Pemimpin Seperti Apa yang Kita Cari?

Kompas.com - 27/02/2020, 15:25 WIB
Ilustrasi leadership. SHUTTERSTOCKIlustrasi leadership.

Dalam kehidupan sehari-hari kita pasti mendengar dua istilah leadership (jiwa kepemimpinan) dan leader (pemimpin), khususnya di ranah akademik, politik, atau suatu organisasi.

Namun, apakah sebenarnya makna keduanya dalam konteks yang lebih mendalam?

Sebagai makhluk sosial, manusia banyak berinteraksi dan berkaitan dengan orang lain karena secara alamiah manusia membutuhkan bantuan orang lain untuk mencapai tujuan tertentu karena.

Alfred North Whitehead mengatakan, “Tidak ada satu orang pun yang meraih keberhasilan tanpa melibatkan bantuan dari orang-orang lain”.

Demi tercapainya tujuan individu maupun kolektif manusia tidak boleh mengesampingkan keharmonisan hubungan antar sesama manusia karena setiap manusia memiliki peran dan kontribusinya masing-masing dalam suatu pencapaian.

Leadership

Sehingga, yang harus ditekankan adalah kita harus mengembangkan kualitas diri untuk memelihara hubungan tersebut, salah satunya adalah dengan meningkatkan kualitas kepemimpinan (leadership).

Pada dasarnya setiap manusia memiliki jiwa kepemimpinan dan potensi untuk menjadi pemimpin baik untuk dirinya sendiri maupun orang lain.

Namun, sebagai mahluk sosial yang berkenaan dengan orang banyak, mereka yang terpilih sebagai pemimpin perlu memperhatikan kualitas leadership yang berorientasi pada kepentingan bersama dan tidak bersifat dominan.

Secara umum leadership merupakan salah satu aspek penting yang dimiliki manusia untuk berinteraksi dengan manusia lain, atau dengan kata lain keahlian atau kecakapan tertentu yang dimiliki seseorang untuk mengendalikan dan mempengaruhi banyak orang untuk meraih tujuan tertentu untuk kepentingan bersama.

Margi Gordon mengatakan bahwa leadership tidak melulu dikaitkan dengan kekuasaan (authority).

Leadership merupakan kemampuan individu dalam memobilisasi dan melibatkan dirinya dan orang lain untuk meraih cita-cita yang diidealkan bersama.

Dalam pandangan lain, leadership bisa juga berarti sebagai kemampuan individu dalam memotivasi dan mempengaruhi dan mengarahkan orang lain untuk mencapai tujuan tertentu yang merangkul kepentingan orang-orang yang dipimpinnya.

Ilustrasi leadership.SHUTTERSTOCK Ilustrasi leadership.

Sedangkan kata leader (pemimpin) kerap dibandingkan dengan kata bos, karena kedua kosakata tersebut sama-sama memosisikan seseorang dengan atribut kekuasaan tertentu untuk mempengaruhi orang lain dalam satu kelompok ataupun organisasi, namun secara filosofis keduanya memiliki makna yang berbeda.

Seorang leader bersifat kolegial, mendengarkan pendapat orang lain, mengutamakan solidaritas dengan memperlakukan orang-orang yang dipimpinnya lain sebagai mitra kerja, memikirkan kerbelanjutan (sustainability), memberi penghargaan atas pencapaian bersama, dan membantu serta mengarahkan koleganya untuk mengembangkan potensi diri.

Sementara, seorang bos memosisikan dirinya sebagai seorang atasan, membuat batasan profesional dengan yang dipimpinnya, gemar menggunakan kata ‘saya’ ketimbang ‘kita’, memanfaatkan SDM, lebih melihat kepada pencapaian ketimbang proses, dan gemar mengatur orang lain daripada mengarahkan.

Model kepemimpinan

Leadership juga terkait dengan model kepemimpinan seseorang. Artinya, setiap individu yang mengasah aspek kepemimpinannya memiliki model kepemimpinannya masing-masing, antara lain model kepemimpinan yang karismatik, transaksional, dan transformasional.

Seseorang dengan model kepemimpinan karismatik boleh dikatakan beruntung karena tidak semua orang memiliki anugerah Tuhan tersebut.

Ia memiliki kekuatan karisma yang secara natural mampu menginspirasi dan membangun relasi emosional yang baik antara pemimpin dan yang dipimpin. Contohnya adalah Soekarno, Dalai Lama, dan Mahatma Gandhi.

Sedangkan, seseorang dengan model kepemimpinan transaksional gemar menggunakan kekuasaannya untuk mencapai target yang diinginkannya dan bersifat top-down untuk mengendalikan orang yang dipimpinnya dengan memberi reward dan punishment.

Kebalikan dari itu adalah model kepemimpinan transformasional yang merupakan ragam kepemimpinan yang efektif karena mengutamakan pengelolahan relasi antara pemimpin dan yang dipimpinnya dengan menekankan harmonisasi antara perhatian (attention), komunikasi (communication), kepercayaan (trust), rasa hormat (respect) , dan risiko (risk).

Untuk membangun model kepemimpinan transformasional seseorang harus memiliki sifat kredibel, visioner, loyal, jujur, berintegritas, akuntabel, kritis, kolaboratif, negosiatif, kreatif, komunikatif, dan humanis karena kualitas-kualitas tersebutlah yang akan membentuk leadership yang kokoh namun inklusif.

Legitimasi

Namun, dalam konteks yang lebih luas lagi leadership kerap dilekatkan dengan legitimasi karena keduanya merupakan aspek integral yang saling berkaitan dan mendukung satu sama lain.

Legitimasi mengandung arti dukungan, penerimaan, dan pengakuan dari orang-orang yang akan dipimpinnya karena hal ini yang menjadi salah satu rujukan mengapa orang tersebut layak untuk dijadikan pemimpin.

Ilustrasi leadership.SHUTTERSTOCK Ilustrasi leadership.

Secara tidak langsung, legitimasi merefleksikan suara dari orang-orang yang akan dipimpinnya sehingga seorang leader yang memiliki legitimasi sangat paham terhadap kebutuhan orang lain dan tahu bagimana membuat keputusan dan kebijakan yang berorientasi pada kepentingan bersama.

Namun yang problematis dari legitimasi adalah kesadaran penuh dari seorang leader untuk menjunjung tinggi nilai-nilai moral dan kejujuran karena dalam kasus tertentu legitimasi bisa aja bersifat transaksional dan manipulatif dengan memanfaatkan kondisi-kondisi tertentu.

Beetham menyarankan bahwa kekuasaan yang diperoleh dari legitimasi harus memenuhi tiga kondisi.

Pertama, kekuasaan harus berpatokan pada aturan yang baku dan formal serta mengikat.

Kedua, aturan yang baku tersebut harus diakui dan dibenarkan dalam pandangan yang sama baik dari yang memiliki legitimasi maupun yang memberikan legitimasi.

Ketiga, persoalan legitimasi wajib dibuktikan karena terdapat suatu ekspresi persetujan dari pihak yang diperintah.

Singkatnya, leader, leadership, dan legitimasi merupakan tiga aspek sentral dalam memilih seorang pemimpin.

Jika terdapat ketimpangan, khususnya aspek legitimasi, maka segala bentuk perlawanan yang bersifat subversif dan berangkat dari ketidakadilan akan bermuara pada penolakan keras yang mengakibatkan keadaan kepemimpinan menjadi tidak kondusif.

 


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X