Mengapa Barongsai Selalu Ada Saat Imlek?

Kompas.com - 25/01/2020, 08:00 WIB
Atraksi barongsai yang disaksikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno di Festival Pecinan di Glodok, Jakarta Barat, Sabtu (3/3/2018) KOMPAS.COM/Ardito Ramadhan DAtraksi barongsai yang disaksikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Sandiaga Uno di Festival Pecinan di Glodok, Jakarta Barat, Sabtu (3/3/2018)

KOMPAS.com - Lion Dance (Tarian Singa) adalah tarian tradisional Tiongkok yang dipertunjukkan pada acara-acara besar seperti Festival Musim Semi. Di Indonesia, Tarian Singa lebih populer dengan sebutan  Barongsai.

Sedangkan Festival Musim Semi disebut dengan perayaan Imlek untuk menyambut Tahun Baru Cina (Lunar New Year atau Chinese New Year). Tahukah kamu mengapa selalu ada Barongsai saat Imlek?

Barongsai dan Imlek

Dilansir dari China Highlights, menurut kepercayaan tradisional Tiongkok, singa menandakan keberanian, kekuatan, kebijaksanaan dan keunggulan.

Barongsai dilakukan di festival-festival atau acara-acara besar dalam kebudayaan Cina untuk membawa keberuntungan dan mengusir roh-roh jahat.

Tarian Barongsai dilakukan untuk mengusir hantu dan roh jahat. Karena orang Tiongkok meyakini monster, hantu, roh jahat dan raksasa seperti Nian takut akan suara keras.

Barongsai adalah salah satu tradisi terpenting saat Tahun Baru Cina. Untuk membawa kemakmuran dan keberuntungan pada tahun yang akan datang. Sekaligus sebagai cara untuk menciptakan suasana meriah dan membawa kebahagiaan.

Baca juga: Jenis Tarian Barongsai

Sejarah singkat Barongsai

Dalam budaya Cina tradisional, singa seperti naga Cina, hanyalah binatang yang ada dalam mitos. Tidak ada singa yang sebenarnya di Cina melainkan datang melalui para pedagang Jalur Sutra (Silk Road).

Penguasa di tempat yang sekarang disebut Iran dan Afghanistan, mengirim singa ke Kaisar Tiongkok sebagai hadiah untuk mendapatkan hak berdagang dengan pedagang Jalur Sutra.

Sebelum Dinasti Han (202 SM-220 M), hanya beberapa singa yang mencapai Dataran Tengah dari wilayah barat Tiongkok kuno (sekarang Xinjiang). Tarian singa berasal dari Dinasti Han tersebut.

Saat itu, orang-orang menirukan penampilan dan tindakan singa yang baru tiba dalam sebuah pertunjukan, yang berkembang menjadi tarian singa di Periode Tiga Kerajaan (220-280 M).

Barongsai menjadi populer dengan munculnya agama Buddha di Dinasti Utara dan Selatan (420-589 M). Pada Dinasti Tang (618-907), tarian singa menjadi salah satu tarian istana.

Setelah itu Barongsai menjadi pertunjukan populer di antara orang-orang untuk berdoa untuk keberuntungan selama Festival Musim Semi atau perayaan lainnya.

Baca juga: Imlek di Indonesia dari Masa ke Masa

Legenda Barongsai

Menurut legenda Tiongkok, suatu hari makhluk aneh muncul dan memangsa manusia dan binatang buas. Nama makhluk buas itu adalah Nien (Nian) yang terdengar seperti kata Cina yang berarti tahun.

Makhluk itu sangat cepat dan ganas sehingga bahkan harimau tidak bisa membunuhnya. Dalam keputusasaan, orang-orang menuju singa untuk meminta bantuan. Singa bergegas menemukan musuh yang mengerikan dan berhasil melukainya.

Namun Nien yang terluka berhasil melarikan diri. Saat Nien melarikan diri, ia berteriak, "Awas! Saya akan kembali dan membalas dendam."

