Kompas.com - 28/02/2021, 23:04 WIB
Jembatan Gantung Mangunsoko terletak di Desa Blabak Mungkid, Kabupaten Magelang, memiliki panjang 120 meter yang menghubungkan Dusun Grogol di Desa Mangunsuko dan Dusun Tutup di Desa Sumber yang dipisahkan Sungai Senowo.
Dok. Ditjen Bina Marga Kemen PUPRJembatan Gantung Mangunsoko terletak di Desa Blabak Mungkid, Kabupaten Magelang, memiliki panjang 120 meter yang menghubungkan Dusun Grogol di Desa Mangunsuko dan Dusun Tutup di Desa Sumber yang dipisahkan Sungai Senowo.

KOMPAS.com - Jembatan diperlukan untuk mempermudah akses transportasi. Dalam pembuatannya, harus diperhitungkan dengan tepat agar keamanan jembatan terjamin.

Tiap jembatan memiliki ukuran yang berbeda karena disesuaikan dengan kebutuhan dan fungsinya. Contohnya konstruksi jembatan pejalan kaki tentunya berbeda dengan konstruksi jembatan untuk kendaraan besar, seperti truck dan bus.

Menurut Yoyok Rahayu Basuki dalam buku Dasar-Dasar Konstruksi Jalan & Jembatan (2001), jembatan merupakan konstruksi (susunan bangunan) yang digunakan untuk menghubungkan dua bagian jalan yang terputus karena adanya rintangan, seperti lembah, sungai, danau, jalan kereta api, saluran irigasi, dan lain sebagainya.

Jembatan dibagi menjadi beberapa jenis. Pembagian atau pengelompokkan ini didasarkan pada fungsi, lokasi, bahan konstruksi serta struktur jembatannya.

Jenis jembatan berdasarkan fungsinya

Berdasarkan fungsinya, jembatan dibagi menjadi tiga jenis, yakni:

  • Jembatan jalan raya atau highway bridge

Mengutip dari situs Wisegeek, jembatan jalan raya merupakan struktur jalan utama yang digunakan untuk melewati rintangan. Contohnya mobil menggunakan highway bridge untuk menyeberangi aliran air di bawahnya.

Mayoritas jembatan jalan raya tidak dapat digunakan oleh pejalan kaki karena tidak disediakan jalur khusus. Jenis jembatan ini lebih sering digunakan kendaraan besar, seperti mobil, truck, bus dan kendaraan lainnya.

Baca juga: 5 Jembatan Terpanjang di Dunia

  • Jembatan jalan kereta api atau railway bridge

Jembatan jalan kereta api merupakan konstruksi jembatan yang digunakan oleh kereta api, baik kereta barang ataupun kereta berpenumpang. Tujuannya sama, yakni untuk melintasi rintangan, seperti sungai, danau, dan lain sebagainya.

Railway bridge sangat berpengaruh pada perjalanan kereta api. Karena adanya jembatan dapat mempercepat pengiriman barang atau mempersingkat perjalanan. Jembatan jalan kereta api harus dirancang sesuai dengan tingkat kecepatan kereta api.

  • Jembatan pejalan kaki atau pedestrian bridge

Pedestrian bridge hanya bisa digunakan oleh pejalan kaki. Jembatan ini bisa terletak di daratan ataupun di air, sesuai dengan kebutuhannya. Jenis jembatan ini membuat pejalan kaki bisa melewati rintangan yang sulit atau berbahaya dan sampai tujuan dengan selamat.

Halaman:

Sumber wiseGEEK
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X