Kompas.com - 01/10/2022, 14:30 WIB

KOMPAS.com - Ada lima samudra di Bumi, yakni Atlantik, Pasifik, Hindia, Arktik, dan Samudra Selatan.

Tapi sebuah tim ilmuwan internasional menemukan bukti jumlah air yang cukup besar antara mantel atas dan bawah Bumi.

Dilansir India Today, bukti yang ditemukan selama analisis berlian langka yang terbentuk 660 kilometer di bawah permukaan Bumi membenarkan teori bahwa air laut itu menyertai lempengan subduksi dan memasuki zona transisi.

Baca juga: Mengenal Samudra Hindia, Samudra Antartika, dan Samudra Arktik

Temuan baru mengungkapkan bahwa siklus air itu juga mencakup interior Bumi.

Studi tim peneliti Jerman-Italia-Amerika yang telah diterbitkan dalam jurnal Nature, menyatakan bahwa struktur internal dan dinamika Bumi telah dibentuk oleh batas 660 km antara zona transisi mantel dan mantel bawah.

Bukti menunjukkan ada air di zona transisi (TZ), lapisan batas yang memisahkan mantel atas dan mantel bawah Bumi

Batasnya terletak pada kedalaman 410 hingga 660 kilometer, di mana ada tekanan besar hingga 23.000 bar hingga menyebabkan mineral olivin hijau zaitun mengubah struktur kristalnya.

Baca juga: Muncul Jejak Misterius di Dasar Samudra Atlantik, Bentuknya Garis Putus-putus dan Berongga

Olivin membentuk sekitar 70 persen dari mantel atas bumi dan juga disebut peridot.

Para ilmuwan menganalisis berlian dari Botswana yang terbentuk pada 660 kilometer di bawah permukaan planet pada antarmuka antara zona transisi dan mantel bawah.

Analisis berlian yang menggunakan spektroskopi Raman dan spektrometri FTIR mengungkapkan inklusi ringwoodite yang menunjukkan kadar air yang tinggi.

Inklusi dalam berlian 1,5 sentimeter cukup besar, memungkinkan komposisi kimia yang tepat dapat ditentukan.

Baca juga: Misteri Jalan Setapak Kuno yang Menghubungkan Samudra Pasifik dan Atlantik

Tim mengkonfirmasi bahwa zona transisi bukanlah spons kering, tetapi menampung air dalam jumlah besar dan kemungkinan membawa kita lebih dekat ke "gagasan Jules Verne tentang lautan/samudra di dalam Bumi."

Tim menjelaskan bahwa kandungan air tinggi di zona transisi memiliki konsekuensi luas untuk situasi dinamis di dalam Bumi dan jika itu dilanggar, itu dapat menyebabkan pergerakan massa di kerak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dituduh Terkait dengan Dinas Intelijen Israel, Empat Orang Dieksekusi oleh Pemerintah Iran

Dituduh Terkait dengan Dinas Intelijen Israel, Empat Orang Dieksekusi oleh Pemerintah Iran

Global
AS Masukan Tentara Bayaran Wagner Rusia ke Daftar Hitam Penganiayaan Agama

AS Masukan Tentara Bayaran Wagner Rusia ke Daftar Hitam Penganiayaan Agama

Global
Ledakan Guncang Dua Lapangan Terbang Militer Rusia, Ratusan Kilometer dari Perbatasan Ukraina

Ledakan Guncang Dua Lapangan Terbang Militer Rusia, Ratusan Kilometer dari Perbatasan Ukraina

Global
Pesawat Tempur Israel Serang Jalur Gaza, Uni Eropa Tuntut Pertanggungjawaban

Pesawat Tempur Israel Serang Jalur Gaza, Uni Eropa Tuntut Pertanggungjawaban

Global
Buckingham Modifikasi Mahkota Berusia Ratusan Tahun untuk Penobatan Raja Charles

Buckingham Modifikasi Mahkota Berusia Ratusan Tahun untuk Penobatan Raja Charles

Global
Terkena Serangan Siber, RS di Paris Terpaksa Batalkan Operasi Pasien

Terkena Serangan Siber, RS di Paris Terpaksa Batalkan Operasi Pasien

Global
Diduga Ada Bom dalam Pesawat, Penerbangan dari Polandia ke Inggris Mendarat di Ceko

Diduga Ada Bom dalam Pesawat, Penerbangan dari Polandia ke Inggris Mendarat di Ceko

Global
2.500 Anjing Laut Ditemukan Mati di Sepanjang Pantai Laut Kaspia

2.500 Anjing Laut Ditemukan Mati di Sepanjang Pantai Laut Kaspia

Global
Tentara Israel Tembak Mati Warga Palestina di Tepi Barat

Tentara Israel Tembak Mati Warga Palestina di Tepi Barat

Global
Pembatasan Harga Minyak Rusia Berlaku, Apa Dampaknya?

Pembatasan Harga Minyak Rusia Berlaku, Apa Dampaknya?

Global
Diajak Sang Ayah Ikut Memancing di Sungai, Bocah 1 Tahun Dimakan Buaya

Diajak Sang Ayah Ikut Memancing di Sungai, Bocah 1 Tahun Dimakan Buaya

Global
G7 Mulai Berlakukan Batas Harga Minyak Rusia

G7 Mulai Berlakukan Batas Harga Minyak Rusia

Global
Australia Tawarkan Hadiah Rp 10,5 Miliar bagi Pemberi Informasi Pengeboman Konsulat Israel

Australia Tawarkan Hadiah Rp 10,5 Miliar bagi Pemberi Informasi Pengeboman Konsulat Israel

Global
Demi Keluarga, Pekerja Ini Rela Santap Nasi Garam, Makan Malam Hanya Timun

Demi Keluarga, Pekerja Ini Rela Santap Nasi Garam, Makan Malam Hanya Timun

Global
Beijing Diguncang Isu Pencabutan Kebijakan Nol Covid-19

Beijing Diguncang Isu Pencabutan Kebijakan Nol Covid-19

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.