Setahun kemudian, Nien kembali. Pada saat itu, singa begitu sibuk dengan pekerjaan barunya menjaga gerbang kaisar sehingga tidak bisa membantu. Penduduk desa buru-buru mengambil beberapa bambu dan kain dan membuat gambar singa.

Dua pria merangkak masuk ke dalam replika singa, berlari dan berjingkrak-jingkrak. Menghadapi makhluk yang luar biasa ini, Nien lari lagi.

Maka pada Tahun Baru Cina, Tarian Singa (Barongsai) dilakukan untuk mengirim ancaman untuk mengusir kejahatan selama setahun lagi.

Baca juga: Warna Merah, Identik pada Perayaan Imlek

Makna Tarian Barongsai

Tarian Singa tidak hanya dipandang sebagai pertunjukan kekuatan dan seni yang terampil tetapi juga sebagai disiplin pikiran dan tubuh.

Secara eksternal, Tarian Singa adalah latihan tubuh penuh untuk meningkatkan kesehatan dan membutuhkan keterampilan dan ketangkasan.

Gerakan dalam tarian ini juga merupakan pengembangan kekuatan batin dan disiplin diri untuk menerima tantangan hidup dengan keanggunan.

Transmisi tarian singa adalah penyampaian tradisi, garis keturunan, keterampilan dan hubungan.

Dibutuhkan rasa hormat, kesetiaan dan rasa hormat kepada Sifu, pemimpin kelompok, sesama siswa dan bahkan pada kepala singa.

Baca juga: Kue Keranjang: Sejarah dan Maknanya

Pertunjukan Barongsai

Barongsai dilakukan oleh dua penari yang memerankan singa, di mana satu orang memainkan kepala singa dan yang lain menjadi bagian tubuh dan ekor di bawah kain yang melekat pada kepala singa.

Seseorang berperan menjadi Buddha yang menggoda dan memimpin singa dengan kipas. Sosok Buddha ini penting karena melambangkan seorang bhikkhu di kuil yang mengawasi dan memimpin singa.

Singa juga diiringi oleh musisi, memainkan drum besar, simbal dan gong. Musik mengikuti gerakan singa dan melambangkan deru singa. Drum mengikuti singa, simbal dan gong mengikuti pemain drum.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembagian Iklim Menurut Junghuhn, Köppen, Schmidt-Ferguson, dan Oldman

Pembagian Iklim Menurut Junghuhn, Köppen, Schmidt-Ferguson, dan Oldman

Skola
Pengertian Penularan dan Caranya

Pengertian Penularan dan Caranya

Skola
Karakteristik Covid-19: Siapa yang Rentan Tertular?

Karakteristik Covid-19: Siapa yang Rentan Tertular?

Skola
Pneumonia Komunitas: Pengertian, Kriteria, Penularan, dan Pencegahan

Pneumonia Komunitas: Pengertian, Kriteria, Penularan, dan Pencegahan

Skola
Iklim Indonesia

Iklim Indonesia

Skola
Unsur-unsur Cuaca dan Faktor yang Memengaruhi Iklim

Unsur-unsur Cuaca dan Faktor yang Memengaruhi Iklim

Skola
Pengertian Iklim dan Jenisnya

Pengertian Iklim dan Jenisnya

Skola
Pengertian Cuaca serta Unsurnya

Pengertian Cuaca serta Unsurnya

Skola
Jenis Peninggalan Bersejarah

Jenis Peninggalan Bersejarah

Skola
Tanda-tanda Gunung Meletus

Tanda-tanda Gunung Meletus

Skola
Upaya Pelestarian Peninggalan Bersejarah

Upaya Pelestarian Peninggalan Bersejarah

Skola
Manfaat Peninggalan Bersejarah

Manfaat Peninggalan Bersejarah

Skola
30 Maret, Hari Film Nasional

30 Maret, Hari Film Nasional

Skola
Proses Terbentuknya Gunung Api

Proses Terbentuknya Gunung Api

Skola
Penyebab Gunung Meletus

Penyebab Gunung Meletus

Skola
komentar
Close Ads X