Kompas.com - 19/06/2020, 16:30 WIB
Tampilan laman Kartu Prakerja untuk pendaftaran dan login Tampilan laman Kartu Prakerja untuk pendaftaran dan login

KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) melakukan kajian atas Program Kartu Prakerja dan menemukan sejumlah permasalahan.

Adapun permasalahan yang ditemukan terdiri atas empat aspek, yaitu terkait proses pendaftaran, kemitraan dengan platform digital, materi pelatihan, dan pelaksanaan program.

"KPK menemukan sejumlah permasalahan dalam empat aspek terkait tata laksana sehingga pemerintah perlu melakukan perbaikan dalam implementasi program," kata Wakil Ketua KPK Alexander Marwata, Kamis (18/6/2020).

Dalam aspek pendaftaran, salah satu yang menjadi catatan adalah penggunaan fitur recognition untuk pengenalan peserta dengan anggaran Rp 30,8 miliar yang dinilai tidak efisien.

Atas masalah ini, KPK pun mengusulkan agar fitur face recognition tidak perlu digunakan sebagai alat identifikasi peserta melainkan cukup menggunakan NIK.

Lantas, bagaimana fitur recognition dan permasalahannya dalam proses pendaftaran Program Kartu Prakerja ini?

Baca juga: Jelang Beroperasi Kembali, Puri Indah Mall Pasang Face Recognition di Pintu Masuk

Mengenal face recognition

Face recognition (pengenalan wajah) merupakan teknologi yang bisa mendeteksi wajah seseorang.

Namun bagaimana peranan face recognition di dunia keuangan? Berbicara teknologi face recognition dalam dunia keuangan, China merupakan negara yang terdepan dalam mengembangkan teknologi ini.

Melansir Kompas.com, 12 Oktober 2019, melalui sistem pembayaran Alipay and WePay, penggunanya bisa melakukan transaksi pembayaran di restoran cepat saji dengan menggunakan wajah mereka.

Namun bagaimana dengan pemanfaatan face recognition dalam dunia keuangan di Indonesia? Saat ini di Indonesia, teknologi face recognition lebih banyak digunakan oleh kepolisian.

Baca juga: Amankan Debat Keempat, Polisi Gunakan Kamera Pengintai dan Face Recognition

 

Halaman:
Baca tentang

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.