Kompas.com - 27/11/2019, 10:52 WIB
Agnez Mo saat menjadi bintang tamu di program BUILD Series nyatakan ingin kolaborasi dengan BTS YouTube BUILD SeriesAgnez Mo saat menjadi bintang tamu di program BUILD Series nyatakan ingin kolaborasi dengan BTS

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam dua hari terakhir penyanyi Agnez Mo menjadi perbincangan netizen (warganet) Indonesia.

Semua itu karena pernyataannya di program BUILD Series bahwa dia tidak memiliki darah Indonesia sama sekali, bahwa dia berdarah Jerman, Jepang dan China.

Pernyataan itulah yang dianggap kontroversial. Cuplikan wawancara pada bagian tersebut beredar di media sosial Indonesia.

Bagaimana duduk perkaranya? Simak rangkuman Kompas.com tentang Agnez Mo dan kontroversi pernyataannya.

1. Tak berdarah Indonesia

Agnez Mo menjalani wawancara dengan Kevan Kenney dari program BUILD Series beberapa waktu lalu. Video itu diunggah di kanal YouTube BUILD Series pada Jumat (22/11/2019).

Salah satu pertanyaan yang diajukan host Kevan Kenney adalah "mengapa Agnez terlihat berbeda dengan orang-orang Indonesia kebanyakan".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Dikecam gara-gara Mengaku Tak Berdarah Indonesia, Agnez Mo Bersuara

Kevan mempertanyakan hal ini setelah dia beberapa kali membaca wawancara Agnez dengan media lainnya.

"Karena saya sebenarnya tidak memiliki darah Indonesia sama sekali. Jadi saya sebenarnya (berdarah) campuran Jerman, Jepang, China. Saya hanya lahir di Indonesia," ucap Agnez.

Dalam wawancara itu, Agnez mengatakan bahwa meskipun termasuk minoritas di Indonesia, masyarakat bisa menerimanya apa adanya.

Potongan video itu yang kemudian viral di media sosial. Tak sedikit netizen hingga artis yang akhirnya ikut bicara. Ada yang mendukung dan mencoba memaklumi ada juga yang tidak.

Baca juga: Agnez Mo Sebut Tak Berdarah Indonesia, Edo Kondologit: Tes DNA Ungkap Orang Indonesia Perpaduan Banyak Bangsa

2. Keragaman budaya Indonesia

Sebelumnya, Agnez sempat menjelaskan betapa beragam kekayaan budaya Indonesia yang membuat Kevan kagum saat pertama mengetahui faktanya.

Agnez yang tumbuh dalam keberagaman, budaya dan agama, meski minoritas, karena mayoritas masyarakat Indonesia adalah Muslim, tetap merasa dirinya diterima dengan baik.

"Iya, ini benar-benar menarik karena Indonesia memiliki lebih dari 18.000 pulau dan setiap pulau kami memiliki pakaian tradisional yang berbeda, alat musik. Bahkan musik secara umum saja begitu beragam," kata Agnez di kanal YouTube BUILD Series, seperti dikutip Kompas.com, Selasa (26/11/2019).

Baca juga: Agnez Mo Mengaku Tak Miliki Darah Indonesia, Apa sih Isi Percakapan Lengkapnya?

 

Agnez mengatakan, sejak kecil dia tumbuh di antara budaya yang beragam itu.

"Saya tumbuh dengan itu. Tapi uniknya adalah saya tumbuh antara musik tradisional tapi di saat bersamaan juga menyanyi di gereja, itu sudah menjadi bagian dari diri saya," ujar pelantun "Overdose" itu.

"Jadi saya rasa ini bukan representasi budaya, ini lebih inklusivitas budaya dan itulah yang saya perjuangkan," tambahnya.

3. Beri tanggapan

Melalui akun Instagramnya, Agnez mengunggah potongan video saat Kevan bertanya tentang seberagam apa Indonesia. Unggahan tersebut disertai keterangan berbahasa Inggris.

