Kompas.com - 08/05/2021, 03:00 WIB
Wasit sepak bola asal Perancis, Stephanie Frappart, memegang kartu merah dan kuning pada 24 Februari 2016 di Paris. ALAIN JOCARDWasit sepak bola asal Perancis, Stephanie Frappart, memegang kartu merah dan kuning pada 24 Februari 2016 di Paris.

KOMPAS.com - Di dalam permainan sepak bola terdapat dua buah kartu sakti yang dimiliki oleh seorang wasit. Dua buah kartu sakti itu adalah kartu kuning dan merah.

Kedua kartu sakti milik wasit itu digunakan untuk mengganjar pemain yang melakukan pelanggaran saat berada di lapangan.

Dikutip dari laman PSSI, kartu kuning digunakan untuk memberikan peringatan serius kepada pemain agar tidak mengulanginya.

Selain itu, jika seorang pemain mendapat dua kali kartu kuning dalam satu pertandingan, secara otomatis menjadi kartu merah yang berarti pemain yang bersangkutan harus menepi dan berhenti bermain.

Baca juga: Mengenal Peran Gelandang Box-to-Box

Lalu, mengapa seorang wasit harus mengeluarkan kartu merah pada saat pertandingan sepak bola?

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kartu merah digunakan untuk pelanggaran yang sudah sangat fatal, sehingga pemain yang diberikan kartu merah harus meninggalkan timnya dan keluar lapangan.

Bek Besiktas, Domagoj Vida (ketiga dari kanan), menerima kartu merah pada laga leg pertama babak 16 Besar Liga Champions melawan FC Bayern Muenchen di Stadion Allianz Arena, Muenchen, Jerman, Selasa (20/2/2018).AFP/THOMAS KIENZLE Bek Besiktas, Domagoj Vida (ketiga dari kanan), menerima kartu merah pada laga leg pertama babak 16 Besar Liga Champions melawan FC Bayern Muenchen di Stadion Allianz Arena, Muenchen, Jerman, Selasa (20/2/2018).

Sejarah Kartu Kuning dan Merah dalam Sepak Bola

Dilansir dari situs resmi FIFA, asal mula kartu kuning dan merah berasal dari ide seorang wasit Inggris, Ken Aston, yang kebingungan saat memberikan hukuman kepada pemain yang menggunakan bahasa berbeda dari dirinya.

Ide tersebut berawal dari keributan hebat pada pertandingan yang mempertemukan tim dari Chile dan Italia pada Piala Dunia 1962.

Baca juga: Apa yang Dimaksud dengan Treble Winner?

Kala itu Ken Aston akan mengeluarkan pemain dari Italia, Giorgino Ferrini sebagai bentuk hukuman atas pelanggaran yang dia buat.

Namun, perintahnya yang disampaikan dalam bahasa Inggris tidak dipahami oleh Ferrini sehingga dia tetap berada di lapangan dan bermain dengan lebih arogan. Hingga, akhirnya seorang polisi dilibatkan untuk mengeluarkan Ferrini dari lapangan hijau.

Halaman:


Sumber FIFA,PSSI
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X