Viral Usus Besar yang Dipenuhi Gas, Ini Penjelasan Dokter

Kompas.com - 09/11/2019, 09:53 WIB
Tangkapan layar sebuah usus besar yang penuh dengan gas. Twitter/@GiaPratamaMDTangkapan layar sebuah usus besar yang penuh dengan gas.

KOMPAS.com - Sebuah unggahan di media sosial Twitter diramaikan oleh sebuah gambar yang memperlihatkan usus besar yang dipenuhi gas pada Selasa (5/11/2019).

Adapun unggahan itu dibagikan oleh akun Twitter bernama @GiaPratamaMD.

Sampai hari ini, Sabtu (9/11/2019) pukul 07.00 WIB, unggahan tersebut sudah mendapat 18,2 ribu retweet, 1,6 ribu komentar, dan 23,9 ribu like.

Dalam unggahan tersebut dijelaskan, bahwa gambar usus besar yang nampak dipenuhi gas tersebut dinamakan dengan kondisi volvulus.

Dalam postingannya, akun tersebut menuliskan "Ini adalah Usus besar yang penuh dengan gas, karena terpuntir di segmen descenden, dalam sebuah kondisi yang disebut Volvulus.

Ga usah menunggu kaya, bisa kentut lega setiap hari tanpa hambatan sudah merupakan kenikmatan yang pantas kita syukuri."

Konfirmasi Kompas.com

Kompas.com mencoba menghubungi pemilik akun Twitter tersebut yang diketahui seorang Kepala Instalasi Gawat Darurat (IGD) di sebuah rumah sakit swasta di Jakarta Selatan bernama dr. Gia Pratama.

Ketika dikonfirmasi, Gia mengatakan gambar tersebut memang benar ia unggah di akun Twitter pribadi miliknya.

Baca juga: Mata Berwarna Kuning? Waspada Penyakit Kuning

Ia menjelaskan bahwa gambar yang memerlihatkan gambar usus besar tersebut benar bernama volvulus atau suatu kondisi di mana usus terpuntir.

"Itu karena volvulus. Dapat menyebabkan sulit untuk kentut hingga tidak bisa buang air besar," ujarnya saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (9/11/2019) pagi.

Menurutnya, di Jakarta kejadian seperti itu sangat sering ditemukan.

Ketika ditanya apakah semua orang dapat terkena volvulus, Gia membenarkannya.

"Semua orang dapat terkena volvulus, walaupun sangat kecil kemungkinannya," jelasnya.

Penyebab

Gia mengatakan, ada beberapa penyebab dari volvulus itu sendiri.

Pertama adalah karena idioptik atau benar-benar tidak diketahui penyebabnya.

Lalu, dapat juga karena memang sudah kelainan bawaan atau kongenital.

Penyebab lain yang dapat mengakibatkan terjadinya volvulus adalah diet tinggi serat, konstipasi kronis, adanya massa di kavum pelvis, serta penyakit chagas dan hisprung.

Penyakit chagas itu adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit yang ditemukan dalam tinja dari serangga triatomine.

Sedangkan hisprung ialah kelainan yang terjadi pada usus besar (kolon).

Selain itu imbuh Gia, adanya penyakit saraf pada psikiatri seperti parkinson.

Parkinson merupakan sebuah penyakit yang terjadi karena degenerasi sel saraf dan hilangnya sel-sel yang memproduksi dopamin di otak.

"Tapi menurut statistik, lebih mungkin besar peluang kena serangan jantung dibandingkan kena volvulus," terang dia.

Menurutnya, volvulus susah untuk dicegah. Tetapi dapat dimulai dari jangan sampai susah buang air besar dalam waktu yang lama, minum air putih yang cukup, serta makan buah sayur yang cukup serat.

Baca juga: Mengenal Radang Otak, Penyakit yang Sebabkan Alfin Lestaluhu Meninggal

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X