Kejutan Bulu Tangkis Olimpiade, Pasangan Malaysia Peraih Perak di Rio 2016 Gugur

Kompas.com - 25/07/2021, 16:28 WIB
Ganda campuran Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying, ketika menghadapi Marks Lamsfuss/Isabel Herttrich (Jerman) pada laga kedua Grup D bulu tangkis ganda campuran Olimpiade Tokyo 2020, Minggu (25/7/2021). AFP/ PEDRO PARDOGanda campuran Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying, ketika menghadapi Marks Lamsfuss/Isabel Herttrich (Jerman) pada laga kedua Grup D bulu tangkis ganda campuran Olimpiade Tokyo 2020, Minggu (25/7/2021).

KOMPAS.com - Kejutan terjadi pada hari kedua cabor bulu tangkis Olimpiade Tokyo 2020, Minggu (27/5/2021).

Ganda campuran peraih medali perak Olimpiade Rio 2016 asal Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying, tersingkir pada fase grup Olimpiade Tokyo 2020.

Chan/Goh dipastikan tersingkir seusai kalah dari Marks Lamsfuss/Isabel Herttrich (Jerman) pada laga kedua Grup D Olimpiade Tokyo 2020.

Chan/Goh di luar dugaan kalah straight game dengan skor cukup telak 12-21 dan 15-21.

Hasil ini tentu sangat mengejutkan mengingat Chan/Goh unggul secara peringkat dunia maupun rekor pertemuan atas Lamsfuss/Isabel.

Baca juga: Rekap Hasil Indonesia di Badminton Olimpiade Tokyo 2020, Rekor 100 Persen!

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Chan/Goh saat ini merupakan ganda campuran nomor lima dunia. Di sisi lain, Lamsfuss/Isabel saat ini menempati ranking 19 dunia.

Sebelum Olimpiade Tokyo 2020, Chan/Goh dan Lamsfuss/Isabel tercatat sudah bertemu tiga kali.

Hasilnya, Chan/Goh selalu berhasil mengalahkan Lamsfuss/Isabel.

Rekor 100 persen kemenangan atas Lamsfuss/Isabel milik Chan/Goh pada akhirnya terhenti di Olimpiade Tokyo 2020.

Chan/Goh dipastikan tersingkir atau gagal melaju ke perempat final Olimpiade Tokyo 2020 karena mereka sudah menelan dua kekalahan.

Pada laga pertama Grup D, Chan/Goh juga kalah dari Tan Chun Man/Tse Ying Suet (Hong Kong) dengan skor 18-21, 21-10 dan 16-21.

Seusai laga melawan Lamsfuss/Isabel, Goh Liu Ying mengaku sangat frustrasi.

Goh Liu Ying secara khusus juga mengaku sangat kelelahan karena faktor usia dan juga jadwal bertanding di Olimpiade Tokyo 2020 yang menurutnya terlalu pagi.

Baca juga: Hasil Olimpiade Tokyo 2020 - Berjuang Sengit, Praveen/Melati di Ambang Perempat Final

"Saya tahu mereka (Lamsfuss/Isabel) telah benar-benar mempersiapkan diri dengan sangat baik untuk Olimpiade Tokyo 2020," kata Goh Liu Ying dikutip dari situs BWF.

"Kami sebelumnya berhasil mengalahkan mereka tiga kali. Namun, kali ini mereka berjuang sangat keras dan berhasil membuat permainan kami tidak keluar," tutur Goh Liu Ying.

"Sejujurnya, kami sangat frustrasi. Ini cukup melelahkan untuk kami. Kami adalah pemain tertua (ganda campuran) di sini," ucap Goh Liu Ying.

"Perbedaan waktu Malaysia dan Jepn tidak terlalu penting. Namun, kami tetap harus bermain karena jadwalnya memang sudah seperti itu," tutur Goh Liu Ying.

Chan/Goh sebenarnya masih menyisakan satu pertandingan lagi, yakni melawan unggulan kedua asal China, Wang Yi Lyu/Huang Dong Ping.

Namun, pertandingan terakhir Grup D itu sudah tidak lagi menentukan baik itu untuk Chan/Goh dan Wang/Huang.

Meski berhasil mengalahkan Wang/Huang secara straight game, Chan/Goh tetap akan tersingkir karena sudah menelan dua kekalahan.

Baca juga: Kunci Kebangkitan Praveen/Melati pada Laga Pembuka Olimpiade 2020

Di sisi lain, Wang/Huang sudah dipastikan lolos ke perempat final Olimpiade Tokyo 2020 dengan status juara Grup D meski nantinya kalah dari Chan/Goh pada laga terakhir.

Hal itu tidak lepas dari keberhasilan Wang/Huang menyapu bersih dua laga pertama Grup D dengan kemenangan.

Pada laga pembuka Grup D, Wang/Huang sukses meraih kemenangan straight game atas Lamsfuss/Isabel dengan skor 24-22 dan 21-17.

Terkini, Minggu (25/7/2021), Wang/Huang melanjutkan tren positif mereka dengan menumbangkan wakil Hong Kong non-unggulan, Tang Chun Man/Tse Ying Suet.

Wang/Huang kembali berhasil meraih kemenangan straight game dengan skor 21-12 dan 21-18.

Adapun satu tiket perempat final tersisa dari Grup D akan diperebutkan oleh Tang Chun Man/Tse Ying Suet dan Lamsfuss/Isabel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Sumber BWF
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.