Baca juga: Agnez Mo: Memalukan, Telah Memelintir Ucapan Saya

"Saya tumbuh dalam budaya yang beragam. Inklusivitas budaya adalah yang saya perjuangkan. Bhineka Tunggal Ika berarti bersatu dalam keberagaman," tulis Agnez di akun Instagramnya @agnezmo seperti dikutip Kompas.com, Selasa (26/11/2019).

"Senang rasanya ketika saya bisa membagikan sesuatu tentang asal dan negara saya,"tulis Agnez.

4. Merasa dipelintir

Dia mengunggah cuplikan video pada bagian ketika dia mengatakan memasukkan unsur budaya Indonesia ke dalam musiknya.

“Saya ingin mencoba memasukkan budaya Indonesia ke karya musik saya, video musik saya. Meskipun bukan di musik, tetapi ada di video musik saya,” kata Agnez dalam wawancara itu.

Dia memberi contoh mengenakan gaun batik di video musik “As Long As I Got Paid” serta gerakan tari Jaipong di lagu “Overdose”.

Baca juga: Agnez Mo Posting Dukungan Warganet Usai Tuai Kontroversi soal Darah Indonesia

“Saya berharap bisa memperkenalkan budaya saya kepada dunia,” lanjut penyanyi bernama lengkap Agnes Monica Moeljoto tersebut.

Dalam unggahan tersebut, Agnez kembali menulis pesan cukup panjang.

“Saya ingin mencoba memasukkan budaya Indonesia ke karya musik saya, video musik saya. Meskipun bukan di musik, tetapi ada di video musik saya,” kata Agnez dalam wawancara itu.

Dia memberi contoh mengenakan gaun batik di video musik “As Long As I Got Paid” serta gerakan tari Jaipong di lagu “Overdose”.

Baca juga: Agnez Mo Maafkan Pemotong Video Wawancaranya soal Darah Indonesia

“Saya berharap bisa memperkenalkan budaya saya kepada dunia,” lanjut penyanyi bernama lengkap Agnes Monica Moeljoto tersebut.

Dia melengkapi video tersebut dengan sebuah keterangan panjang dalam bahasa Inggris.

Mengapa Anda tidak mencuplik dan mengedit bagian ini?” tulis Agnez membuka pernyataannya seperti Kompas.com, Rabu (27/11/2019).

Memalukan, orang-orang yang hanya ingin memelintir ucapan dan maksud saya,” lanjut Agnez.

Baca juga: Disebut Lupa Asal Usul, Agnez Mo: Saya Tidak Bisa Memilih DNA

“Saya hanya mengatakan hal-hal baik, bahwa meskipun minoritas, saya bisa menceritakan keberagaman yang mengagumkan tersebut yang saya pelajari dari negara saya,” papar Agnez.

Saya selalu mengatakan itu pada setiap wawancara (baik nasional maupun internasional),” ujar Agnez.

Saya tidak bisa memilih darah atau DNA saya, tetap saya selalu membela negara saya, selalu dan tidak seorang pun bisa merampas itu dari saya,” lanjut Agnez.

Tontonlah wawancara itu secara utuh, bukannya mengambil hal-hal di luar konteks,” katanya.

Kepada orang-orang yang mendukung saya, saya menyayangi kalian,” kata Agnez Mo.

Baca juga: Agnez Mo: Kalau Enggak Bangga Jadi Orang Indonesia, Ngapain Aku Bawa Terus?

Untuk orang-orang yang ingin salah memahami saya, saya menyayangi dan memaafkan kalian. Percayalah, tidak ada setitik pun kedongkolan dan kemarahan saya kepada kalian,” papar Agnez.

Buat para pemburu pengaruh, saya berdoa agar Anda bisa menemukan kedamaian dalam hati Anda,” tulis Agnez sambil menambahkan emoji hati.

Saya bahagia apa pun yang kalian katakan. #AGNEZMO Kasih & Pengampunan," pungkas Agnez Mo.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.