Kompas.com - 23/09/2022, 10:29 WIB

TEHERAN, KOMPAS.com - Presiden Iran Ebrahim Raisi pada Kamis (12/9/2022) mengatakan kematian Mahsa Amini yang memicu protes perlu diselidiki.

Pada konferensi pers di New York, di sela-sela menghadiri Majelis Umum PBB, Raisi mengulangi kesimpulan petugas yang melakukan pemeriksaan mayat bahwa Mahsa Amini yang berusia 22 tahun tidak dipukuli.

Kesimpulan itu diketahui telah ditolak atau dibantah oleh pengunjuk rasa.

Baca juga: Demo Iran Pecah di 15 Kota Usai Kematian Mahsa Amini, Wanita yang Ditahan Polisi karena Jilbab

"Tapi saya tidak ingin terburu-buru mengambil kesimpulan," kata Raisi.

Dia menegaskan bahwa jika ada pihak yang bersalah, tentu harus diselidiki.

"Saya menghubungi keluarga almarhum pada kesempatan pertama dan saya meyakinkan mereka secara pribadi bahwa kami akan terus mengusut insiden itu," ucap Presiden Iran, dikutip dari Kantor berita AFP.

Gambar selebaran yang disediakan oleh kepresidenan Iran ini menunjukkan Presiden republik Islam Ebrahim Raisi (kanan) menyambut Presiden Rusia Vladimir Putin di Teheran pada 19 Juli 2022. Presiden Raisi baru-baru ini mengatakan bersumpah akan menyelediki kematian Mahsa Amini.AFP PHOTO/IRANIAN PRESIDENCY Gambar selebaran yang disediakan oleh kepresidenan Iran ini menunjukkan Presiden republik Islam Ebrahim Raisi (kanan) menyambut Presiden Rusia Vladimir Putin di Teheran pada 19 Juli 2022. Presiden Raisi baru-baru ini mengatakan bersumpah akan menyelediki kematian Mahsa Amini.
Para pengunjuk rasa, banyak dari mereka perempuan, mengatakan Amini meninggal dalam tahanan polisi moral yang menegakkan aturan berpakaian Iran pada perempuan.

Sementara itu, beberapa jam setelah Amerika Serikat (AS) menjatuhkan sanksi pada unit polisi moral Iran, Raisi menuduh Barat melakukan "standar ganda".

Dia mengungkit pembunuhan oleh polisi di AS dan menawarkan statistik tentang kematian wanita di Inggris.

"Mengapa tidak menyerukan hal yang sama persis bagi mereka yang kehilangan nyawa di tangan penegak hukum dan agen lain di seluruh Barat, Eropa, Amerika Utara, Amerika Serikat?" ucap dia.

Baca juga: Protes Kematian Mahsa Amini Kian Meletup, Iran Blokir WhatsApp dan Instagram

Halaman:
Sumber AFP
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.