Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Benarkah Perubahan Iklim Membuat Turbulensi Pesawat Semakin Parah?

Kompas.com - 26/05/2024, 14:31 WIB
BBC News Indonesia,
Aditya Jaya Iswara

Tim Redaksi

SINGAPURA, KOMPAS.com - Direktur Utama Singapore Airlines meminta maaf setelah turbulensi pada penerbangan rute London-Singapura mengakibatkan satu penumpang meninggal dunia dan sejumlah lainnya terluka. Apakah perubahan iklim membuat turbulensi semakin parah?

Direktur Utama Singapore Airlines, Goh Choon Pong, mengatakan bahwa maskapainya “sangat menyesal atas pengamalan traumatis” yang dialami oleh para penumpang SQ321 dari London ke Singapura.

Dalam pernyataan melalui rekaman video, Goh mengatakan Singapore Airlines sedang "bekerja sama dengan otoritas terkait dalam menyelidiki kasus itu".

Baca juga: Pesawat Singapore Airlines Alami Turbulensi Parah, 1 Penumpang Tewas, 30 Terluka

Ia juga menyampaikan rasa belasungkawa kepada keluarga korban dan pihaknya akan "memberikan segala bantuan" kepada penumpang dan awak pesawat yang terdampak.

Goh menambahkan bahwa pesawat tersebut sedang dalam perjalanan di atas Sungai Irrawaddy pada ketinggian 37.000 kaki ketika terjadi turbulensi.

Foto kabin pesawat SQ321 setelah mendarat di Bangkok.REUTERS via BBC INDONESIA Foto kabin pesawat SQ321 setelah mendarat di Bangkok.
Pesawat tersebut terpaksa melakukan pendaratan darurat di ibu kota Thailand, Bangkok.

Sekitar 104 penumpang dirawat, dengan rincian 58 orang masih tinggal di rumah sakit dan 20 lagi berada di unit perawatan intensif (ICU), kata pihak Rumah Sakit Smitivej di Bangkok.

Sebuah pesawat bantuan yang membawa penumpang dan kru pesawat tersisa baru mendarat di Singapura pada Rabu (22/5/2024).

Pesawat SQ321, yang menerbangkan 211 penumpang dan 18 anggota kru, mengalami turbulensi parah saat melintasi Samudera Hindia dan anjlok lebih dari 1.800 meter dalam tiga menit.

Menurut penelitian terbaru, turbulensi yang mematikan terhitung jarang. Namun, apakah perubahan iklim membuat turbulensi semakin berbahaya?

Apa jenis turbulensi yang dialami SQ321?

Untuk mengetahui dampak perubahan iklim pada turbulensi, kita harus memahami dulu turbulensi seperti apa yang dialami SQ321.

Turbulensi adalah fenomena pergerakan udara tidak teratur yang menimbulkan arus angin. Ketika arus ini menyerbu pesawat, maka pesawat tersebut dapat terguling, miring ke samping, atau tiba-tiba jatuh dari ketinggian.

Ada berbagai faktor yang menyebabkan pesawat mengalami turbulensi, mulai dari udara yang mengalir dari pegunungan menuju awan-awan hingga cuaca buruk.

Hingga saat ini, masih belum diketahui secara pasti apa yang menyebabkan turbulensi “traumatis“ yang dialami pesawat SQ321.

Namun, berdasarkan prakiraan cuacanya, ada kemungkinan turbulensi itu timbul akibat fenomena yang disebut turbulensi “udara jernih“ (CAT) atau badai petir.

Baca juga: Singapore Airlines Turbulensi Parah, Penumpang Terlempar ke Kabin Bagasi

Halaman:

Terkini Lainnya

Biden dan Trump Sepakati Aturan Debat Pertama Pilpres AS 2024, Termasuk Tak Boleh Bawa Catatan

Biden dan Trump Sepakati Aturan Debat Pertama Pilpres AS 2024, Termasuk Tak Boleh Bawa Catatan

Global
1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

Global
Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Global
Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Global
Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Global
Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Internasional
Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Global
Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Global
Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Global
Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Global
WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

Global
Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Global
Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Global
1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

Global
Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com