Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[HOAKS] RSJ di Kendari Kebanjiran 50 Pasien akibat Efek Obat PCC

Kompas.com - 30/04/2024, 14:20 WIB
Tim Cek Fakta

Penulis

hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Sebuah konten di media sosial mengeklaim bahwa rumah sakit jiwa (RSJ) di Kendari, Sulawesi Tenggara kebanjiran 50 pasien dalam semalam.

Berdasarkan penelusuran Tim Cek Fakta Kompas.com, konten tersebut hoaks.

Narasi yang beredar

Konten yang mengeklaim RSJ di Kendari kebanjiran 50 pasien dalam semalam dibagikan oleh akun Facebook ini, ini, dan ini.

Berikut narasi yang dibagikan:

Disampaikan kepada Teman2, Saudara, Sahabat untuk melakukan pengawasan Ekstra terhadap putra putrinya, sejak semalam sampai saat ini RSJ Kota Kendari kedatangan hingga sampai 50 pasien, di antaranya ada anak dan remaja dengan gejala yg sama,

Mereka Tidak Sadarkan Diri dan Berhalusinasi, Info yg didapat dari pasien mereka telah meminum obat yg disebut PCC (Mumbul), obat tersebut didapatkan secara gratis oleh oknum yg mereka tidak kenal, dan juga diperjual belikan seharga 25.000,- /10 butir nya,

Untuk diketahui Sudah ada Korban Meninggal dunia yang merupakan siswa kelas 6 Sekolah Dasar (SD) di Kota kendari.

Untuk meminimalisir jatuhnya korban diharapkan kerjasama dari para orang tua untuk melakukan pengawasan terhadap Putra Putri nya, Terima Kasih

Hoaks, sebanyak 50 pasien membanjiri RSJ Kendari dalam semalamScreenshot Hoaks, sebanyak 50 pasien membanjiri RSJ Kendari dalam semalam

Penelusuran Kompas.com

Direktur RSJ Sulawesi Tenggara Putu Agustin membantah narasi 50 pasien masuk rumah sakit jiwa karena efek obat PCC (Paracetamol Caffein Carisoprodol).

"Tidak ada satu pun kasus yang ada di RSJ (terkait obat tersebut)" kata Agustin, seperti diberitakan Tribunnews, Senin (29/4/2024).

Menurut Agustin, kasus tersebut pernah terjadi pada 2017. Namun, ada pihak tidak bertanggung jawab yang mencoba menaikkan kembali informasi tersebut.

"Kemungkinan iya (pernah terjadi) menurut data sekunder, saat itu saya masih bertugas di Kota Kendari," ujar Agustin.

Akan tetapi, saat ini obat terlarang sudah tidak diedarkan bebas. Masyarakat diminta menyaring informasi dan tidak meneruskan berita yang belum dinyatakan kebenarannya.

"Masyarakat agar tetap memantau dan mengawasi para remaja kita dan menyaring semua informasi dan tidak meneruskan berita yang belum dinyatakan kebenarannya," ujarnya.

Diberitakan Kompas.com, puluhan remaja di Kendari dilarikan ke beberapa rumah sakit di wilayah itu pada 13 September 2017, lantaran mengalami gangguan mental usai mengonsumsi obat jenis PCC (Paracetamol Caffein Carisoprodol).

Sementara itu, dikutip dari laman Kementerian Kesehatan, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tenggara Asrum Tombili menyebutkan, sebanyak 76 orang di Kendari menjadi korban penyalahgunaan PCC, dan seorang di antaranya meninggal dunia.

Kesimpulan

Konten yang beredar pada 2024 dan mengeklaim RSJ di Kendari, Sultra kebanjiran 50 pasien dalam semalam akibat efek obat PCC adalah hoaks.

Direktur RSJ Sultra Putu Agustin mengatakan, informasi tersebut tidak benar.

Kasus penyalahgunaan PCC di Kendari memang pernah terjadi pada 2017. Menurut Agustin, ada pihak yang mencoba menaikkan kembali informasi tersebut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[KLARIFIKASI] Konten soal Khasiat Daun Calincing Gunakan Gambar Keliru

[KLARIFIKASI] Konten soal Khasiat Daun Calincing Gunakan Gambar Keliru

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Penjemputan Jenazah Lukas Enembe, Bukan Demo di Cirebon

[KLARIFIKASI] Video Penjemputan Jenazah Lukas Enembe, Bukan Demo di Cirebon

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Unjuk Rasa Buruh Dinarasikan Menuntut Usut Kasus Vina

[KLARIFIKASI] Video Unjuk Rasa Buruh Dinarasikan Menuntut Usut Kasus Vina

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Foto Drone yang Berfungsi sebagai Toilet Ini Hasil Manipulasi AI

INFOGRAFIK: Foto Drone yang Berfungsi sebagai Toilet Ini Hasil Manipulasi AI

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Narasi Keliru soal Kucing Selamat dari Serangan Israel

[VIDEO] Narasi Keliru soal Kucing Selamat dari Serangan Israel

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Cangkir Semangka Starbucks Tidak Terkait Israel Vs Palestina

INFOGRAFIK: Cangkir Semangka Starbucks Tidak Terkait Israel Vs Palestina

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Belum Ada Bukti Air Rebusan Daun Jeruk Purut Sembuhkan Sakit Gigi

[KLARIFIKASI] Belum Ada Bukti Air Rebusan Daun Jeruk Purut Sembuhkan Sakit Gigi

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Foto Bangkai Pesawat Malaysia Airlines MH370 di Dasar Laut

[HOAKS] Foto Bangkai Pesawat Malaysia Airlines MH370 di Dasar Laut

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Emtek Group Bantah Siapkan Penampilan Anang Usai Laga Indonesia Vs Filipina

[KLARIFIKASI] Emtek Group Bantah Siapkan Penampilan Anang Usai Laga Indonesia Vs Filipina

Hoaks atau Fakta
Pentingnya Konteks dalam Mengidentifikasi Konten AI

Pentingnya Konteks dalam Mengidentifikasi Konten AI

Data dan Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Kecelakaan di Yunani pada 2014, bukan Tabrakan Beruntun di Puncak

[KLARIFIKASI] Foto Kecelakaan di Yunani pada 2014, bukan Tabrakan Beruntun di Puncak

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Kematian 'Fat Cat' Ditetapkan sebagai Hari Lelaki Setia Sedunia

[HOAKS] Kematian "Fat Cat" Ditetapkan sebagai Hari Lelaki Setia Sedunia

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Berita Kedatangan Transmigran pada 2021, Aceh Bukan Daerah Termiskin

[KLARIFIKASI] Berita Kedatangan Transmigran pada 2021, Aceh Bukan Daerah Termiskin

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Karni Ilyas Promosikan Obat Nyeri Sendi

[HOAKS] Video Karni Ilyas Promosikan Obat Nyeri Sendi

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Menteri PUPR Basuki Hadimuljono Mundur dari Kabinet

[HOAKS] Menteri PUPR Basuki Hadimuljono Mundur dari Kabinet

Hoaks atau Fakta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com