Berita Seks dan Video Porno Banyak Dibaca, Mengapa Orang Tertarik?

Kompas.com - 08/09/2019, 21:28 WIB
Ilustrasi menonton film. SHUTTERSTOCKIlustrasi menonton film.

KOMPAS.com - Pemberitaan mengenai pemerkosaan dan penyebaran video porno atau mesum yang beredar di media sosial cenderung menarik banyak pembaca di setiap kalangan.

Tidak sedikit warganet yang membaca lantas menanyakan link video atau sumber konten tersebut.

Menanggapi tingginya respons masyarakat atas pemberitaan seksual ini, psikolog asal Solo, Hening Widyastuti mengatakan bahwa sesuatu yang menyangkut isu seks masih dianggap tabu untuk dibicarakan dalam publik.

Hal inilah yang menurutnya menjadi pemantik orang-orang ingin mencari tahu hingga timbul rasa penasaran.

Baca juga: Terungkap, Ini Alasan Sebenarnya Mia Khalifa Terjun sebagai Bintang Porno

"Awalnya (obrolan seksual) dianggap tabu dan dilarang. Sesuatu yang dilarang biasanya membuat kita untuk segera mencari tahu dengan coba-coba dan selanjutnya ketagihan untuk mencari berita-berita seputar seks," ujar Hening saat dihubungi Kompas.com pada Minggu (8/9/2019).

Menurutnya, video seks atau mesum banyak beredar karena banyaknya permintaan pasar di masyarakat, walaupun video itu tergolong ilegal atau selundupan.

"Industri seks murahan seperti ini merambah ke segala kalangan baik berupa video mesum, direkam secara sadar oleh orang, kemudian dedarkan melalui situs pembagi video," ujar Hening.

Hening mengungkapkan, para pengepak/bandar video mesum memiliki jaringan tersembunyi yang tujuannya dilakukan demi mendapatkan uang.

Tindakan ini dikhawatirkan dapat diakses oleh semua kalangan, apalagi dengan nominal yang tidak terlalu tinggi untuk berlangganan video tersebut.

Kecanduan video mesum

Saat masyarakat bebas dan dengan mudah mengakses situs porno, ia akan terlena hingga dikategorikan kecanduan video porno.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X