Kompas.com - 27/09/2019, 12:30 WIB
Salah satu ambulans milik Pemperov DKI yang ditahan polisi karena ketahuan mengangkut batu dan bensin saat kerusuhan di sekitar Gedung DPR/MPR, Senayan, Jakarta, Kamis (26/9/2019) dini hari. Di bodi ambulans tertera tulisan Puskesmas Kec. Pademangan. InstagramSalah satu ambulans milik Pemperov DKI yang ditahan polisi karena ketahuan mengangkut batu dan bensin saat kerusuhan di sekitar Gedung DPR/MPR, Senayan, Jakarta, Kamis (26/9/2019) dini hari. Di bodi ambulans tertera tulisan Puskesmas Kec. Pademangan.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
klarifikasi

klarifikasi!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, ada yang perlu diluruskan terkait informasi ini.

KOMPAS.com - Sebuah video yang menampilkan sejumlah aparat kepolisian tengah mengelilingi dua mobil ambulans yang diduga membawa batu untuk suplai saat aksi demonstrasi ramai di media sosial, Kamis (26/9/2019).

Dalam akun instagram @TMCPoldaMetro, dua video ambulans yang disebut milik Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tersebut diduga digunakan untuk mengangkut batu dan bensin saat terjadi aksi kerusuhan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta.

Lantas, apakah benar ambulans tersebut berisi batu seperti yang disebutkan dalam video?

Narasi yang beredar:

Berdasarkan penelusuran Kompas.com, video berdurasi sekitar 44 detik ini menampilkan sekelompok polisi sedang berkerumun memeriksa dua ambulans yang diduga membawa batu yang digunakan saat aksi demonstrasi.

Dalam video juga diperlihatkan bahwa aparat memeriksa bagian dalam ambulans, namun tidak terekam batu yang dimaksud.

"Ini ambulans pembawa batu, penyuplai batu untuk para pendemonstran, nah ini muka-mukanya ini, ini penyuplai batu ini ambulans, penyuplai batu untuk perusuh-perusuh," ujar pihak perekam dalam video.

Pada ambulans pertama, hanya diperlihatkan alat-alat medis. Sementara, pada ambulans kedua berisi sejumlah tenaga medis yang kemudian ditanyai oleh aparat.

Selain itu, tampak tulisan Puskesmas Kecamatan Pademangan pada badan ambulans.

Adapun video tersebut juga dilengkapi dengan narasi: "#Polri amankan 5 kendaraan ambulans milik Pemprov DKI Jakarta yang digunakan untuk mengangkut batu dan bensin yang diduga untuk molotov di dekat Gardu Tol Pejompongan Jl. Gatot Subroto?".

Namun, saat ini unggahan tersebut telah dihapus oleh pihak TMC Polda Metro Jaya.

Baca juga: PMI Sebut Kardus Berisi Batu di Dalam Ambulans Milik Demonstran

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X