terjadi pada situasi ekonomi tertentu.

Berdasarkan penjelasan di atas, perbedaan resesi dan inflasi, yaitu:

  • Resesi adalah perlambatan ekonomi akibat beberapa hal, salah satunya pertumbuhan ekonomi yang negatif. Sedangkan inflasi adalah kenaikan harga barang dan jasa yang mengakibatkan turunnya daya beli konsumen
  • Resesi diukur lewat jumlah PDB suatu negara, sementara inflasi dihitung dengan indeks harga konsumen dan indeks harga grosir
  • Resesi terjadi pada situasi ekonomi tertentu, sedangkan inflasi terjadi secara berkelanjutan.
Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com